Komunitas Bitcoin sangat jarang menyatakan keprihatinannya tentang sentralisasi yang bertahap di jaringan Bitcoin. Sejak Asic menjadi populer untuk pertambangan Bitcoin, ada sebuah ketidak praktisan diantara individu dan kelompok-kelompok kecil untuk melibatkan diri dalam ajang pertambangan yang menguntungkan.

Baca juga: Mengapa Ethereum Membutuhkan Kontrak ‘Dumb’

Sebuah artikel di salah satu majalah bisnis ternama menawarkan wawasan singkat tentang distribusi daya hashing pada pool tambang besar yang mendominasi jaringan mata uang digital. Publikasi daftar 18 pool pertambangan berbeda dengan saham masing-masing dalam jaringan Bitcoin, yang telah menunjukkan pertumbuhan konsisten dalam beberapa tahun terakhir. Menurut data yang telah tersedia, jumlah pengguna di Blockchain.info saja telah meningkat sebanyak 8 juta pengguna yang lebih banyak daripada perkiraan sebelumnya 5 juta pengguna bitcoin pada tahun 2019 (sesuai data yang tercantum dalam laporan Juniper).

18 pool pertambangan bitcoin ternama yang terdaftar bersama dengan persentase mereka dari total daya hashing yang tercantum di bawah ini.

Menurut data yang diperoleh dari Blocktrail, perusahaan analisis jaringan Bitcoin dan jasa blok explorer, hampir 100 persen blok yang baru telah ditemukan oleh 18 pemain besar tersebut. Tiga pemain besar, semua pool pertambangan di Cina disatukan dengan mudah akan mengontrol 53 persen dari jaringan Bitcoin, memberi mereka pengaruh besar yang diperlukan atas seluruh infrastruktur mata uang digital.

Distribusi dan posisi geografis pool tambang tersebut memvalidasi kekhawatiran masyarakat Bitcoin mengenai sentralisasi jaringan. Sebuah kolaborasi antara beberapa pool pertambangan besar merupakan semua yang diperlukan untuk mendapatkan kontrol yang efektif melalui jaringan Bitcoin secara menyeluruh. Namun, dengan mengurangi separuh jaringan di setiap sudut, kita dapat mengharapkan beberapa perkembangan dalam distribusi kekuatan hashing diantara pool tambang tersebut. Jika kenaikan harga bitcoin tidak mengkompensasikan penurunan reward/pendapatan pertambangan, banyak para penambang yang mungkin akan keluar, karena meningkatnya biaya energi dan kurangnya pendapatan.

Dalam situasi seperti itu, reshuffle bisa menempatkan lebih banyak kekuatan ke tangan beberapa kolam tambang, memperkuat dominasi mereka melalui jaringan Bitcoin. Apapun yang terjadi, kita tidak harus menunggu selama lebih dari 3 bulan untuk melihat efek tersebut.

Ikuti Twitter Bitcoinnewsindo untuk update berita bitcoin, blockchains dan cryptocurency lainnya.

Ref: Business Intelligence|Blocktrail

Dominasi Jaringan Bitcoin oleh Pool Pertambangan

Jul 2, 2016Fajar Himawan

comments