NamePrice24H (%)
Bitcoin (BTC)
$3,446.12
-0.26%
Ethereum (ETH)
$106.88
-0.91%
XRP (XRP)
$0.310690
-2.04%
EOS (EOS)
$2.31
-0.19%
Bitcoin Gold (BTG)
$9.80
-5.08%
China Suntikan Dana Miliaran Saat Perekonomiannya Melambat, ...

Berita

China Suntikan Dana Miliaran Saat Perekonomiannya Melambat, Akankah Investor Beralih ke Bitcoin?

Amerika bukanlah satu-satunya negara yang memanipulasi uangnya untuk menopang perekonomian yang lesu. Hari ini China suntikan dana miliaran untuk mencegah penurunan suku bunga karena perekonomiannya lesu setelah berbulan-bulan mengalami ketegangan perdagangan. Investor yang cerdas mulai beralih ke Bitcoin sebelumnya, akankah hal ini akan terulang kembali?

Bank Sentral Banjiri Market Dengan Uang Baru

Menurut Bloomberg People’s Bank of China menyuntikkan dana sebesar 200 miliar yuan (sekitar $ 28 miliar dollar AS) ke dalam sistem keuangannya hari ini. Langkah itu membuat pasar lengah dan banjir uang melalui fasilitas pinjaman jangka menengah yang pada dasarnya adalah pinjaman untuk bank.

Injeksi tunai yang prematur ini terjadi di tengah sengketa perdagangan yang berkepanjangan dengan AS dan ekonomi domestik yang mengalami perlambatan. Laporan itu menambahkan bahwa data yang dirilis minggu ini menunjukkan pendalaman deflasi pabrik China dan penurunan impor dan ekspor bulan lalu.

Angka-angka PDB kuartal ketiga Cina akan dirilis pada hari Jumat dan mereka diharapkan untuk menunjukkan pertumbuhan terendah sejak 1992.

PBoC dipaksa untuk mengambil tindakan untuk melonggarkan kebijakan moneter dengan menyuntikkan lebih banyak likuiditas ke dalam sistem keuangan. Lebih dari 400 miliar yuan dari fasilitas pinjaman jangka menengah akan datang bulan depan menyediakan jendela bagi bank sentral untuk menurunkan suku bunga.

Menurut laporan lain menunjukkan bahwa AS dan China berniat ‘memisahkan diri’ atau menjauh terkait perjanjian perdagangan. Ini akan menjadi berita buruk secara ekonomi bagi kedua negara dan seluruh dunia.

Komentator ekonomi Forbes Asia, Yuwa Hedrick-Wong, menyatakan;

“Perang perdagangan AS-Cina, bagi saya, hanyalah manifestasi dari transisi yang jauh lebih dalam di ekonomi global, dan saya percaya Cina sedang mempersiapkan ekonominya untuk akhirnya terpisah dari AS dari waktu ke waktu.”

Yang jelas bahwa kedua perekonomian di negara tersebut sedang menderita karena pertengkaran perdagangan dan sistem keuangan global melambat, hampir sepuluh tahun setelah krisis terakhir.

Dapatkah Bitcoin Menjadi Pemecah Masalah Ini?

Bisa atau tidaknya, Bitcoin belum memantapkan dirinya sebagai mata uang tanpa batas atau sebagai alternatif sehingga masih murni sebagai penyimpan nilai saat ini. Bank-bank sentral yang membanjiri pasar keuangan dengan uang miliaran tersebut sebenarnya malah mendevaluasi mata uang mereka sendiri, sehingga narasi untuk BTC sebagai tempat penyimpanan nilai dapat terus menguat.

Beruntungnya, para investor dan pedagang China ini lebih pintar daripada rekan-rekan mereka di AS, investor dan pedagang China membeli Bitcoin di saat perekonomian mereka merosot. Tether juga telah diakuisisi dalam jumlah besar oleh China yang ingin melakukan lindung nilai terhadap mata uang mereka sendiri menggunakan stablecoin yang dipatok dollar tersebut, dan untuk menghindari larangan oleh bank untuk membeli kripto dengan fiat.

Menurut laporan Chainalysis, USDT digunakan di hampir semua perdagangan BTC di negara China tahun ini. Ketika bank sentral terus memanipulasi pasar uang, mereka yang memiliki dana dan pengetahuan akan mencari alternatif seperti Bitcoin.

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer

Bitnami