You have not selected any currencies to display
Saldo Bitcoin di Bursa Berada di Level Terendah 2-Tahun. Tan...

Berita Bitcoin

Saldo Bitcoin di Bursa Berada di Level Terendah 2-Tahun. Tanda Bullish?

Saldo bitcoin di bursa utama capai level terendah sejak November 2018. Namun tidak seperti saat itu, ketika harga bitcoin mengalami crash besar, beberapa orang melihat serentetan saldo bitcoin rendah saat ini di bursa sebagai tanda bahwa generasi baru investor sudah mulai menaruh uangnya pada Bitcoin untuk jangka panjang.

Apakah momen ini bisa menjadi tanda bullish pada Bitcoin?

Total Saldo Bitcoin di Semua Bursa (Glassnode)

Saldo bitcoin di bursa berada pada titik terendah terakhir terjadi pada bulan November 2018 silam, menurut data dari Glassnode. Hard fork pada Bitcoin Cash di bulan itu pun mungkin juga menyebabkan saldo bitcoin menurun di bursa karena beberapa pemilik lebih memilih memindahkan bitcoin mereka ke dompet pribadi untuk mengklaim token baru dari fork. Bitcoin kemudian melanjutkan tren bearishnya di awal 2019, sebelum pulih pada bulan April tahun itu.

Para Long-Term Holder jadi alasan sebenarnya

Saldo bitcoin yang rendah di bursa terpusat tidak selalu menyiratkan tren pasar bearish. Faktanya, itu bisa mencerminkan pandangan bullish dari pemegang bitcoin, karena mereka beralih ke strategi holding jangka panjang, seperti cold wallet, tweet Glassnode pada 14 April 2020.

Itu mungkin bisa terjadi dengan penurunan saldo terbaru ini, menurut Mike Alfred, CEO Data Aset Digital.

“Tidak ada alasan untuk menjual sekarang ketika Anda memiliki, perusahaan besar seperti MicroStrategy saja membeli aset BTC sekarang,” kata Alfred kepada CoinDesk dalam wawancara telepon. “Mengapa Anda menjual saat Anda berada di awal gelombang kas perusahaan dan investor institusional potensial yang datang?”

Penyedia data yang berbasis di Korea Selatan CryptoQuant juga menyaksikan saldo bitcoin yang terus menurun di bursa. Menurut CEO perusahaan, Ki Young Ju, ini berarti ada lebih sedikit pemegang bitcoin yang dapat menjual bitcoin mereka di bursa, menghindari kemungkinan koreksi pasar besar.

Cadangan Bitcoin di Bursa vs.Harga (CryptoQuant)

Munculnya bitcoin di DeFi

Penurunan saldo bitcoin di bursa dimulai pada pertengahan Maret ketika harga jatuh tajam ke level terendah 10 bulan, menurut laporan mingguan perusahaan analisis crypto Norwegia Arcane Research pada 22 September.

Arcane Research mengaitkan penurunan saldo bitcoin di bursa sebagian dengan sektor decentralized finance atau keuangan terdesentralisasi (DeFi) yang sedang memanas, di mana bitcoin di tokenized di Ethereum oleh mereka yang meminjamkan cryptocurrency dengan imbalan hasil.

Seperti yang dilaporkan CoinDesk awal minggu ini, bitcoin yang di-tokenized telah menjadi salah satu aset terbesar di DeFi. Saat ini, lebih dari 108.000 BTC atau senilai sekitar $ 1,1 miliar dicetak dari tujuh penerbit, menurut Dune Analytics.

Masuknya investor yang kurang berpengalaman

Faktor lain, pada saat yang sama, bahwa aliran baru investor crypto sejak pandemi virus corona dimulai dapat menjadi alasan rendahnya saldo bitcoin di bursa. Para investor ini, yang sebagian besar berasal dari pasar keuangan tradisional, mungkin lebih memilih layanan “white glove” seperti dana investasi crypto untuk mengelola portofolio crypto mereka, daripada pergi ke bursa crypto sendiri.

Akibatnya, saldo bitcoin di bursa telah turun tahun ini secara konsisten dan signifikan.

Alfred dari Data Aset Digital mengatakan bahwa perusahaan dana crypto seperti Grayscale (anak perusahaan dari Digital Currency Group, yang juga memiliki CoinDesk) membeli bitcoin dalam jumlah besar, karena individu dan institusi bernilai tinggi menempatkan modal baru ke dalam pasar crypto. Misalnya, pada awal Q3, Grayscale memiliki $ 4,1 miliar dalam bentuk aset yang dikelola (AUM). Per 23 September, AUM-nya mencapai $ 5,5 miliar.

Investor tradisional mungkin prihatin dengan kebijakan moneter dari Federal Reserve, bank sentral lain dan pemerintah di seluruh dunia. Tetapi tidak seperti investor crypto generasi lama, yang seringkali merupakan pengadopsi awal yang canggih secara teknologi, investor crypto baru kurang terbiasa dengan cara kerja aset crypto dan oleh karena itu kurang nyaman dengan memegang dan mengelola bitcoin itu sendiri, menurut Alfred. Dengan demikian, mereka menyerahkan modal investasi mereka ke perusahaan yang lebih berpengalaman.

“Mereka adalah orang-orang yang tidak tahu banyak tentang bitcoin,” kata Alfred. “Mereka hanya tahu bahwa mereka ingin memiliki sesuatu (dalam crypto) dan mereka tidak ingin melakukannya sendiri.”

Sentimen ini digaungkan oleh Babel Finance, pemberi pinjaman crypto yang berbasis di Hong Kong. Dalam percakapan WeChat dengan CoinDesk, Simons Chen, direktur eksekutif investasi dan perdagangan perusahaan, mengatakan bahwa saldo bitcoin di bursa kripto telah diambil oleh bursa terdesentralisasi dan dana investasi kripto.

“Investor institusi menarik bitcoin mereka dari bursa dan mentransfernya ke tempat lain,” tulis obrolan tersebut. “Jadi, saldo bitcoin rendah di bursa terjadi bukan karena koreksi pasar, dan sebagai hasilnya, tidak banyak tekanan harga.”

Khususnya, harga bitcoin – yang dikenal dengan volatilitasnya – menjadi kurang stabil tahun ini. Alfred mengatakan itu sebagian karena lebih banyak aliran modal ke cryptocurrency terkemuka juga.

“Saya pikir volatilitas telah turun secara dramatis sebagian karena ada begitu banyak modal tradisional yang masuk, yang benar-benar mengurangi volatilitas,” katanya. “Anda mendapatkan tawaran yang sangat mendukung ini yang berasal dari semua uang baru yang masuk yang percaya pada cerita fundamental jangka panjang dan tidak membeli hanya untuk dijual segera.”

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer

Bitnami