You have not selected any currencies to display
Penjelasan singkat mengenai DeFi yield farming

Penjelasan

Penjelasan singkat mengenai DeFi yield farming

Apa itu yield farming?

Yield farming adalah praktik staking atau mengunci cryptocurrency dengan memberikan imbalan hadiah. Meskipun harapan dalam memperoleh hasil dari investasi bukanlah hal baru, konsep yield farming secara keseluruhan telah muncul dari sektor keuangan yang terdesentralisasi. Umumnya adalah bahwa seorang individu yang melakukan staking dapat memperoleh token sebagai imbalan atas partisipasi mereka dalam aplikasi DeFi. Yield farming juga bisa disebut mining likuiditas.

Popularitas yield farming telah menjadi ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya sebanding dengan ledakan initial coin offering (ICO) tahun 2017 karena hukum penawaran dan permintaan. Karena setiap proyek baru yang muncul menawarkan token baru atau cara untuk mendapatkan hadiah, pengguna telah berbondong-bondong ke sana, berharap mendapatkan potongan dari hasil yang ditawarkan. Pada gilirannya, ini menciptakan permintaan yang mendorong nilai yang diinvestasikan dalam proyek dan token.

Cara kerja yield farming?

Mekanisme tepat yield farming bergantung pada persyaratan dan fitur aplikasi DeFi individu. Praktik ini dimulai dengan menawarkan kepada pengguna sebagian kecil dari biaya transaksi untuk menyumbangkan likuiditas ke aplikasi tertentu, seperti Uniswap atau Balancer. Namun, metode yield farming yang paling umum adalah dengan menggunakan aplikasi DeFi dan mendapatkan token proyek sebagai gantinya.

Praktik ini menjadi populer di awal musim panas 2020 ketika Compound mengumumkan akan mulai menerbitkan token COMP governance kepada pemberi pinjaman dan peminjam yang menggunakan aplikasi Compound. Itu adalah instan hit, mendorong Compound ke puncak peringkat DeFi.

Sejak itu, beberapa proyek telah mengikuti dengan membuat aplikasi DeFi dengan tata kelola terkait atau token asli dan memberi penghargaan kepada pengguna dengan token mereka. Token peniru ini telah mereplikasi kesuksesan COMP seperti, misalnya, token BAL milik Balancer, yang memperoleh 230% segera setelah peluncuran. Keberhasilan berkelanjutan dari setiap proyek baru mendorong lebih banyak inovasi, karena proyek bersaing ketat untuk pengguna.

Para yield farmers (atau pelaku staking) yang paling sukses memaksimalkan keuntungan mereka dengan menerapkan strategi investasi yang lebih rumit. Strategi ini biasanya melibatkan token staking dalam rantai protokol untuk menghasilkan hasil yang maksimal.

Yield farmer biasanya melakukan staking stablecoin, seperti Dai, Tether (USDT) atau USD Coin (USDC), karena mereka menawarkan cara mudah untuk melacak untung dan rugi. Namun, dimungkinkan juga untuk melakukan farm yield menggunakan cryptocurrency seperti Ether (ETH).

Manfaat dan risiko yield farming?

Manfaat dari yield farming biasa disebut – keuntungan atau profit. Yield farmer yang lebih awal mengadopsi proyek baru dapat memperoleh manfaat dari hadiah token yang dapat dengan cepat menghargai nilainya. Jika mereka menjual token tersebut pada waktu yang tepat, keuntungan yang besar dapat diperoleh. Keuntungan tersebut dapat diinvestasikan kembali ke dalam proyek DeFi lainnya untuk menghasilkan lebih banyak hasil.

Yield farmer umumnya harus memberikan nilai besar pada modal awal untuk menghasilkan keuntungan yang signifikan – bahkan ratusan ribu dolar dapat di stake kan disana. Karena sifat cryptocurrency yang sangat fluktuatif dan terutama token DeFi, yield farmer terkena risiko likuidasi yang signifikan jika pasar tiba-tiba turun, seperti yang terjadi dengan HotdogSwap. Lebih jauh lagi, strategi yield farming yang paling sukses adalah complex. Oleh karena itu, risikonya lebih tinggi bagi mereka yang tidak sepenuhnya memahami cara kerja semua protokol yang mendasarinya.

Yield farmer juga mengambil risiko pada tim proyek dan kode smart contract yang mendasarinya. Potensi keuntungan di ruang DeFi menarik banyak pengembang dan wirausahawan yang melakukan bootstrap proyek dari awal atau bahkan menyalin kode pendahulunya. Meskipun tim proyek jujur, kodenya sering tidak diaudit dan mungkin terkena bug yang membuatnya rentan terhadap penyerangan.

Ada beberapa contoh risiko yang dimainkan karena yield farming semakin populer. Salah satunya adalah bZx, yang mengalami serangkaian peretasan awal tahun ini dan, baru-baru ini, kehilangan $ 8 juta lagi, yang kemudian dikembalikan, karena satu baris kode yang salah tempat.

YAM Finance adalah contoh profil tinggi lainnya. Proyek token YAM berubah dari nol menjadi $ 57 juta dalam nilai terkunci hanya dalam dua hari setelah peluncurannya pada bulan Agustus – kemudian gagal ketika pendiri mengakui kesalahan besar dalam kode yang mendasarinya. Audit berikutnya mengungkapkan beberapa masalah lagi yang terkait dengan keamanan dan kinerja.

Tantangan dan peluang utama pada yield farming?

Sebagian besar aplikasi DeFi saat ini didasarkan pada blockchain Ethereum, menciptakan beberapa tantangan kritis bagi yield farmer. Menjelang update Ethereum 2.0, jaringan sedang berjuang dengan kurangnya skalabilitas. Ketika yield farming menjadi lebih populer, lebih banyak transaksi yang menyumbat jaringan Ethereum, menyebabkan waktu konfirmasi yang lambat dan biaya transaksi yang melonjak.

Situasi ini telah menimbulkan beberapa spekulasi bahwa DeFi bisa berakhir dengan kanibalisasi sendiri. Namun, tampaknya masalah yang dialami Ethereum pada akhirnya akan bekerja untuk keuntungan platform lain. Misalnya, Binance Smart Chain telah muncul sebagai opsi alternatif bagi para yield farmer yang berbondong-bondong ke jaringan untuk memanfaatkan DeFi DApps baru, seperti BurgerSwap.

Selain itu, operator DeFi Ethereum yang ada juga berusaha untuk mengatasi masalah dengan solusi second-layer mereka sendiri untuk platform yang ada. Oleh karena itu, dengan asumsi bahwa masalah dengan Ethereum tidak berakibat fatal bagi DeFi, praktik yield farming dapat berakhir untuk beberapa waktu mendatang.

Gambar dari Bybit Blog

Redaksi Bitcoin News Indonesia

Komentar

comments

Bitnami