February 28th, 10:56pm February 28th, 10:56pm Fajar HimawanTrader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer

Sebuah artikel New York Times (NYT) yang diterbitkan pada hari 28 Februari 2019 berpendapat, Facebook “berharap berhasil ketika Bitcoin gagal” dengan proyek cryptocurrency yang masih sangat rahasia itu.

Mengutip dari beberapa sumber yang anonim, NYT menggabungkan dugaan kontur proyek, yang dilaporkan akan bertujuan untuk mengintegrasikan pembayaran cryptocurrency ke dalam layanan perpesanannya.

Facebook berencana untuk memperbaiki infrastruktur pesan dan mengintegrasikan tiga aplikasi yang mereka miliki seperti – WhatsApp, Messenger dan Instagram – di bawah satu atapnya. Seperti yang dilaporkan NYT, ini akan memberikan token crypto masa depan dengan eksposur di 2,7 miliar gabungan yang menggunakan tiga layanan tersebut setiap bulannya.

Sistem pembayaran crypto yang akan beroperasi dari dalam sistem pengiriman pesan, menurut NYT, adalah ide yang sedang dikejar oleh beberapa raksasa messaging/perpesanan global, seperti Kakao Korea, Line di Jepang, dan Telegram yang dikembangkan oleh Rusia.

Menurut NYT, Facebook meluncurkan proyek crypto – dipimpin oleh mantan presiden PayPal David Marcus – tak lama setelah Telegram menutup periode pendanaannya sebesar $ 1,7 miliar dalam dua putaran initial coin offering (ICO) private untuk platform token dan blockchain Telegram Open Network (TON).

Facebook dilaporkan telah mempekerjakan lebih dari 50 insinyur untuk mengembangkan proyek cryptocurrencynya, menurut beberapa sumber anonim.

Menurut beberapa sumber koin tersebut berkemungkinan besar akan menjadi stablecoin yang dipatok dengan fiat – terkait dengan nilai tiga mata uang fiat nasional yang berbeda, bukan hanya satu.

NYT juga menambahkan bahwa Facebook sudah mulai menjual “koin Facebook” ke beberapa bursa crypto yang masih belum disebutkan namanya.

Menurut beberapa pakar industri yang berpendapat bahwa Facebook berkemungkinan besar akan menghadapi keterbatasan teknologi dan peraturan yang sama yang telah menimpa cryptocurrency seperti Bitcoin (BTC).