You have not selected any currencies to display
Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Di Rusia Bakal Dukung Penam...

Berita Pertambangan/Mining

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Di Rusia Bakal Dukung Penambangan Bitcoin

Pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) milik negara Rusia akan dukung kebutuhan daya listrik bagi penambangan bitcoin (khususnya farm Bitcoin mining besar).

Akhir bulan Desember, Perusahaan Rosatom State Atomic Energy membuka sebuah ladang penambangan di dekat pembangkit listrik tenaga nuklir Kalinin di Udomlya, 200 mil barat laut Moskow, Rusia. Perusahaan menghabiskan dana lebih dari 4,8 juta dollar untuk membangun fasilitas sebesar 30 megawatt, menurut Sergei Nemchenkov, kepala pusat data dan produk digital di Rosenergoatom, anak perusahaan Rosatom.

Rosenergoatom tidak berencana untuk melakukan penambangan bagi dirinya sendiri, kata Nemchenkov. Namun, tujuannya memanfaatkan peluang untuk menjual listrik tambahan kepada pengguna besar (pengguna yang membutuhkan daya besar) dan menyewakan ruang untuk pengoperasian peralatan mereka, mirip dengan pusat data yang dibangun perusahaan di dekat pabrik.

Baca Artikel Terkait Lainnya: Pelabuhan Negara Oman Rangkul Platform Pengiriman Berbasis Blockchain, TradeLens

“Baik pusat data dan penambang adalah konsumen energi besar dengan permintaan yang stabil,” kata Nemchenkov. “Bagi kami, ini adalah cara untuk melakukan diversifikasi.” Coindesk.

Rosatom adalah entitas besar terkait pemerintah pertama yang merangkul penambang di Rusia, ekonomi terbesar kesebelas di dunia, menurut IMF dan Bank Dunia.

Di Udomlya, bidang persegi panjang sekitar 215.000 kaki persegi diharapkan dapat menampung hingga 30 kontainer, masing-masing dengan ruang yang hampir sebesar 400 komputer penambangan individu.

Lahan untuk mining farm di dekat pembangkit listrik tenaga nuklir Kalinin di Udomlya, Wilayah Tver, Rusia/Anna Baydakova, CoinDesk

Patokan Biaya Listrik Untuk Penambangan

Biaya listrik untuk penambang akan menelan biaya 4 hingga 5 sen per kilowatt-jam – ini bukan harga termurah di seluruh dunia lho, karena tarif yang lebih rendah dari 4 sen bisa kita temukan di beberapa wilayah Cina dan Kazakhstan.

Tetapi Rosenergoatom ingin memasarkan proyek, pertama-tama dengan cara yang sah dan legal serta bereputasi bagi penambangan cryptocurrency, tepatnya sebagai properti produsen energi.

“Ini kesepakatan yang benar-benar murni,” kata Nemchenkov.

Pusat data di Udomlya memiliki generator diesel cadangan, yang memastikan layanan tanpa gangguan bagi klien selama terjadi pemadaman listrik yang singkat di pembangkit listrik Kalinin tahun lalu yang disebabkan oleh korsleting pada trafo di luar pabrik, kata Nemchenkov.

Sementara untuk ladang penambangan tidak memiliki generator seperti itu, pemadaman dalam kondisi ekstrem hanya akan berlangsung satu atau dua menit saja tidak lebih, katanya.

Rosenergoatom tampaknya serius untuk bekerja dengan penambangan/miner: Menurut Nemchenkov, akan ada opsi untuk mempekerjakan sejumlah personel untuk merawat kontainer penambangan dan meningkatkan keahlian teknis dan keamanan industri. Mungkin juga menyediakan wadah logam di masa depan, kata Nemchenkov.

Namun, infrastruktur yang sedang dibangun perusahaan dapat melayani berbagai kasus penggunaan, kata Nemchenkov. Jika suatu hari Rusia melarang crypto, atau penambangan khususnya, tempat tersebut dapat diupgrade dan diubah menjadi pusat data normal, katanya.

“Untuk saat ini, kami dapat menjadi tuan rumah bagi para penambang. Jika penambangan tamat, kami dapat menggunakannya untuk sesuatu yang lain,” kata Nemchenkov.

Baca Artikel Terkait Lainnya: Rayakan Ulang Tahun Yang ke-6, Bitcasino Bagi-Bagi Crypto Gratis

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer

Bitnami