You have not selected any currencies to display
ImmVRse Berkolaborasi Dengan Imperial College Untuk Memimpin...

Berita, Berita Blockchain, Press Release

ImmVRse Berkolaborasi Dengan Imperial College Untuk Memimpin Penelitian Mengenai Dampak VR Pada Aktivitas Saraf

Kiri – CEO Farabi Shayor memberikan sesi di Imperial College London, COO ImmVRse Kanan dan CIO dengan Clinical Research Institute Dr Saleh (Far Right) dan mahasiswa kedokterannya di tengah.

Siaran Pers Bitcoin: ImmVRse akan bekerja sama dengan sekelompok mahasiswa kedokteran yang cerdas untuk belajar “Dampak Realitas Virtual pada Aktivitas Saraf”.

13 Februari, London, Inggris – Perbatasan berikutnya adalah keinginan kita.

Untuk menjelajahi galaksi kita yang luas, salah satu jalan yang paling berguna adalah Virtual Reality (VR). Apa yang membuat VR begitu istimewa adalah kemampuannya untuk memungkinkan Anda berpindah ke dunia lain tanpa harus bergerak sedikit pun. Konon, meski badan tidak bergerak, otak sangat terstimulasi, memicu aktivitas syaraf dalam jumlah signifikan.

Ada banyak proyek penelitian VR yang saat ini sedang berjalan. University of Southern California Institute untuk Teknologi Kreatif memiliki laboratorium MedVR yang didedikasikan untuk mengeksplorasi berbagai aspek ilmu kedokteran seperti kedokteran, psikologi, neuroscience dan terapi fisik dan pekerjaan. Mereka meneliti penggunaan VR untuk membantu penderita fobia dan trauma untuk mengatasi lingkungan yang terkendali. Di University of Washington, mereka telah melakukan penelitian ekstensif tentang VR berkaitan dengan penanganan rasa sakit fisik.

Berbagai program pelatihan telah diciptakan dan permainan yang sangat sukses dikenal sebagai “Snow World” yang membenamkan korban luka bakar di dunia perkelahian bola salju dengan manusia salju. Hal ini terutama dirancang dengan mempertimbangkan korban luka bakar anak. Selain itu, mahasiswa teknik di Stanford University telah menciptakan teknologi virtual reality yang disebut SUSIE (Senior-User Soothing Immersive Experience) bagi para manula yang tidak dapat meninggalkan rumah mereka sehingga mereka dapat merasakan pengalaman di luar rumah sementara secara fisik menjadi homebound. Dengan cara ini, VR tidak hanya bisa menciptakan lapangan kerja, tapi juga membantu menyelamatkan nyawa.

ImmVRse percaya bahwa berkonsentrasi pada proyek penelitian dan pengembangan dengan membentuk kemitraan yang erat dengan universitas akan membuka bab berikutnya dari teknologi yang luar biasa ini. Perusahaan telah mengikat kemitraan dengan Imperial College London untuk melakukan penelitian VR-Neuroscience.

Clinical Research and Innovation (CRI) adalah kursus baru di tahun-tahun awal gelar kedokteran di Imperial School of Medicine. Tujuan dari kursus ini adalah untuk mengajarkan siswa untuk melakukan analisis penelitian selain mempelajari teori.

ImmVRse akan bekerja sama dengan beberapa siswa paling berbakat dari sekolah kedokteran untuk belajar “Dampak Realitas Virtual pada Kegiatan Saraf”. Tujuan dari melakukan penelitian ini adalah untuk memahami secara menyeluruh dampak VR terhadap manusia – pengalaman kognitif, perasaan, opini dan juga reaksi fisiknya.

Pengalaman penelitian ini akan diawasi oleh CRI Theme Lead, Dr. Saleh. Tim peneliti VR akan dipimpin oleh CEO ImmVRse, Farabi Shayor. Enam siswa – Ela, Shivam, Mai, Ruhi, Rachel dan Francesca akan bergabung dengan ImmVRse dalam melakukan penelitian. Para siswa akan menggunakan headset elektroensefaktan 12 kanal Electroencephalography (EEG) yang disetujui secara medis untuk memantau impuls listrik dan aktivitas saraf. Peserta diharapkan memakai headset VR dan berinteraksi dengan VR pasif dan aktif sementara grafik EEG mereka dicatat dan dianalisis.

Hasil penelitian ini akan memberikan kesimpulan ilmiah yang kuat sehubungan dengan efek VR terhadap manusia. Intinya, ImmVRse berharap dapat membangun studi yang ada untuk membuka kompleksitas otak manusia, sementara membuktikan bahwa VR berpotensi menjadi teknologi konsumen terobosan besar dalam dekade mendatang.

Tim ImmVRse

ImmVRse didukung oleh ansambel ahli dari berbagai sektor, termasuk teknologi yang relevan, Manajemen TI, VR, keamanan komputer dan pengembangan blockchain.

Beberapa anggota tim utamanya meliputi:

Farabi Shayor, CEO

Farabi memiliki pengalaman lebih dari 10 tahun dalam mengembangkan market deliverable, identitas merek dan analisis keuangan yang berfokus pada cryptocurrency dan blockchain. Farabi berasal dari latar belakang keuangan (BSc) dan pemasaran (MSc) dan sekarang memimpin sebuah tim kecil dari Imperial College London untuk melakukan R & D di VR-Neuroscience. https://www.linkedin.com/in/farabishayor/

Limon Rahman, COO & Co-Founder

Limon adalah pengusaha yang sangat terdorong dengan pengalaman praktis, membentuk bisnis yang sukses di berbagai bidang. Selain itu, dengan 15 tahun pengalaman dalam pengendalian dan pengelolaan keuangan, termasuk mengawasi anggaran lebih dari $ 300 juta. https://www.linkedin.com/in/limon-rahman-1a156638/

Adrian Chan, Head of Marketing

Pengalaman empat tahun di bidang Pemasaran dan Jurnalisme, yang sebelumnya adalah Pendiri MadBuzzHK, kemampuan dalam pengembangan konten online. Adrian meraih gelar MSc Komunikasi Pemasaran dan Periklanan.

https://www.linkedin.com/in/adrian-chan-1a290060/

Mark Higgins, Chief Information Officer

Mark memiliki 20 tahun pengalaman dalam manajemen proyek TI, dan sangat berpengalaman dalam mengelola infrastruktur TI multi-juta dolar, teknologi yang mengganggu dan proyek aplikasi. https://www.linkedin.com/in/mark-higgins-66962237/

Peter Gostincar , Chief Technical Officer

Peter memiliki pengalaman lebih dari 8 tahun sebagai pengembang, sangat terampil dalam mengelola perangkat lunak berskala besar dan proyek pengembangan aplikasi android dengan beberapa perusahaan terbesar di UE, mahir JS, Python PHP, JAVA, dan SQL. https://www.linkedin.com/in/petergostincar/

Untuk mempelajari lebih lanjut kunjungi Website: https://immvr.se/

Tim: https://immvr.se/team

Chat dengan kami: https://t.me/immvrse

Baca Whitepaper: https://immvr.se/whitepaper/

Facebook: https://facebook.com/immvrse

Kontak Media

Nama Kontak: Adrian Chan

Kontak Email: adrian@vrtuali.se

ImmVRse adalah sumber dari konten ini. Mata uang virtual bukanlah legal tender, tidak didukung oleh pemerintah, dan saldo akun dan nilainya pun tidak tunduk pada perlindungan konsumen. Siaran pers ini untuk tujuan informasi saja. Informasi tersebut bukan merupakan saran investasi atau penawaran untuk investasi

 

BTT link profile: https://bitcointalk.org/index.php?action=profile;u=1140708;sa=summary

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer

Bitnami