NamePrice24H (%)
Bitcoin (BTC)
$3,446.12
-0.26%
Ethereum (ETH)
$106.88
-0.91%
XRP (XRP)
$0.310690
-2.04%
EOS (EOS)
$2.31
-0.19%
Bitcoin Gold (BTG)
$9.80
-5.08%
Pilih Investasi Cerdas: Emas Dan Bitcoin Sebagai Aset Safe H...

Berita, Berita Bitcoin

Pilih Investasi Cerdas: Emas Dan Bitcoin Sebagai Aset Safe Haven

Pilih Investasi Cerdas: Krisis Keuangan semakin menjadi-jadi dan kali ini banyak investor dan perorangan sibuk mencari tempat untuk melindungi uang dan modalnya.

Selama masa ekonomi mulai tertekan, beberapa elemen kimia, komoditas, dan logam mulia (emas), sering dipandang oleh investor sebagai pengaman modal “lindung nilai” safe haven terhadap jatuhnya nilai-nilai keuangan fiat, dan dalam menghadapi ketidakpastian seputar pasar tradisional seperti real estate atau pasar saham. Nah disini Bitcoin memiliki banyak kesamaan dengan beberapa alat lindung nilai seperti emas yang saya sebutkan diatas tadi, membuat Bitcoin mendapatkan gelar sebagai emas digitalnya.

Dalam beberapa hari terakhir dan seiring kekhawatiran ekonomi global yang terus tumbuh, baik logam mulia dan Bitcoin mulai menunjukkan nilai-nilai mereka sebagai lindung nilai dalam menghadapi potensi penurunan. Kedua aset ini masing-masing akan memulai kenaikan berikutnya. Namun, menurut salah satu analis keuangan, kenaikan emas akan membuat Bitcoin menjadi debu, dan investor crypto bisa saja semakin menginvestasikan kembali dana pada crypto mereka menjadi emas. Dan hal ini akan berimbas pada penurunan harga di Bitcoin.

Karena “ketidakpastian” ekonomi, emas untuk pertama kalinya telah menunjukkan beberapa sentimen bullish dan pergerakan harga karena lebih banyak investor mencari lindung nilai untuk modal mereka dalam menghadapi krisis keuangan global. Baru-baru ini ia memulai pasar bull berikutnya, yang telah menyebabkan banyak perbandingan dengan mitra digitalnya – Bitcoin – yang juga baru-baru ini mulai berjalan naik kembali.

Sejak cryptoBull dan pendukung setia logam mulia Peter Schiff memposting tweet bahwa emas telah menembus level resistance di $ 1.400, Bitcoin telah tumbuh lebih dari 30% atau $ 3.000. Emas di sisi lain hanya naik $ 6 atau 0,4%. Dengan tingkat pertumbuhan yang begitu kecil, sulit untuk segera melihat apa yang akan terjadi disini antara bull run emas lalu imbasnya ke Bitcoin.

Selain menjadi aset yang jauh lebih terkenal yang digunakan sepanjang sejarah karena sejumlah alasan, kapitalisasi pasar emas juga sebesar $ 7,5 triliun, sementara Bitcoin hanya $ 225 miliar. Perbedaan antara keduanya adalah mengapa analis keuangan Arthur van Pelt mengatakan bahwa bull run logam mulia dapat “memakan Bitcoin hidup-hidup.”

Menurut data yang dibagikan oleh co-founder Dragon Industries, dibutuhkan seluruh nilai kapitalisasi pasar Bitcoin – $ 225 miliar – untuk menggerakkan harga emas sebesar 3%. Sementara itu keuntungan Bitcoin tentu saja memberikan pengembalian yang lebih besar bagi investor individu, kapitalisasi pasar emas sangat besar, itu akan menyerap lebih banyak kekayaan dan modal daripada Bitcoin.

Apakah Investor Crypto Membuang Profit Bitcoin Ke Emas?

Meskipun banyak yang percaya bahwa Bitcoin dapat mengalahkan logam mulia, dan mencapai kapitalisasi pasar lebih dari $ 7,5 triliun, harga per BTC menjadi $ 350.000, investor crypto akhirnya bakalan meningkatkan paparan investasinya ke emas – dan mereka melakukannya dengan keuntungan Bitcoin yang mereka dapatkan.

Data dari goldsilver.com menunjukkan jumlah pelanggan yang menggunakan “BitPay untuk membeli logam” seperti emas telah meningkat secara stabil bersamaan dengan kenaikan harga Bitcoin. Pengambilan laba normal oleh investor Bitcoin bertujuan untuk menyebarkan modalnya di emas dan pasar lainnya.

Permintaan pada aset tradisional dari investor crypto menunjukkan bahwa mereka tengah mencari pengurangan risiko atau mencoba keberuntungan mereka di pasar lain.

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer

Bitnami