Liu Song, wakil presiden e-commerce China Alibaba Group, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa perusahaan sedang mempertimbangkan implementasi teknologi blockchain untuk rantai pasokan lintas batas. Pernyataan Song dicatat dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh surat kabar besar milik pemerintah di China, People’s Daily, pada hari Rabu, 6 Maret.

Song menggarisbawahi bahwa di masa depan, Alibaba dapat menerapkan blockchain dalam rantai pasokan kompleks untuk menciptakan sistem ekologi loop tertutup yang dapat dikaitkan dengan pemerintah daerah. Alibaba juga berencana untuk mengembangkan teknologi baru seperti Internet of Things (IoT) dan blockchain di bidang customs broker, logistik internasional, dan keuangan perdagangan, menurut pernyataan panjang Song untuk broker dan bank investasi China Galaxy Securities.

Kembali pada bulan Desember 2018, Alibaba Group mengumumkan upgrade platform layanannya ke platform rantai pasokan lintas batas dengan menggunakan teknologi IoT dan blockchain.

Cabang cloud computing dari Alibaba Group, Alibaba Cloud, mengumumkan tujuan mereka untuk memperluas Blockchain-as-a-Service (BaaS) tingkat perusahaan ke pasar internasional utama termasuk Eropa, Amerika Serikat dan Asia Tenggara.

Sebelumnya pada bulan Oktober, Alibaba Group telah mengajukan aplikasi paten untuk sistem otorisasi pihak berbasis blockchain untuk membekukan atau menghentikan akun pengguna yang terkait dengan transaksi ilegal, atau campur tangan dalam jaringan blockchain.

Baru-baru ini, Organisasi Perdagangan Dunia menerbitkan laporan yang menggarisbawahi efektivitas aplikasi blockchain untuk beberapa industri, termasuk keuangan perdagangan lintas batas, logistik dan transportasi.

Gambar dari presidentpost

Mar 8, 2019Fajar Himawan

comments