NamePrice24H (%)
Bitcoin (BTC)
$3,446.12
-0.26%
Ethereum (ETH)
$106.88
-0.91%
XRP (XRP)
$0.310690
-2.04%
EOS (EOS)
$2.31
-0.19%
Bitcoin Gold (BTG)
$9.80
-5.08%
Penjelasan: Bitcoin Tidak Akan Bernilai 0 Rupiah Atau Mengal...

Penjelasan, Wikipedia Crypto

Penjelasan: Bitcoin Tidak Akan Bernilai 0 Rupiah Atau Mengalami Kematian

Kali ini kami akan membahas hal yang menarik terkait Bitcoin. Dimana BTC tidak akan turun menjadi 0 Rupiah maupun Dollar atau bahkan mengalami kematian, hal ini terjadi karena Aturan dari Penambangan atau Mining yang ada di sistem BTC tersebut.

BTC mengalami penurunan besar akhir-akhir ini, jatuh dan menembus level support besarnya, sejumlah komentator bearish, termasuk Nouriel “Dr. Doom ”Roubini dan Bloomberg Mike McGlone, menggandakan sentimen mereka bahwa cryptocurrency akan terus hancur. Sejumlah orang yang tidak menyukai cryptocurrency, mereka sering membicarakan kehancuran penambangan Bitcoin yang nantinya diharapkan sebagai stimulan utama untuk menghancurkan cryptocurrency.

Namun, hal ini dibantah oleh salah satu industri crypto terbaik, bahwa hal ini tidak benar sama sekali.

Dengan Desainnya, Mining Akan Menjaga BTC Untuk Terus Hidup

Andreas Antonopoulos, seorang fanatik blockchain Yunani-Inggris, telah menjadi seorang crusader Bitcoin, dikenal karena secara brutal membungkam para kritikus teknologi yang tidak mereka pahami. Dan dalam kecelakaan pasar baru-baru ini, yang telah memimpin media mainstream untuk membahas “kematian” crypto, Antonopolus kembali berbicara, dan baru-baru ini Antonopolus melakukan penjelasan mengenai Bitcoin melalui Youtube.

Sejak 14 November, ketika tekanan jual mulai membanjiri pasar cryptocurrency, hashrate telah turun dari 58 exahash menjadi 37, turun 36% dalam hitungan minggu. Dikutip dari media besar NewsBTC sebelumnya, Malachi Salcido, seorang CEO dari operasi penambangan crypto, mengatakan kepada Bloomberg bahwa para penambang sedang melakukan istirahat atau mematikan operasinya, mungkin karena angka profitabilitasnya yang terus berkurang.

Salcido tidak sendirian dalam menggembar-gemborkan sentimen semacam itu, dengan unit Autonomous Research mengklaim bahwa lebih dari 100.000 orang telah terlempar dari pertambangan Bitcoin.

Menjaga kondisi badai industri pertambangan, sejumlah pakar di luar crypto telah mengklaim bahwa BTC bersama dengan saudara-saudaranya altcoin, siap untuk memasuki “spiral kematian,” sedangkan para penambang akan gulung tikar, dan mengirim BTC ke ether. Namun perlu diketahui, apa yang disebut “pakar” ini telah mengambil makna yang salah dengan komunitas yang salah pula.

Dalam cuplikan video Q&A diatas, yang secara khusus membahas ramalan “spiral kematian” yang tidak berdasar, Antonopoulos berbicara mengapa kapitulasi pihak penambang tidak akan melakukan pembantaian terhadap Bitcoin.

Desentralis diehard, yang baru-baru ini disebut “kartel” dunia keuangan tradisional terbesar di dunia, pertama kali menarik perhatian pada fitur intrinsik Bitcoin Network dari hashing difficulty, yang mengatur ulang setiap 2.016 blok (~ 2 minggu) untuk mencerminkan atau mengetahui keadaan penambangan. Fitur ini, diaktifkan pada blockchain pertama di dunia sejak hari pertama, mendiskreditkan teori bahwa “spiral kematian” itu berkemungkinan kecil, sementara itu sistem ini akan tetap mempertahankan bahwa nilai BTC tidak bisa jatuh ke nol. Antonopoulos menjelaskan:

“Jika [penambang] menunggu sampai difficulty mencapai target dan difficulty-nya berkurang, maka setiap penambang yang berhasil bertahan akan menghasilkan lebih banyak keuntungan karena dalam skema baru mereka memiliki persentase yang lebih besar dari kekuatan penambangannya daripada sebelumnya. Katakanlah jika daya penambangan turun sebesar 50%, penambang yang berhasil bertahan dan menunggu difficulty melakukan retarget maka sekarang mereka akan dua kali lipat mendapat keuntungan setelah retarget terjadi.”

Seperti yang dijelaskan oleh Antonopoulos, “itu insentif yang cukup bagus untuk bertahan.” Dan dengan demikian, hampir tidak mungkin bagi BTC untuk jatuh ke 0, tidak peduli seberapa keras bear market mencoba untuk menekan aset tersebut.

Menurut Anthony “Pomp” Pompliano, co-founder Morgan Creek Digital, ada sejumlah alasan, tidak hanya dari segi penambangan, untuk tetap yakin bahwa cryptocurrency, yaitu BTC, masih memiliki kemampuan untuk mengubah wajah planet Bumi. Berbicara dengan MarketWatch, anggota tim Facebook dan Snapchat menjadi crypto fundamentalis, yang dikenal karena retorika anti-bank, pro-crypto-nya, menyatakan:

“Bitcoin telah mengalami penurunan besar. Ini adalah aset anti-rapuh. Sistem ini dirancang dengan cara yang memungkinkan untuk koreksi saja, di kedua arah, berdasarkan kondisi pasar. ”

Dengan kata lain, seperti yang dilakukan oleh Pomp sendiri, “Bitcoin dirancang untuk dapat bertahan hidup.” Dan dalam edisi terbaru dari Off The Chain, media resource crypto yang dipimpin oleh Pomp, dia juga mengutarakan sentimen yang sama. Mengingatkan pembaca agar tidak terganggu oleh berbagai berita negatif, perlu kita garis bawahi bahwa sementara ini harga BTC mungkin telah jatuh secara drastis, namun Bitcoin telah memperlihatkan lonjakan jumlah transaksinya, biaya TX yang lebih murah, dan full-node yang aktif – tanda penting yang tidak boleh kita diabaikan.

Gambar

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer

Bitnami