Woo membuat prediksi ukuran blok, dengan menganalisis berbagai grafik ia mencoba untuk mengatasi masalah perdebatan besar bitcoin. Dan akhirnya, ia menemukan beberapa bukti yang menunjukkan kepadatan pada jaringan saat ini yang merupakan sebuah kekurangan/cacat yang fatal.

Bitcoin sudah beroperasi selama delapan tahun, dulu kita melihat setiap harinya hanya ada beberapa transaksi di setiap blok bitcoin, namun berbeda dengan saat ini, blok bitcoin berubah menjadi semakin padat dan sering terjadi ledakan transaksi dan berakibat pada kemacetan lalu lintas transaksi di setiap blok nya.

Baca juga: PlayAmo Memasuki Pasar Bitcoin Dengan Investasi Sebanyak € 2,5 Juta

Salah satu manfaat dari adanya kejadian ini dalam ruang bitcoin adalah kita bisa menemukan data jaringan yang kelebihan beban. Dalam studi ini, kita akan mengkaji data transaksional bitcoin yang berpengaruh terhadap ukuran blok yang ideal.

Grafik di atas menunjukkan transaksi per detik pada jaringan bitcoin dari waktu ke waktu.

Grafik tersebut menunjukkan pertumbuhan eksponensial garis lurus, di mana gelembung tersebut menunjukkan ukuran MemPool bitcoin (yang dianggap sebagai semacam tangki penyimpanan sementara yang menampung transaksi sebelum transaksi tersebut diproses).

Para pengguna pun mulai resah dan mengeluh dengan keadaan blok yang sekarang menjadi penuh sesak dan menyebabkan jaringan overloading. Sementara itu kita lihat Q4 tahun 2016 pada grafik diatas, MemPool membengkak dan mulai menanggung beban maksimum.

Memproyeksikan Dengan Kebutuhan

Kita dapat menggunakan bagan ini untuk membangun sebuah proyek kebutuhan transaksional di masa depan nanti.

Jadi gini, blok reward halving berikutnya akan terjadi di tahun 2020, kita bisa misalkan sekitar 20 transaksi per detiknya di jaringan ini. Setelah diperkirakan 20 transaksi per detik pada tahun 2020 nanti, sekarang saya akan menjelaskan mengapa hal ini mungkin tidak akan menjadi nyata.

Jaringan bitcoin digunakan sebagai tempat penyimpan nilai, namun di tahun 2020 nanti, volatilitas harga bitcoin harus cukup stabil untuk itu Bitcoin harus digunakan sebagai mata uang. Saya menduga kita akan melihat beberapa perubahan dan para pedagangpun mulai menggunakannya untuk melakukan sebuah perdagangan umum.

Seperti Lightning Network (yang memungkinkan transaksi tak terbatas dengan biaya yang normal) akan membuka kasus penggunaan baru seperti microtransactions untuk IOT.

Penghasilan Penambang

Mungkin setahun yang lalu, ada perdebatan di antara para penambang mengenai pembesaran blok atau memperkecil blok yang akan menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi.

Ada yang berpendapat bahwa blok yang besar mampu menampung dan memproses transaksi yang lebih besar/banyak yang akan menghasilkan biaya/keuntungan yang lebih banyak pula. Pada Q4 2016 lalu, kami melihat dampak sesaat pada jam puncak kepadatan yang dialami jaringan.

Sudah jelas bahwa permintaan pasar telah meledak, yang berpengaruh dengan pendapatan keuntungan (jauh lebih tinggi).

Berikut adalah plotting grafik biaya atau fee yang disebabkan oleh kepadatan jaringan.

Karena ukuran blok rata-rata sudah menyentuh angka 95% dari maksimum, MemPool mulai membengkak, para pengguna pun mulai memasang biaya tinggi di setiap transaksi mereka untuk masuk ke blok berikutnya tanpa mengalami sebuah penundaan. Akibatnya biaya ini mulai menghasilkan keuntungan besar… fee tersebut naik secara vertikal.

Jika Anda adalah seorang penambang/miner, dan Anda termotivasi untuk meraup keuntungan jangka pendek, maka Anda berharap agar ukuran blok ini diperkecil/tetap seperti semula untuk menjaga kepadatan 95% ini memenuhi blok setiap harinya.

Anda ingin membatasi pasokan ruang transaksi sehingga persaingan biaya/fee akan semakin gila. Ukuran blok yang optimal bagi penambang adalah “yang cukup kecil untuk mendorong sebuah kepadatan”

Apakah blok sebesar 8MB bisa menghasilkan sebuah fee/biaya?

Mari kita jalankan skenario hipotetis … katakan saja Bitcoin XT telah disetujui dan kita memiliki blok sebesar 8MB saat ini, apa yang akan penambang lakukan untuk mendapatkan penghasilan yang diambil dari biaya transaksi?

Jelaslah, pasokan dan permintaan serta algoritma biaya secara dinamis dalam dompet akan menetapkan biaya yang rendah sesuai dengan kondisi jaringan.

Kita dapat menggunakan grafik untuk memperkirakan metode penghasilan yang baru.

Beban transaksional saat ini menggunakan spase rata-rata sebanyak 0.95 MB per bloknya, Anda dapat membaca informasi terkait hal ini dari gelembung di sebelah kanan grafik (Anda dapat melihat hal ini lebih jelas lagi di Blockchain.info).

Jadi gini, rasio rate 12% dengan 8 MB per blok. Pada 12%, grafik menunjukkan para penambang mendapatkan penghasilan sebanyak 0,1 BTC per bloknya. Saat ini, penambang mendapatkan 1-2 BTC pada blok 1 MB, sehingga jika blok sebesar 8 MB ini akan berfungsi untuk mengurangi hal tersebut kenaikan pendapatan.

Ukuran Blok Yang Ideal Untuk Para Pengguna Jaringan Bitcoin

Oke, mari kita beralih ke apa yang pengguna inginkan – waktu konfirmasi yang cepat, biaya yang wajar/murah dan keamanan yang baik.

Akhir-akhir ini kita telah melihat kecepatan jaringan yang mulai menurun. Grafik di bawah ini menunjukkan berapa lama kita menunggu sebuah konfirmasi karena blok mencapai batas maksimum.

Ukuran gelembung menunjukkan jumlah transaksi di MemPool setiap kali blok mencapai 95% atau penuh dan waktu konfirmasi.

Bahkan ya jika aktivitas transaksi mencapai sekitar 80% saja, waktu konfirmasi ini akan mulai naik ke atas secara signifikan.

Saat ini, biaya merupakan bagian penting dari penghasilan penambang – 1,5 BTC sebagai biaya/fee vs 12,5 BTC reward per bloknya. Dan nanti tahun 2020 pada halving berikutnya subsidi bitcoin akan menurun menjadi 6,25 BTC dan biaya akan menjadi komponen terpenting untuk menjaga keamanan jaringan Bitcoin.

Maka dari itu, ada “zona khusus” yang menyangkut masalah biaya, tidak terlalu murah untuk keamanannya yang lebih baik dan tidak terlalu mahal.

Kesimpulan saya di sini adalah ukuran blok yang ideal untuk menjaga waktu konfirmasi dari gelembung/kepadatan transaksi di jaringan sekaligus menjaga kestabilan biaya dan keamanan yang wajar adalah sebatas 80% saja kepadatan yang harus terisi di setiap bloknya dan tidak lebih.

Jadi kita memiliki tiga hasil sejauh ini.

  • Blok sebesar 1 MB pada saat ini sudah sejalan dengan permintaan jaringan sejauh ini, meskipun waktu penundaan yang tidak diinginkan di setiap proses transaksi dan biaya yang mahal selama mengalami kepadatan.
  • Ukuran blok yang paling optimal untuk memaksimalkan pendapatan para penambang adalah ukuran blok yang cukup kecil untuk memenuhi jaringan yaitu sekitar 95% terisi atau lebih. Dengan kepadatan dan skenario biaya antara pengguna ini akan menjadi lahan permainan para penambang.
  • Waktu konfirmasi transaksi mulai meresahkan ketika blok mengalami kepadatan di atas 80%. Pada tingkat ini, biaya bisa naik tapi tidak terlalu tinggi dan masih dalam tahap yang wajar, tapi tidak terlalu murah secara substansial yang akan mempengaruhi model keamanan bitcoin karena subsidi blok reward Bitcoin akan berkurang setiap 4 tahunnya.

Jaringan yang optimal, hanya didasarkan pada teori permainan ekonomi, perlu menyeimbangkan penghasilan keamanan dan penambang, kecepatan serta biaya yang rendah di setiap transaksinya. **

Mengingat keadaan ini, saya berpikir ukuran blok yang terbaik haruslah dinamis, menyesuaikan diri dengan kebutuhan transaksional jaringan agar tetap di dalam zona sweet spot. Tujuannya adalah untuk menjaga blok terisi sebanyak 80%.

** Pertimbangan ini benar-benar mengabaikan aspek-aspek teknis dari jaringan yang lain.

Disclaimer: Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah dari penulis.

(Penulis: Willy Woo yang merupakan seorang pengusaha, investor, pedagang dan penggemar cryptocurrency)

Ikuti Twitter Bitcoinnewsindo untuk update berita bitcoin, blockchains dan cryptocurency lainnya.

Menentukan Ukuran Blok Yang Ideal Untuk Bitcoin

Mar 25, 2017Fajar Himawan

comments