Ethereum adalah ICO yang disukai go-to platform, ada kecenderungan untuk migrasi dari token ERC20 native ke alternatif home-baked setelah proyek berjalan.

Terlepas dari dominasi Ethereum karena kemudahan untuk mengatur token ERC20 dalam memfasilitasi ICO, masalah seperti skalabilitas dan masalah kecepatan transaksi, clogging jaringan, memiliki efek untuk mendorong ICO dalam mencari tempat lain sebagai solusi yang lebih baik.

Standar teknis ERC20 Ethereum pada dasarnya telah digunakan oleh startup sebagai semacam inkubator, menjadi alat utama yang memungkinkan dalam membuat token untuk perdagangan/trading.

Migrasi token ini bukanlah hal yang baru. Platform lain yang telah melakukan langkah ini adalah EOS dan Tron.

Sejak peluncuran mainnet EOS awal tahun ini, EOS telah mengembangkan EOSBet, Medipedia, Tixico, Billionaire Token, Insights Network, WAX dan Sentinel Protocol. Justin Sun, pendiri dan CEO Tron, mengatakan bahwa perubahan mereka dari ERC20 melindungi minat pengguna mereka.

T-21 days until Mainnet launch! #TRON will be one of the most competitive mainstream blockchains with the most users. We graduated #1 from the ETH platform with 1.08M+ users, more than OMG and EOS combined. ETH was just a prelude. Now for the main act 🎵😎 $TRX pic.twitter.com/Oyj4XN1T7l

— Justin Sun (@justinsuntron) May 9, 2018

Sun menambahkan, “Kami akan berhadapan dengan Ethereum, dan kami yakin kami akan membangun ekosistem yang besar; ekosistem yang jauh lebih besar dari Ethereum. ”

Jaringan blockchain sebesar ethereum yang memiliki kelemahan tidak akan membuat ethereum kehilangan para pendukungnya, namun kabar dan adanya migrasi ERC20 ini memang layak untuk di tonton.

Gambar

Nov 20, 2018Fajar Himawan

comments