Teknologi Blockchain sering disebut-sebut sebagai jawaban untuk inefisiensi atau pemborosan di sektor keuangan, tetapi juga memiliki potensi untuk membuat dampak sosial yang lebih luas jika diterapkan oleh pemerintah.

Pada bulan Mei, terungkap perusahaan perangkat lunak firm Epigraph dan startup Factom bekerja dengan pemerintah Honduras pada pilot project.

Teknologi Blockchain akan digunakan untuk menjalankan lahan publik registry buku besar negara, sehingga lebih aman dan lebih transparan.

Jika berhasil, solusi yang sama dapat dengan cepat diimplementasikan di banyak ruang lainnya, mirip, buku besar pemerintah dan database.

Abhi Dobhal, VP Factom pengembangan bisnis, kata blockchain memiliki tiga “keuntungan yang berbeda” dalam pengaturan pemerintahan: “arsitektur terdistribusi (terpusat), adalah kekal dan transparan.”

“Kualitas ini memungkinkan sebagai aplikasi dan sistem berbasis blockchain untuk memerangi penipuan dan korupsi. Pada saat yang sama, mereka lebih efisien,” tambahnya.

Janji Blockchain

Buku besar registri lahan publik saat ini, seperti banyak buku besar publik lainnya dan database, relatif mudah untuk dimanipulasi. Ini bisa sangat sulit untuk mengidentifikasi siapa yang membuat perubahan khusus untuk mereka dan mereka mahal dan tidak efisien.

Hal ini berlaku tidak hanya untuk Honduras, yang memiliki transparansi anggaran yang dijelaskan oleh Transparency International sebagai ‘scant to none’, tetapi untuk sistem pemerintahan di seluruh dunia.

Teknologi Blockchain tampaknya hampir dibuat untuk mengatasi masalah tersebut. Keuntungan terbesar dari blockchain dalam pengaturan pemerintah adalah fakta sederhana dapat menyebabkan efisiensi besar-besaran.

Factom Tetap Dalam Jaringan Terdistribusi (Terpusat)

Beberapa perusahaan dan startups bekerja pada solusi yang dapat memenuhi permintaan potensial ini.

Sistem Factom menyediakan mekanisme terpusat untuk mengunci data, membuat data yang diverifikasi secara independen dan auditable.

Dengan menggunakan teknologi, Factom memungkinkan orang dan bisnis untuk menggunakan rincian matematis yang dapat dibuktikan, layanan pihak ketiga “notaris”, yang kebal terhadap manipulasi.

Factom menggunakan blockchain bitcoin untuk jangkar entri (tempat penyimpanan) sehingga mereka terbukti. Namun, Factom memiliki blockchain dan jaringan server federasi di mana perusahaan dapat membuat rantai Factom untuk memasukkan Pencatatan/record sebanyak yang mereka inginkan sendiri.

Keuntungan dari ini adalah registry hak atas tanah, misalnya, dapat memasukkan jutaan catatan dalam satu atau lebih rantai Factom dengan biaya yang sangat rendah. Ketika mereka siap, mereka kemudian dapat menaruh semua catatan ini dengan satu hash pada blockchain bitcoin.

Sistem ini memanfaatkan kekuatan dan ketetapan dari blockchain untuk menciptakan sebuah sistem yang mengamankan data buku besar dan membuat hampir tidak bisa di bobol.

Dobhal mengatakan blockchain bitcoin dijamin oleh lebih daya komputasi dari semua server gabungan Google, yang menyatakan bahwa kekuatan hashing terpusat jaringan membuatnya “tidak mungkin untuk dibobol dan merubah data”. Dia menambahkan:

“Setiap data atau transaksi dijamin pada jaringan ini ‘piggy backing’ off keamanan jaringan bitcoin. Tidak ada jumlah uang atau ancaman yang dapat membatalkan apa yang telah dilakukan tanpa meninggalkan jejak auditable.”

Banyak Kegunaan

Solusi Factom dapat digunakan untuk memantau versi dokumen dan membuktikan data yang berurutan.

Transparansi pemerintah dapat ditingkatkan melalui penggunaan penerbitan hash kriptografi selama setiap langkah dari proses bisnis mission-critical. Ini memberikan “bukti keberadaan” tak terbantahkan dan menetapkan standar perawatan.

“Dalam organisasi besar dan dalam pemerintah, transaksi data antara sistem yang berbeda dapat berisi data yang tidak benar atau tidak pantas. Dengan demikian, memulai proses rekonsiliasi dan kemudian review audit. Karena jumlah sistem berlipatganda yang masing-masing memiliki kekuasaan atas beberapa set data, penyelesaian menjadi semakin sulit. Sebuah buku besar bersama – atau sumber kebenaran, jika Anda bisa memastikan bahwa transaksi dan data bersama dengan sistem inti konsisten dan bebas kesalahan,” kata Dobhal.

Kegunaan lain dari sistem dapat mencakup mekanisme otentikasi pesan untuk melawan pesan spoofing, anti-phishing untuk pengguna internal dan eksternal, dan mengendalikan atau memantauan versi dokumen berbagai dokumen atau template yang digunakan secara internal maupun eksternal oleh organisasi besar.

Tulang Punggung Pemerintah

Dobhal percaya teknologi blockchain akan berkembang menjadi protokol yang umum digunakan untuk mengamankan data dan transaksi di seluruh masyarakat.

Kekuatan dari teknologi berarti itu akan menjadi standar de facto untuk audit dan peraturan.

“Saya membayangkan ‘backbone blockchain’ akan dikerahkan di banyak sistem publik dan swasta untuk merekam dan membuktikan data serta transaksi keuangan,” kata Dobhal.

Dia menambahkan bahwa keuangan, rantai pasokan, manufaktur dan sektor ritel semua bisa menjadi manfaat dari penggunaan teknologi blockchain.

“Blockchain memiliki potensi untuk membuatnya lebih efisien, membuat penyelesaian yang lebih cepat dan sehingga aktivitas ekonomi akan menjadi lebih tinggi dengan lebih sedikit korupsi dan penipuan. Selain itu, hal itu akan menyebabkan kita hidup sebagai masyarakat yang lebih jujur dan transparan,” pungkasnya.

Disclaimer: Pendapat yang dinyatakan dalam artikel ini adalah dari penulis dan tidak mewakili pandangan, dan tidak boleh dikaitkan dengan, Bitcoin news indo.

Sumber: CAN BLOCKCHAIN TECHNOLOGY STEM GOVERNMENT CORRUPTION?

Gambar

Original Post: APAKAH TEKNOLOGI BLOCKCHAIN DAPAT MENGHENTIKAN TINDAKAN KORUPSI DI PEMERINTAH?

Oct 26, 2015Fajar Himawan

comments