Singapura yang muncul sebagai pusat regional Bitcoin dan menarik venture capital investments from the West. Negara tetangganya, Indonesia dan Filipina, mengikuti kecepatan negara kota itu dan memulai proyek ambisius berusaha untuk membawa Bitcoin ke penduduk lokalnya masing-masing.

Bitcoin sekarang tersedia di 10.000 toko-toko Indonesia

Pertukaran Bitcoin terkemuka di Indonesia Bitcoin Indonesia baru-baru ini mengumumkan kemitraan dengan pemroses pembayaran Ipaymu, rantai terbesar dari waralaba toko yang nyaman di negara ini. Kesepakatan itu akan memungkinkan warga untuk membeli Bitcoins di atas meja di 10.000 toko-toko ‘Indomaret‘.

Kemitraan ini dilengkapi dengan janji memberikan salah satu metode paling mudah untuk membeli Bitcoins dengan rupiah Indonesia. Sistem ini bekerja melalui mekanisme “top-up” dan mengharuskan pengguna untuk membuka rekening di Bitcoin Indonesia. Setelah memilih opsi top-up, mereka akan diberi kode khusus, yang akan diminta oleh toko Indomaret saat penyetoran uang tunai. Jumlah tersebut kemudian akan secara otomatis diubah menjadi Bitcoins dan dikreditkan ke rekening mereka.

20% dari penduduk Indonesia tersebut tak memiliki rekening bank, menurut Bank Dunia, dan kolaborasi diantara Bitcoin Indonesia dan Ipaymu bertujuan untuk membuat Bitcoin tersedia bagi penduduk indonesia, Oscar Darmawan pendiri Bitcoin Indonesia berkata di CoinDesk.

Bitcoin Indonesia mulai beroperasi Desember lalu, dengan volume perdagangan hariannya 5 BTC. Ketika pertukaran meluncurkan pertukaran penuh dalam pesanan terbuka Mei 2014, hal itu mengalami kemajuan sekitar 30 BTC dalam perdagangan hariannya, menggambarkan keuntungan Bitcoin di popularitas Indonesia.

Edukasi Bitcoin

Pada tanggal 1 September, Coin Academy mengumumkan peluncuran situs edukasi mata uang digital pertama yang komprehensif.

Coin Academy menawarkan kursus meliputi berbagai aspek mata uang digital, semuanya tanpa dipungut biaya. Di antara topik yang tersedia, ada Bitcoin untuk pemula, Bitcoin bagi pedagang, serta kursus tentang dasar-dasar keamanan dan altcoins populer seperti Litecoin, Dogecoin, Ripple, NXT dan Peercoin.

Co-founder Stephen DeMeulenaere mengatakan mata uang digital tiba-tiba muncul, namun, pendidikan dan pelatihan pasar belum terus berhubungan dengan kecepatan inovasi:

“Kami menemukan beberapa tutorial yang baik dan wawancara di web, tapi kami menemukan lebih banyak bagian produksi yang kurang profesional. […] Munculnya mata uang digital secara tiba-tiba, seperti Bitcoin, meninggalkan pendidikan dan pelatihan pasar agar berjuang keras untuk mengikuti perkembangannya.”

DeMeuleneare menekankan bahwa mengenai kompleksitas dunia cryptocurrency, hal itu penting bagi orang untuk menemukan informasi yang relevan sebelum masuk ke dalam ekosistem:

“Keamanan tersebut lebih kritis dengan transaksi keuangan dibandingkan dengan bentuk-bentuk lain dari data, dan orang-orang hanya memerlukan informasi lebih lanjut untuk membuat keputusan.”

Co-founder Ric Shreves mengatakan bahwa coin Academy bertujuan untuk mengumpulkan sumber daya pendidikan terbaik yang tersedia di Internet, serta menciptakan konten asli dan akurat:

“Sampai peluncuran coin Academy, tidak ada satupun tempat bagi seseorang untuk bisa belajar tentang mata uang digital. Sumber yang berserakan, dari YouTube, Vimeo, pada masing-masing situs. Untuk kepentingan terbaik semua orang bahwa informasi ini dengan mudah tersedia. [. ..] kami telah membuat sumber daya gratis dan kami telah melakukan yang terbaik untuk membuat bahan dengan mengambil topik yang kompleks dan membuatnya dapat diakses oleh khalayak luas. “

DeMeulenaere adalah seorang ahli ekonomi alternatif dengan lebih dari 20 tahun pengalaman dalam mata uang digital yang berbasis di Bali, Indonesia. Shreves adalah pengembang web dan penulis sejumlah buku tentang teknologi open source, yang berbasis di Singapura.

Filipina memperkenalkan ATM Bitcoin pertamanya   

Filipina Bitcoin penyedia solusi pembayaran Bitmarket, baru-baru ini memperkenalkan ATM Bitcoin pertamanya di negara itu, melaporkan TechInAsia 28 Agustus.

Negara ini kini dilengkapi dengan Skyhook Bitcoin ATM, yang mengenakan biaya 3% di atas harga jual yang terdaftar di Filipina Bitcoin exchange CoinXchange. Skyhook diluncurkan pada Mei 2014, dan pertama di dunia dengan harga murah, portabel dan open-source Bitcoin ATM, memungkinkan transaksi satu arah.

Menurut direktur Bitmarket tentang pemasaran dan hubungan masyarakat Sabina Lopez-Vergara, perusahaan tidak berharap untuk membuat uang dari penggunaannya, melainkan meningkatkan kesadaran Bitcoin di Filipina:

“Tujuan kami adalah penerapan dan pendidikan. […] Dengan Bitmarket.ph, kami mencoba untuk menciptakan pasar bagi pengguna untuk menghabiskan mereka [Bitcoins]. Tapi bagaimana mereka mendapatkan [Bitcoins]? ATM menghilangkan kerumitan karena untuk menangani pertukaran dan trekking ke bank untuk melakukan deposit. dengan ATM ini, siapa pun dengan dompet Bitcoin dapat membeli [Bitcoins]. ini sesederhana hanya naik ke mesin penjual otomatis dan membeli makanan. “

ATM saat ini terletak di kantor Bitmarket di Makati City. Tim memperkirakan bahwa sekitar seratus pengguna telah membeli Bitcoins dengan mesin.

Perangkat ini pertama kali dipamerkan pada meetup lokal, tetapi mengalami kesulitan teknis. Bitmarket berencana untuk membawa ATM ke pameran berikutnya, yang dijadwalkan pada 6 September.

Mesin akan dipamerkan di beberapa lokasi, termasuk “pasar akhir pekan, bazaar, dan lokasi pedagang,” kata Lopez-Vergara. Lembaga eksekutif berharap mesin akan “menciptakan rasa ingin tahu, kesadaran, dan akhirnya, penerimaan positif.”

Bitmarket dimiliki oleh perusahaan lokal Satoshi Citadel Industries. Perusahaan ingin ditetapkan sebagai “otoritas Bitcoin di negara ini,” kata Lopez-Vergara. Dia menambahkan:

“Sebagai usaha murni lokal, kami berharap untuk dipertimbangkan [melalui] pemimpin di dalam ruang Bitcoin.”

Mata uang digital sedang membuat perjalanan mereka di seluruh Asia Tenggara, dan pemula Asia memulai proyek untuk membawa keuntungan dari teknologi untuk warga, sambil mengingat kebutuhan dan kebiasaan penduduk.

Seiring dengan coin Academy, DeMeulenaere dan Shreves bekerja pada pelaksanaan gateway Ripple di Indonesia, yang kita bahas dalam artikel ini.

Source: http://cointelegraph.com/news/112440/indonesian-and-filipino-startups-striving-to-bring-bitcoin-to-the-mass

Oct 23, 2014Fajar Himawan

Komentar

comments