You have not selected any currencies to display
Investor Telegram Terkekang Klausul ‘Force MajeureR...

Berita Blockchain

Investor Telegram Terkekang Klausul ‘Force Majeure’ Untuk Mendapatkan Uang Kompensasi Keterlambatan Rilis TON

Janji Telegram untuk mengembalikan uang kepada investor jika terjadi penundaan peluncuran jaringan blockchain TON kini dapat digantikan dengan klausul “force majeure” dalam perjanjian pembeliannya.

Menurut Wikipedia Keadaan kahar (bahasa Prancis: force majeure yang berarti “kekuatan yang lebih besar”) adalah suatu kejadian yang terjadi di luar kemampuan manusia dan tidak dapat dihindarkan sehingga suatu kegiatan tidak dapat dilaksanakan atau tidak dapat dilaksanakan sebagaimana mestinya.

Yang termasuk ke dalam kategori keadaan kahar adalah peperangan, kerusuhan, revolusi, bencana alam, pemogokan, kebakaran, dan bencana lainnya yang harus dinyatakan oleh pejabat/instansi yang berwenang.

Klausa force majeure – yang meliputi bencana alam, ancaman teroris, dan perang – juga mencakup tindakan hukum atau peraturan di pihak otoritas.

Menyusul desakan mendadak oleh Komisi Sekuritas dan Pertukaran Amerika Serikat (SEC) yang menyatakan bahwa initial coin offering (ICO) senilai 1,7 miliar dollar AS milik Telegram Open Network (TON) adalah ilegal, hal ini dapat berarti bahwa Telegram tidak diharuskan untuk mengembalikan uang ke investornya, bahkan jika ia memilih untuk menunda peluncuran jaringan.

“Keadaan Kahar

Perjanjian pembelian yang bocor untuk token Gram menunjukkan bahwa jika jaringan tidak akan diluncurkan pada tanggal 31 Oktober 2019, kontrak token akan dianggap batal dan tidak berlaku dan investor akan dibayar dengan jumlah terminasi dalam mata uang dolar AS, kecuali disetujui oleh pihak-pihak yang terlibat.

Di bawah janji ini, klausa force majeure kemudian dengan jelas menyatakan bahwa Telegram “tidak akan bertanggung jawab atau bertanggung jawab kepada Pembeli […] atas kegagalan atau keterlambatan” dalam keadaan yang meliputi:

“(D) hukum atau peraturan yang berlaku; (e) tindakan oleh Otoritas Pemerintah mana pun.”

SEC merasa khawatir tentang penjualan Gram di pasar terbuka AS

Pada bulan Februari 2018, pencipta Telegram telah mengajukan “Notice of Exempt Offering of Securities” – yang juga dikenal sebagai Formulir D – dengan SEC untuk putaran pertama penawarannya, diikuti dengan pemberitahuan kedua pada bulan Maret.

Pengecualian khusus yang digunakan oleh Telegram, Formulir D 506 (c), telah mengesahkan penawaran tersebut untuk dijual secara eksklusif kepada investor terakreditasi.

Namun, nyatanya untuk mengambil tindakan tegas terhadap perusahaan, SEC malah menyatakan keprihatinannya bahwa begitu Telegram memberikan Gram kepada Pembeli Awal “yaitu investor yang terakreditasi” investor tersebut malah dapat menjual miliaran Gram di pasar terbuka untuk publik yang akan berinvestasi.

“Kami terkejut dan kecewa bahwa SEC memilih untuk mengajukan gugatan dalam keadaan ini, dan kami tidak setuju dengan posisi hukum SEC.” Menurut developer TON

Selain menyatakan penawaran token tersebut ilegal, SEC juga telah mengeluarkan perintah penahanan sementara terkait penerbitan token Gram, dengan sidang pengadilan yang dijadwalkan pada tanggal 24 Oktober 2019 nanti.

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer

Bitnami