You have not selected any currencies to display
Kepala Ilmuwan BitCherry dan Ketua Yayasan Blockchain Amerik...

Press Release

Kepala Ilmuwan BitCherry dan Ketua Yayasan Blockchain Amerika Utara, Bob Qin berbicara tentang “Komputasi terdistribusi yang terdesentralisasi: Distribusi inovasi jaringan publik chain e-commerce”.

Masukan dari Bob Qin: Toleransi kesalahan atau fault-tolerant komputasi terdistribusi dapat menggabungkan tugas, menyelesaikan masalah komputasi besar melalui berbagai pilihan mode maupun mode tradisional, menjalankan distribusi penyimpanan dalam CPU dan GPU melalui komputasi terdistribusi. Ini hanya komputasi terdistribusi di bidang penyimpanan. Sementara itu, masih banyak lagi inovasi lainnya.

Pada 21 Agustus 2019, POW’ER 2019 Global Developers Conference diselenggarakan oleh Mars Finance yang diadakan di Beijing, Cina. Konferensi ini telah mengundang 70 pemimpin teknologi dari bidang blockchain, 5G, AI, cloud computing, big data, IoT, para pakar dan cendekiawan, serta kepala lembaga investasi dan penelitian untuk berbagi penilaian dan pandangan mereka mengenai tren teknologi baru dan peluang bisnis. Pada acara tersebut, Kepala Ilmuwan BitCherry dan Ketua Foundation Blockchain Amerika Utara Bob Qin telah menyampaikan sebuah pidato kunci tentang “Komputasi terdistribusi yang terdesentralisasi: Distribusi inovasi jaringan publik chain e-commerce”.

Bob Qin juga menyebutkan bahwa “desentralisasi dan sentralisasi adalah konsep dalam arti politik atau komersial. Dari perspektif teknik, ini adalah proses bertahap dua arah. Dari proses komputasi terdistribusi, Anda pergi dari atas ke bawah dan hal ini tidak ada bedanya dengan pergi dari bawah ke atas sehingga ini bukan sesuatu yang perlu dikhawatirkan.”

Toleransi kesalahan atau fault-tolerant komputasi terdistribusi lebih kecil kemungkinannya terjadi ketika masalah terjadi pada mesin. Jika ada beberapa mesin, akan selalu ada masalah dengan salah satu mesinnya. Solusinya di sini adalah untuk menggabungkan tugas tugas melalui berbagai mode, serta mode tradisional untuk menyelesaikan masalah komputasi yang sangat besar. Melalui komputasi terdistribusi untuk mendistribusikan penyimpanan CPU dan GPU Anda, komputasi terdistribusi seperti itu hanya ada di penyimpanan sementara itu masih ada beberapa inovasi lainnya.

Berikut ini beberapa kutipan selama pidato di acara tersebut:

Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Mars Finance yang telah membuat saya berdiri di sini untuk melakukan sharing dengan Anda semua tentang pemikiran saya mengenai blockchain. Dari sejak lahirnya Bitcoin hingga saat ini, banyak orang membicarakan tentang aplikasi blockchain, pasar ICO pada tahun 2017, supply chain 2018, hingga implementasi aktual pada tahun 2019. Secara mendasar, banyak orang berbicara tentang cara mengimplementasikan proyek, tetapi dari perspektif insinyur perangkat lunak, seluruh proses Bitcoin dan Ethereum, semuanya secara ilmiah dianggap komputasi. Banyak orang telah berbicara tentang berapa banyak uang yang dapat diperoleh melalui implementasi dan seberapa banyak Al yang didukung adalah perpanjangan dari komputasi terdistribusi bagi kita. Sekali lagi, dari sudut pandang insinyur perangkat lunak, pasar, keuangan, transaksi semuanya baik dan apa pun prosesnya, ia berubah menjadi superkomputer dari komputasi terdistribusi.

Apa itu sistem terdistribusi? Daya komputasi yang dieksekusi dari satu mesin menjadi satu atau lebih tugas komputasi pada banyak mesin. Di antara semua platform saat ini, sebut saja itu cloud computing, perdagangan terdistribusi yang telah saya sebutkan sebelumnya, sistem file terdistribusi, dan computing exercise antara komputer. Dalam hal komputasi terdistribusi, apa perbedaan antara komputasi terdistribusi tradisional terpusat dan komputasi terdistribusi terdesentralisasi? Jenis logika apa yang dilakukan oleh platform kami dan setiap proyek dari perspektif insinyur perangkat lunak?

Kita berbicara tentang teknologi dan tujuan utamanya, tetapi faktanya itu sudah merupakan skenario aplikasi yang relatif tertutup di era kognisi dan teknologi. Ketika orang tidak dapat melakukan terobosan, teknologi kami, skenario aplikasi kami mencapai ujungnya, kami akan mulai berinovasi di setiap ujungnya. Bagi saya, dari perspektif komputasi terdistribusi, ketika komputer kita digunakan sebagai aplikasi komputasi dan ketika jumlahnya meningkat, kita akan menemui sebuah hambatan.

Masalah pertama yang kami temui adalah ketika sebuah mesin menjadi 1.000 mesin, atau bahkan 10.000 mesin termasuk ratusan ribu mesin di blockchain, atau masalah komputasi seperti apa yang dihadapi ketika komputasi dilakukan di seluruh dunia? Ini semua adalah masalah komunikasi di mana kita perlu berkomunikasi dan bertukar informasi di antara 10.000 komputer itu. Di sini, sinkronisasi data diperlukan antara komputer 1 dan komputer 10.000, jika tidak, tidak mungkin untuk menyelesaikan komputasi yang rumit, yang juga merupakan tantangan yang kami temui. Melalui tantangan ini, komputer kami telah berkembang selama bertahun-tahun, dua komputer akan berkomunikasi melalui komunikasi RPC, dan komputasi dilakukan melalui mode c/s. Sembari menambahkan dalam CPU dan GPU untuk meningkatkan daya komputasi, kita akan membutuhkan model komputasi yang berkembang secara horizontal.

Banyak orang berbicara tentang desentralisasi dan sentralisasi. Ini adalah konsep politik atau komersial. Dari sudut pandang teknik, ini adalah proses bertahap dua arah. Dari proses komputasi terdistribusi, Anda bergerak dari atas ke bawah dan ini tidak ada bedanya dengan pergi dari bawah ke atas sehingga ini bukan sesuatu yang perlu dikhawatirkan.

Masalah kedua adalah dimana fault-tolerant komputasi terdistribusi lebih kecil kemungkinannya terjadi ketika ada masalah dengan mesin. Jika ada beberapa mesin, akan selalu ada masalah dengan satu mesin. Dibutuhkan daya komputasi untuk mendukung sinkronisasi buku dan data, melalui protokol toleransi kesalahan yang didistribusikan untuk memecahkan masalah toleransi kesalahan, kita perlu tahu bagaimana menyelesaikan masalah kesalahan komputer lainnya. Kita juga perlu menggabungkan tugas tugas, menyelesaikan masalah komputasi besar melalui berbagai mode, serta mode tradisional untuk menyelesaikan masalah komputasi besar. Melalui komputasi terdistribusi untuk mendistribusikan penyimpanan CPU dan GPU Anda, komputasi terdistribusi seperti itu hanya ada di penyimpanan, dan masih ada banyak inovasi lainnya.

Mari kita ambil Bitcoin sebagai contoh. Bitcoin menghubungkan semua nodenya dari pool penambangan, mesin penambangan, dan dompet. Ketika aset digital berupa uang, transaksi antara Alice dan Bob tidak dapat dirusak. Kekuatan komputasi Bitcoin telah menjadi superkomputer yang overweight. Ini mirip dengan komputer galaksi yang saat ini terletak di Universitas Pertahanan Nasional, semua proyek blockchain sedang membangun superkomputer. Ini adalah model yang kami rancang, arsitektur mesin penghitungan, untuk memastikan bahwa kami tidak dapat dipisahkan ketika melakukan e-commerce, logika bisnis pada akhirnya adalah logika bisnis, hal yang sama berlaku untuk data dan layanan. Dengan semua hal digabungkan, maka akan membuat data besar, IPFS, dan semuanya akan membentuk superkomputer terdistribusi.

Banyak orang mulai dari single node, memiliki main network, strategi, dan segalanya sambil pada akhirnya berharap bahwa aplikasi masa depan kita, katakanlah itu Alibaba, Tencent, ICBC, atau Citibank, blockchain mereka pada akhirnya akan menjadi superkomputer. Dalam meningkatkan daya komputasi mereka dan memecahkan masalah komputasi, masalah komputasi ini adalah skenario aplikasi bisnis terdistribusi untuk semua orang. Hari ini, saya ingin menunjukkan kepada Anda komputasi terdistribusi nyata, di mana semua komputasi terdistribusi menggunakan metode ini, dengan setiap proyek membangun superkomputer terdistribusi sendiri seperti yang telah saya sebutkan sebelumnya. Secara keseluruhan, superkomputer masa depan perdagangan terdistribusi akan memiliki partisipasi dari semua orang dalam komputasi dan penambangan.

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer

Bitnami