NamePrice24H (%)
Bitcoin (BTC)
$3,446.12
-0.26%
Ethereum (ETH)
$106.88
-0.91%
XRP (XRP)
$0.310690
-2.04%
EOS (EOS)
$2.31
-0.19%
Bitcoin Gold (BTG)
$9.80
-5.08%
Apakah Ini Pertanda Bull Market Bitcoin? 123 Hari Harga Bitc...

Analisis, Analisis Pasar, Berita, Berita Bitcoin

Apakah Ini Pertanda Bull Market Bitcoin? 123 Hari Harga Bitcoin Tanpa Harga Terendah Baru

Investor Bitcoin sudah siap untuk menjuluki area harga $ 3.100 sebagai bagian terbawah atau bottom karena harga Bitcoin kini terus melanjutkan tren kenaikannya.

The Rythm Trader mencatat bahwa bitcoin telah berjalan selama 123 hari tanpa kembali atau membuat posisi terendah yang baru, namun malah mencetak total kenaikan harga sejak Desember yang mendekati 65 persen. Analis pasar terkenal menganggapnya sebagai pertanda momentum bullish, dan hal ini dipercaya akan terus berlanjut.

Crpto crash November, yang menelan $ 120 miliar dari pasar dalam sebulan, menurunkan valuasi bitcoin secara bersamaan. Aset crypto yang dominan juga turut kehilangan sekitar $ 75 miliar dalam serangkaian aksi jual besar-besaran, mendorong analis keuangan arus utama untuk mendeklarasikan target short bitcoin menuju kisaran $ 1.000-1.500. Namun, koin ini mendapat akumulasi yang wajar di dekat posisi terendah yang baru dan mencoba reli demi reli untuk memperbaiki harga.

Pada tanggal 2 April, harga bitcoin akhirnya menembus area resistensi kuat yang ditetapkan pada level harga $ 4.182 dan $ 4.431. Lonjakan yang tak terduga membawa btc naik hingga ke kisaran harga $ 5.000, level yang masih memberikan support yang cukup kuat untuk melanjutkan aksi uptrendnya. Sementara itu, harga kini sedang mencoba untuk menembus area resistensi secara aktif di atas $ 5.200 untuk memberi sinyal gerakan kenaikan yang baru. Seperti yang diisyaratkan oleh The Rhythm Trader, kisaran antara $ 5.000 dan $ 5.200 menawarkan banyak peluang bagi para pedagang “untuk mendapatkan keuntungan sebanyak satu sen.” Tetapi apa yang seharusnya mereka lakukan saat ini adalah akumulasi untuk permainan besar.

Menunggu Momen Cross-Over Terjadi (Golden Cross)

Pada grafik di atas, kita dapat melihat dua garis rata-rata pergerakan: yang satu merah dan yang satunya biru. MA merah menandakan 200 hari dan yang biru merupakan periode 100 hari. Jadi ketika kurva biru melakukan cross dengan garis berwarna merah, hal itu akan kita sebut dengan Golden Cross, yang merupakan indikator sangat bullish. Lihat contoh kasus bullish di bawah ini:

Fenomena golden cross biasanya akan bullish untuk semua asset jika hal itu terjadi. Grafik di atas menunjukkan peristiwa serupa yang terjadi pada tahun 2015 – kurva biru melintasi di atas yang merah – yang akhirnya menandakan pergerakan naik atau bullish. Btc melonjak dari $ 282 menjadi $ 500 tepat setelah grafik membentuk golden cross. Dan selama kurva biru tetap di atas kurva yang merah, harga bitcoin masih terus naik. Untuk pertama kalinya sejak 2015, moving average harga btc mengisyaratkan untuk mengulangi skenario golden cross ini.

Bagan saat ini menunjukkan skenario seperti itu yang belum terjadi. Harga btc perlu menembus di atas area resistensi untuk memungkinkan MA 50-hari-nya melewati MA-200-hari. Jika ya, bitcoin akan membentuk bias bullish yang kuat untuk sisa 2019 – dan mungkin, seterusnya.

Skenario Pullback

Jika harga btc turun kembali saat menguji area resistensi, kemungkinan melanjutkan uptrend akan tetap tinggi sampai MA 50-hari menawarkan level supportnya. Sebuah crash di level supportnya akan mengurangi sentimen bullish, yang berarti harga akan memiliki probabilitas lebih tinggi untuk menembus di bawah area resistance sebelumnya – seperti yang disebutkan dalam grafik pertama di atas.

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer

Bitnami