NamePrice24H (%)
Bitcoin (BTC)
$3,446.12
-0.26%
Ethereum (ETH)
$106.88
-0.91%
XRP (XRP)
$0.310690
-2.04%
EOS (EOS)
$2.31
-0.19%
Bitcoin Gold (BTG)
$9.80
-5.08%
Facebook Rilis White Paper Untuk Proyek Baru Mata Uangnya Li...

Berita, Berita Blockchain

Facebook Rilis White Paper Untuk Proyek Baru Mata Uangnya Libra

Raksasa media sosial Facebook akhirnya telah merilis whitepaper untuk proyek infrastruktur keuangan berbasis cryptocurrency dan blockchain hari ini, 18 Juni 2019.

Menurut paper tersebut, stablecoin global Facebook, akan dijuluki “libra,” dan akan beroperasi pada blockchain Libra yang asli dan scalable, dan didukung oleh cadangan aset yang seolah-olah “dirancang untuk memberikan nilai intrinsik” dan mengurangi fluktuasi volatilitas.

Aset ini terdiri dari sekeranjang deposito bank dan surat berharga pemerintah jangka pendek yang akan disimpan di Libra Reserve untuk setiap Libra yang diterbitkan.

Cryptocurrency baru ini akan diatur oleh konsorsium berbasis-nirlaba di Swiss – “Asosiasi Libra” – yang terdiri dari Mastercard, PayPal, Visa, Stripe, eBay, Coinbase, Andreessen Horowitz dan Uber di antara anggota pendirinya.

Facebook seolah-olah berencana untuk memperluas asosiasi itu menjadi sekitar 100 anggota pada saat peluncuran Libra nanti pada paruh pertama tahun 2020 tentunya. Laporan resmi mengatakan bahwa:

“Sementara otoritas pembuat keputusan akhir berada di tangan asosiasi, Facebook diharapkan untuk mempertahankan peran kepemimpinan hingga 2019. Facebook menciptakan Calibra, anak perusahaan yang diatur, untuk memastikan pemisahan antara data sosial dan keuangan dan untuk membangun dan mengoperasikan layanan atas namanya di atas jaringan Libra. “

Asosiasi Libra sendiri diatur oleh Dewan Asosiasi Libra. Anggota dewan awalnya adalah anggota pendiri, yang masing-masing menjalankan node validator di jaringan dan terutama diminta untuk membuat investasi minimum $ 10 juta untuk menyegel posisi tersebut. Setiap investasi $ 10 juta mengamankan entitas satu suara di dewan, kata Facebook.

Facebook juga telah mengungkapkan rilis Token Investasi Libra – berbeda dari libra cryptocurrency yang berorientasi pada pengguna global – yang nantinya dapat dibeli atau didistribusikan sebagai dividen kepada anggota pendiri asosiasi dan investor terakreditasi.

Karena libra secara teknis tidak dipatok pada mata uang fiat nasional tertentu, whitepaper menyatakan bahwa pengguna tidak akan selalu dapat menukarkan atau membeli token dengan jumlah fiat yang tetap, meskipun Facebook mengklaim bahwa aset cadangan telah disimpannya untuk meminimalkan volatilitas harga.

Sementara itu, aset cadangan nantinya akan dipegang oleh “jaringan custodian yang didistribusikan secara geografis” untuk mengamankan desentralisasi, cadangan tersebut dikelola oleh asosiasi itu sendiri, yang merupakan satu-satunya pihak yang dapat mencetak dan menghancurkan koin.

Libra baru dicetak begitu reseller resmi membeli koin dari asosiasi dengan uang fiat yang cukup untuk sepenuhnya mengembalikan nilainya, dan dibakar ketika reseller resmi menjual token kembali ke asosiasi dengan imbalan aset yang mendasarinya. Selain itu, whitepaper menyatakan:

“Karena reseller yang berwenang akan selalu dapat menjual koin Libra ke cadangan/reserve dengan harga yang sama dengan nilai basket, Cadangan Libra bertindak sebagai‘ pembeli pilihan terakhir. ’

Facebook selanjutnya mengatakan bahwa perangkat lunak yang mengimplementasikan blockchain Libra adalah open source untuk menciptakan ekosistem layanan keuangan yang dapat dioperasikan dan memperluas inklusi.

Laporan sebelumnya menunjukkan bahwa koin tersebut akan memfasilitasi pembayaran di berbagai platform Facebook termasuk WhatsApp, Messenger dan Instagram, memberikan potensi paparan koin baru kepada 2,7 miliar pengguna gabungan setiap bulannya.

Gambar dari Investorsking

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer

Bitnami