NamePrice24H (%)
Bitcoin (BTC)
$3,446.12
-0.26%
Ethereum (ETH)
$106.88
-0.91%
XRP (XRP)
$0.310690
-2.04%
EOS (EOS)
$2.31
-0.19%
Bitcoin Gold (BTG)
$9.80
-5.08%
Bitcoin Meroket Pada Bulan April, Sesi Asia Pimpin Volume Bi...

Berita, Berita Bitcoin

Bitcoin Meroket Pada Bulan April, Sesi Asia Pimpin Volume Bitcoin Futures

Lonjakan Bitcoin baru-baru ini dari $ 4.000 menjadi $ 5.300 telah mengirimkan gelombang kejutan di seluruh pasar crypto, karena telah menyebabkan banyak cryptocurrency mencatatkan kenaikan sebesar 50% atau bahkan lebih, sementara yang lain memiliki lebih dari dua kali lipat dari posisi terendah bulanan mereka.

Dampak lain dari lonjakan harga ini di pasar adalah memicu minat baru dalam Bitcoin Futures, karena volume perdagangan kontrak Bitcoin CME Group telah melonjak ke rekor tertinggi dalam beberapa hari pertama bulan April ini saja.

Volume Bitcoin Futures Mencapai Yang Tertinggi Sepanjang Masa

Menurut laporan baru-baru ini dari Bloomberg, CME Bitcoin futures menetapkan rekor tertinggi baru pada 4 April, dengan 22.542 kontrak – setara dengan 112.710 BTC – yang diperdagangkan, bernilai $ 546 juta.

Volume perdagangan masif yang terjadi pada CME dapat memperbaharui minat terhadap cryptocurrency futures dari para pesaing, seperti Cboe Global Markets, yang memicu pergerakan Bitcoin Futures, baru-baru ini membuat pernyataan yang menjelaskan bahwa itu tidak akan mencantumkan opsi kontrak tambahan, dan bahwa itu akan menjadi “Menilai pendekatannya sehubungan dengan bagaimana ia berencana untuk terus menawarkan derivatif aset digital untuk diperdagangkan.”

Pengumuman ini, yang muncul sekitar akhir bulan lalu, membuat banyak orang di industri cryptocurrency percaya bahwa pasar bearish yang berkelanjutan telah mengeringkan minat dalam kontrak BTC Futures, tetapi lonjakan baru-baru ini dalam volume perdagangan untuk kontrak BTC Futures CME mengisyaratkan bahwa minat pada futures kontrak untuk mata uang digital terbesar lebih kuat dari sebelumnya.

Asia Dalang Di Balik Lonjakan Bitcoin Futures CME Terbaru

Menurut laporan, pemasukan tiba-tiba volume perdagangan pada 4 April berasal dari Asia, yang menyumbang 12.634 kontrak – lebih dari setengah dari jumlah total kontrak yang diperdagangkan pada hari itu.

Joseph Young, seorang tokoh populer dalam industri cryptocurrency, berbicara tentang kejadian terbaru tersebut mengenai lonjakan volume perdagangan CME futures dan akarnya di Asia, mencatat bahwa minat Asia terhadap crypto dapat terus melonjak karena pembelian over-the-counter (OTC) dari Lonjakan BTC di China yang tidak bersahabat dengan crypto.

“CME bitcoin futures mencatat volume $ 546 juta pada tanggal 4 April dan sebagian besar berasal dari Asia menurut Bloomberg. Dengan China melihat pembelian bitcoin OTC yang kuat (seperti dilansir @cnLedger), sepertinya minat keseluruhan terhadap crypto di Asia meningkat cukup cepat,” Young menjelaskan dalam tweet nya.

Laporan yang dimaksud Young adalah klaim baru-baru ini dari outlet berita cryptocurrency Cina, cnLedger, yang menjelaskan bahwa warga Tiongkok semakin beralih ke perdagangan OTC untuk mengakuisisi BTC.

“Pasar Tiongkok mengungkapkan pembelian yang kuat. Perdagangan OTC (Over-The-Counter), hampir satu-satunya cara untuk membeli btc dengan fiat di Tiongkok, menunjukkan $ premium yang cukup besar (1 USDT = 7 CNY) di atas kurs resmi 1 USD = 6,7 CNY, ” kata mereka.

Sangat mungkin bahwa lonjakan terbaru dalam volume perdagangan kontrak BTC futures akan menghasilkan minat baru dalam kontrak futures atau berjangka dari pesaing CME, dan bertindak sebagai sinyal kepada seluruh industri crypto bahwa minat di pasar masih hidup dan sehat.

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer

Bitnami