Tom Lee, ahli strategi di perusahaan Fundstrat, telah merilis prediksinya mengenai harga Bitcoin pada tahun 2022 nanti, menurut laporan dari CNBC.

Lee, seorang pakar pasar komoditas dan valuasi saham, telah membuat prediksi berdasarkan pasokan dan stabilisasi pasar Bitcoin yang terbatas. Dia juga bukan yang pertama dalam membuat prediksi bullish semacam itu. Ronnie Moas, pemetik dan ahli strategi terkenal juga mengemukakan kenaikan harga yang serupa yang akan terjadi pada Bitcoin, bahkan dalam waktu dekat ini.

Baca juga: 65% Bank di AS Mengalami Kegagalan Dalam Uji Keamanan Online Oleh OTA di Tahun 2017

Apa yang mendorong sebuah permintaan?

Lee percaya bahwa salah satu penggerak utama pasar Bitcoin adalah permintaan emas yang menghijau. Seiring situasi ekonomi yang terus menghadirkan kepedulian bagi banyak investor, kendaraan seperti Bitcoin bisa menjadi cara untuk menyimpan nilai yang sama seperti emas dan logam mulia lainnya.

Pasokan yang terbatas, karena hanya 21 juta Bitcoin yang akan beredar di dunia, dan sifat terdesentralisasi dari kripto ini membuat Bitcoin menjadi pelabuhan yang aman pada masa ketidakpastian ekonomi, menurut Lee.

“Dengan kata lain, kenaikan substansial ini ada di dalam kripto”.

Lee mengakui bahwa Bitcoin sangat tidak stabil, mengingat volatilitas tahunannya yang mencapai 75 persen, namun ia juga berpendapat bahwa emas memiliki efek yang sama pada akhir tahun 1970an, “volatilitas emas mendekati 90% dari tahun 1971 sampai 1980 karena AS Meninggalkan standar emas – oleh karena itu, kami berharap ini akan membaik seiring berjalannya waktu.”

Ikuti Twitter Bitcoinnewsindo untuk update berita bitcoin, blockchains dan cryptocurency lainnya.

Ahli Strategi Wall Street Melihat Bitcoin Akan Berharga $ 55.000 Di Tahun 2022

Jul 8, 2017Fajar Himawan

Komentar

comments