Ripple Labs telah menciptakan banyak minat dalam bidang teknologi blockchain dengan Interledger Protocol (ILP), termasuk dari Apple dan Google, menurut International Business Times.

ILP bisa membawa teknologi tersebut untuk penggunaan yang lebih luas. Ripple berfungsi sebagai co-chair dari Web Payments Working Group W3C, memasukkan perusahaan itu dalam kontak regular dengan vendor teknologi.

Baca juga: Jaringan TAO Bermitra Dengan Boogie Shack Music Group Untuk Menawarkan Solusi Blockchain

Stefan Thomas, kepala kantor teknologi Ripple, kata Apple, Google, Mozilla dan pemain besar lainnya sedang mencari pengalaman pengguna yang lebih baik untuk pembayaran web, mengingat masalah yang mereka hadapi dalam menggunakan jaringan kartu.

Para pemain Teknologi Membenci Penerbit Kartu

Interledger Protokol menawarkan pemain teknologi ini solusi yang baik untuk masalah jaringan kartu. Thomas mengatakan, para pemain teknologi besar “benar-benar benci” penerbit kartu karena mereka harus berbagi kekuatan pasar dengan mereka.

Tujuan Interledger adalah untuk membuat jaringan keuangan yang berinterkoneksi secara cryptocurrencies pada akhir 2016 atau awal 2017, katanya.

Ripple akan memiliki integrasi yang solid dengan semua cryptocurrencies utama pada akhir 2016, kata dia, dengan beberapa “uang nyata” yang bergerak melalui cryptocurrencies berbeda. Ini akan menjadi sinyal bahwa pemain teknologi sedang menunggu untuk mengambil langkah berikutnya. Pada saat itu, mungkin ada beberapa adopsi dari para pemain.

Interledger menyerupai HTTP

Interledger sekarang lebih mirip dengan protokol web, katanya. Interledger lebih mirip dengan HTTP daripada bitcoin. Oleh karena itu, ia memiliki HTTPS efisiensi yang ringan.

ILP dimodelkan seperti Internet, kata Thomas. Sebuah algoritma routing yang berjalan di atas dan bisa mencapai dari salah satu buku yang lain hanya dengan menemukan serangkaian hop yang menghubungkan dua di dalam jaringan. Selain menghubungkan blockchain, ILP dapat memberikan interoperabilitas untuk semua jenis buku, serta untuk sistem yang terpusat.

Salah satu tujuan utama ILP adalah untuk membatasi eksposur risiko ke buku besar Anda berada. Seharusnya tidak ada eksposur risiko dari penyambungan (connect), sistem yang menghubungkan buku besar, atau salah satu buku besar lainnya. ILP menyelesaikan masalah ini menggunakan escrow pada setiap hop pembayaran.

Jika, misalnya, Anda berada di bitcoin, Anda akan menaruh uang di escrow dan mendapatkan bukti penerima dalam menerima uang. Uang tersebut akan dirilis ke konektor yang dipilih oleh pengirim.

Konektor di antara pengirim dan penerima dalam buku besar, harus saling percaya. Kondisi ini sama halnya seperti uang masuk sebagai uang keluar.

Ikuti Twitter Bitcoinnewsindo untuk update berita bitcoin, blockchains dan cryptocurency lainnya.

Gambar: Connectivity2

Google & Apple Memilih Teknologi Blockchain Ripple

Aug 26, 2016Fajar Himawan

Komentar

comments