Name Price24H (%)
Bitcoin (BTC)
$36,794.00
3.22%
Ethereum (ETH)
$1,275.80
3.68%
XRP (XRP)
$0.286459
3.46%
EOS (EOS)
$2.81
2.29%
Bitcoin Gold (BTG)
$12.54
1.03%
Tantangan yang ada pada staking Eth2

Penjelasan

Tantangan yang ada pada staking Eth2

Apa saja yang terlibat dalam staking Eth2?

Pada kasus ini seseorang diharuskan mendepositkan dana sebanyak 32 ETH untuk menjadi validator di Ethereum 2.0.

Blockchain baru-baru ini mencapai tonggak besar ketika sejumlah ETH yang dirasa cukup ditransfer ke kontrak deposit untuk memicu peluncuran rantai beacon yang baru.

Atau dikenal sebagai Fase 0 dari langkah ambisius Ethereum ke mekanisme konsensus proof-of-stake, dana 524.288 ETH ini perlu disimpan agar peluncuran berjalan.

Pada tahun 2021, shard chain/rantai pecahan akan digunakan – memungkinkan Ethereum untuk memproses lebih banyak transaksi per detik. Peningkatan ini sangat dibutuhkan untuk sementara waktu, dengan biaya jaringan baru-baru ini mencapai titik tertinggi yang belum pernah terjadi sebelumnya karena popularitas DeFi.

Setelah masa transisi ke PoS selesai, penambang/miner tidak akan lagi terlibat dalam verifikasi transaksi. Sebaliknya, validator yang melakukan staking/stake Ether akan bertanggung jawab untuk memverifikasi atau menambahkan blok ke blockchain, dan mereka akan menerima ETH baru sebagai hadiah. Diharapkan metode ini akan jauh lebih hemat energi daripada proof-of-work.

Apakah ada kerugian bagi peserta yang berpartisipasi di dalam rantai beacon?

Saat ini, staking ETH adalah komitmen jangka panjang yang sedang naik daun.

Jumlah minimum yang dapat dikontribusikan seseorang ke dalam kontrak deposit adalah 32 ETH – dan pada satu titik di bulan November, itu bernilai $ 19.877.

Dana ini akan dikunci sampai mainnet “ter-dock” dengan beacon chain. Saat ini, perkiraan menunjukkan bahwa pencapaian ini hanya dapat dicapai pada tahun 2022, yang berarti calon validator mungkin harus menunggu beberapa saat sampai dana mereka kembali.

Salah satu kelemahan terbesar pada transisi Eth2 adalah bagaimana hal ini membutuhkan banyak komitmen dari ribuan validator yang telah meletakkan crypto mereka. Ini adalah lompatan keyakinan – paling tidak karena beberapa pencapaian penting lainnya yang terkait dengan proyek ini telah terlambat dari jadwal. Jika komplikasi lebih lanjut muncul, ada kemungkinan butuh waktu bertahun-tahun sebelum ETH yang disimpan dilepaskan dari kontrak satu arah, dan nilai tunai mungkin telah turun pada saat itu.

Melayani sebagai validator juga disertai dengan tanggung jawab… dan risiko. “Slashing” berarti bahwa node dapat dihukum karena gagal bertindak demi kepentingan terbaik jaringan – sebagai akibatnya, ada risiko nyata bahwa staking dapat menyebabkan seseorang kehilangan crypto alih-alih malah mendapatkannya. Tidak sengaja mengabaikan transaksi yang tidak valid atau jatuh offline dapat menimbulkan konsekuensi atau masalah yang besar.

Bisakah seseorang terlibat dalam staking Ethereum 2.0?

Karena batasan yang ditetapkan oleh kontrak deposit… kita rasa tidak juga sih.

Data dari Etherscan menunjukkan bahwa sekarang ada lebih dari 126 juta alamat Ethereum, dan 113,6 juta ETH saat ini sudah beredar. Artinya, saat ini, tidak mungkin setiap alamat memiliki satu ETH yang utuh.

Kembali pada bulan April, penelitian dari Adam Cochran menunjukkan bahwa 17% ETH dipegang hanya oleh 10 alamat – dan 10.000 alamat teratas memegang sekitar 94% dari pasokan cryptocurrency yang beredar. Di hadapannya, statistik ini membuatnya tampak tidak mungkin bahwa penggemar kripto rata-rata Anda memiliki cukup ETH untuk mulai staking – dan secara matematis tidak mungkin bahwa setiap orang yang tertarik untuk staking akan memiliki 32 ETH.

Tetapi ada hambatan lain untuk masuk yang perlu diatasi juga. Bahkan mereka yang memiliki 32 ETH untuk staking mungkin khawatir tentang bagaimana aset mereka akan menjadi tidak likuid untuk jangka waktu yang lama. Menyiapkan dan memelihara node validator juga bisa menjadi bisnis yang rumit. Meskipun seseorang mungkin tertarik untuk menerima reward staking, mereka mungkin kurang memiliki pengetahuan teknis atau waktu untuk melakukannya sendiri.

Bagaimana staking Eth2 dibuat lebih mudah diakses oleh semua orang?

Muncul platform staking yang membantu mengatasi beberapa batasan yang saat ini disediakan oleh Eth2.

Layanan seperti ini dapat menyederhanakan proses untuk terlibat dalam Eth2 – dan membuka peluang bagi mereka yang mungkin memiliki jumlah ETH yang lebih kecil untuk melakukan staking.

Namun, penting bagi penggemar kripto untuk melakukan uji tuntas tentang layanan staking ini untuk memastikan bahwa cryptocurrency mereka agar tetap aman.

Platform seperti Stkr, dibangun oleh Ankr, untuk memungkinkan siapa saja melakukan staking node validator, dengan persyaratan minimum hanya 0,5 ETH. Ini 64 kali lebih kecil daripada kontribusi yang perlu diberikan untuk kontrak deposit – membuka peluang bagi lebih banyak orang. Stkr kemudian menyatukan dana ini dalam bentuk Micropools dan mengalokasikannya ke node Eth2 real-life.

Fitur lain dari Stkr yang cenderung membawa daya tarik massal ke dunia staking Eth2 adalah kenyataan bahwa pengguna menerima token sintetis yang dikenal sebagai aETH sebagai imbalan atas koin Ether yang dikunci. Token ini dapat digunakan dalam aplikasi DeFi – atau dijual kapan saja.

Ada juga keuntungan bagi mereka yang memiliki jumlah crypto yang lebih besar untuk distaking. Batas setoran satu klik yang tidak terbatas berarti bahwa pengguna dengan kekayaan bersih yang tinggi dapat memperoleh eksposur ke iterasi berikutnya dari mainnet Ethereum tanpa harus mengoperasikan node mereka sendiri. Stkr juga mengklaim bahwa pendekatan ini menghilangkan risiko kehilangan stake jika node berkinerja buruk.

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer

Bitnami