China selalu dianggap sebagai ancaman dalam sistem ekonomi kapitalistik. Negara terbesar di dunia dalam hal populasi ini telah menjadi tujuan manufaktur bagi banyak perusahaan di seluruh dunia. Negara Asia kini juga telah memperoleh pijakan yang kuat di sektor Bitcoin.

Analisis mengenai pool pertambangan Bitcoin menunjukkan bahwa lebih dari 51 persen dari total daya hashing pada jaringan Bitcoin dibagi antara tiga kolam tambang besar, dan semuanya itu dari Negara Cina. Ini adalah penyebab keprihatinan bagi banyak anggota masyarakat Bitcoin karena mereka percaya bahwa hal itu akan menyebabkan sentralisasi jaringan Bitcoin yang terdesentralisasi. Serta juga, ada kekhawatiran tentang China yang akhirnya akan mengambil alih mata uang digital dan mengendalikannya.

Baca juga: Mengapa Ukuran Blok 1MB Tepat Untuk Bitcoin Saat Ini

Ada berbagai faktor yang menempatkan Cina di posisi yang berkelimpah keuntungan ketika mengenai operasi pertambangan. Tenaga kerja di Cina masih bisa dibilang murah bila dibandingkan dengan negara lain. Sektor manufaktur besar di Cina digunakan untuk memproduksi bitcoin, menjadikannya tempat yang ideal untuk produksi hardware pertambangan juga. Produsen hardware Bitcoin besar terhadap kekuatan ini untuk mengembangkan dan memproduksi hardware pertambangan Bitcoin canggih yang mampu menghasilkan banyak daya hashing untuk energi yang lebih rendah. Serta, biaya listrik di wilayah ini lebih rendah jika dibandingkan dengan negara-negara maju lainnya, sehingga lebih mudah untuk operasi pertambangan yang beroperasi secara ekonomis di wilayah tersebut.

Karena masyarakat Bitcoin Cina terus mendominasi industri, ada orang-orang seperti John McAfee yang sangat tertarik dalam melawan ancaman tersebut. Untuk melakukannya, perusahaannya – MGT Capital Investments (NYSE MKT: MGT) telah mengumumkan rencana untuk memulai fasilitas pertambangan Bitcoin besar di Amerika Serikat. Fasilitas pertambangan yang baru dengan koneksi listrik tenaga air yang saat ini sedang didirikan di Negara Bagian Washington. Fasilitas pertambangan ini akan mampu menghasilkan lebih dari 2 PETA hash dari kekuatan pemrosesan yang akan digunakan untuk pertambangan Bitcoin, mulai 1 Agustus nanti.

Listrik tenaga air jauh lebih bersih dan lebih murah daripada sumber daya standar lainnya. Menurut laporan, Modal Investasi MGT akan menerapkan 16 Asics nm yang berbasis pertambangan di fasilitas ini dan secara bertahap kapasitas akan meningkat lebih dari 5 kali lipat dan akhirnya akan mencapai kapasitas 10 PETA hash.

Pengumuman MGT Capital Investments ‘muncul pada saat Bitcoin reward dikurangi separuh’. Hal ini juga mengikuti berita dari beberapa perusahaan pertambangan besar lainnya seperti KnCMiner yang menutup operasi mereka karena kenaikan energi dan biaya operasional. Namun, MGT menganggap perkembangan saat ini dapat dimanfaatkan untuk usaha itu.

Ikuti Twitter Bitcoinnewsindo untuk update berita bitcoin, blockchains dan cryptocurency lainnya.

Ref: PR Newswire

Sarana Pertambangan Bitcoin MGT Digunakan Untuk Mengimbangi Perkembangan Dominasi Cina

Jul 6, 2016Fajar Himawan

Komentar

comments