You have not selected any currencies to display
CFTC Tuduh BitMex sebagai bursa derivatif yang beroperasi se...

Berita

CFTC Tuduh BitMex sebagai bursa derivatif yang beroperasi secara ilegal

Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas Amerika Serikat, atau CFTC, telah menetapkan bursa derivatif BitMEX mengoperasikan platform perdagangan yang sampai saat ini belum terdaftar dan melanggar peraturan Anti-Pencucian Uang.

Menurut pernyataan yang dikeluarkan malam tadi, CFTC mengajukan tindakan penegakan sipil di Distrik Selatan New York terhadap lima entitas dan tiga individu yang diduga memiliki dan mengoperasikan bursa tersebut.

Orang-orang yang dituduh termasuk Arthur Hayes, yang dikenal publik sebagai CEO BitMEX, serta Ben Delo dan Samuel Reed. CFTC menuduh bahwa individu ini adalah pemilik dan operator BitMEX melalui “labirin entitas perusahaan”.

Entitas korporasi tersebut yang juga disebut sebagai tergugat dalam perkara tersebut adalah HDR Global Trading Limited, 100x Holding Limited, ABS Global Trading Limited, Shine Effort Inc Limited, dan HDR Global Services (Bermuda) Limited (BitMEX).\

CFTC mencari disgorgement, atau restitusi dari semua “keuntungan yang diperoleh secara tidak sah,” hukuman moneter sipil, larangan perdagangan permanen dan perintah terhadap pelanggaran di masa depan.

Komisi percaya bahwa BitMEX telah secara ilegal menawarkan layanan perdagangan leverage kepada pedagang ritel hingga nilai nosional $ 1 triliun sejak didirikan pada tahun 2014. Terlepas dari keberhasilannya, CFTC percaya bahwa bursa tersebut gagal untuk mengambil “prosedur kepatuhan yang paling dasar.” Ini termasuk kegagalan untuk mendaftarkan diri ke komisi dan kurangnya prosedur Know Your Customer dan Anti-Pencucian Uang.

Selain tuntutan perdata, pengacara A.S. untuk Distrik New York mendakwa Hayes, Delo, Reed dan Gregory Dwyer, kepala pengembangan bisnis BitMEX, karena melanggar dan bersekongkol untuk melanggar Undang-Undang Kerahasiaan Bank. Jika terbukti bersalah, para eksekutif tersebut bisa menghadapi hukuman maksimal lima tahun penjara dan denda sebesar $ 250.000 atau Rp 3,7 Miliar.

Menurut Asisten Direktur FBI William Sweeney, “Seorang tergugat sampai membual perusahaan yang didirikan dalam yurisdiksi di luar AS karena menyuap regulator di yurisdiksi itu. Berkat kerja rajin agen kami, analis, dan bermitra dengan CFTC, [para terdakwa] akan segera mengetahui bahwa kejahatan yang dituduhkan tidak akan dibayar dengan mudah, tetapi dapat mengakibatkan denda, restitusi, dan hukuman penjara federal.”

Sebuah pernyataan dari Departemen Kehakiman mengungkapkan bahwa Reed, kepala teknologi BitMEX, ditangkap pada Kamis pagi di Massachusetts. Sementara Hayes, Delo dan Dwyer “tetap buron”.

Laporan terkait penyelidikan sudah muncul pada awal Juli 2019 bahwa CFTC sedang menyelidiki bursa BitMex, sebagian besar karena spekulasi bahwa penduduk AS dapat menggunakan platform tersebut meskipun ada larangan resmi. Persyaratan layanan BitMEX secara eksplisit melarang penduduk A.S., provinsi tertentu di Kanada, Cina, dan sejumlah negara lain untuk menggunakan bursa.

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer

Bitnami