NamePrice24H (%)
Bitcoin (BTC)
$3,446.12
-0.26%
Ethereum (ETH)
$106.88
-0.91%
XRP (XRP)
$0.310690
-2.04%
EOS (EOS)
$2.31
-0.19%
Bitcoin Gold (BTG)
$9.80
-5.08%
Harga Bitcoin Meroket: Moving Average 200-Minggu Menandakan ...

Berita, Berita Bitcoin

Harga Bitcoin Meroket: Moving Average 200-Minggu Menandakan Siap Naik

Sebuah poling pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa mayoritas investor crypto tidak pernah mengalami masa transisi dari pasar bear ke bull run, jelas bahwa itulah yang terjadi di pasar crypto dalam beberapa minggu terakhir, karena harga Bitcoin terus naik dan menjauh dari harga dasar yang tercapai pada desember 2018 kemarin.

Sekarang harga Bitcoin meroket kembali setelah setahun penuh mengalami downtrend, moving average atau rata-rata pergerakan 200 minggu aset tersebut – indikator kekuatan tren jangka panjang yang penting – juga ikut tumbuh sebanyak 5% dari bulan ke bulan. Tingkat pertumbuhan juga dapat membantu analis untuk menentukan apakah pasar crypto dalam masa transisi dari market bear ke bull run atau bukan.

Pertumbuhan Moving Average 200-Week Bitcoin Mengisyaratkan Kita Dengan Bull Run Crypto

Moving average 200 minggu adalah salah satu indikator paling penting untuk diperhatikan oleh pedagang atau investor di pasar keuangan mana pun bukan hanya di industri kripto. Jika harga aset diperdagangkan di atas atau di bawah rata-rata, maka hal ini akan mengisyaratkan tentang kekuatan tren jangka panjang.

Dalam Bitcoin, indikator vital bertindak sebagai support pada titik terendah dari pasar bear, adalah apa yang akhirnya mencegah harga Bitcoin jatuh lebih rendah, dan bertindak sebagai bahan bakar yang mampu menaikkan harga Bitcoin ke tren bull yang baru.

Pada saat itu, para analis crypto khawatir akan pecahnya moving average 200 minggu yang akan mempertanyakan umur panjang Bitcoin sebagai aset keuangan, karena sebagian besar investor akan melihat ini sebagai ancaman utama terhadap struktur tren jangka panjang emas digital – sesuatu yang mungkin tidak pernah bangkit kembali.

Namun, pantulan itu masih terjadi, dan sejak saat itu moving average 200 minggu Bitcoin kembali tumbuh sebanyak 5% setiap bulan. Dalam bagan yang dibagikan oleh analis crypto “100TrillionUSD”, tingkat pertumbuhan moving average digambarkan dengan beberapa warna.

Seperti yang bisa dilihat dengan jelas, grafik mulai berubah menjadi warna teal atau turquoise, dengan sentuhan hijau muda di belakangnya. Sebelumnya, moving average Bitcoin berada pada tingkat pertumbuhan terendah yaitu 2% per bulan yang ditampilkan dengan warna biru tua. Perlu dicatat bahwa moving average 200-minggu Bitcoin tidak pernah sekalipun menurun sepanjang perjalanan sejarahnya.

Membandingkan masa transisi bear ke bull sebelumnya yang keluar dari siklus pasar bear terakhir ke bull run yang menarik perhatian publik arus utama pada tahun 2017, rata-rata laju pertumbuhan moving average 200-minggu yang dikodekan dengan warna yang sama dengan warna saat ini, nampaknya aksi harga pasar crypto saat ini adalah aksi harga yang siap membawa Bitcoin untuk bull run. Momentum bullish yang terbentuk pada tahun 2016 terefleksikan pada tahun ini dan bulan ini juga.

Sebagian besar analis crypto mengatakan akan ada sebuah pullback atau koreksi harga pada Bitcoin, tetapi mengingat aksi harga yang baru-baru ini terjadi serta pertumbuhan yang sesuai dalam moving average 200-minggu, harga Bitcoin mungkin sudah dekat dengan momen kenaikan harga besar-besaran yang akan terjadi sewaktu-waktu.

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer

Bitnami