Dari sekian aturan dalam kode bitcoin ini, ada beberapa aturan yang harus dipatuhi yang bertindak sebagai batas keras dari produksi bitcoin.

Kode tersebut menyatakan bahwa hanya 21 juta koin yang akan dirilis selama siklus hidup bitcoin ini. Dengan membatasi jumlah total Bitcoin yang bisa dibuat, Satoshi Nakamoto mampu membangun sejumlah definisikan data yang tersedia, prestasi revolusioner dari dalam dengan sendirinya.

Baca juga: Pemerintah AS Memberikan Dana Sebesar $ 600K Untuk Proyek Blockchain

Tujuan dari pembatasan produksi Bitcoin adalah untuk menangkal pencetakan yang tak berujung seperti mata uang kertas.

Nakamoto membandingkan penemuan dan pertambangannya pada sebuah dokumen white paper Bitcoin yang asli, ia menulis:

“Menurut aturan, transaksi pertama di blok adalah transaksi khusus yang menjalankan koin baru yang dimiliki oleh pencipta blok. Hal ini akan bertambah secara insentif bagi node untuk mendukung jaringan, dan menyediakan langkah awalnya untuk mendistribusikan koin ke dalam sirkulasi, karena tidak ada otoritas pusat untuk mengeluarkan mereka. Penambahan yang stabil dari jumlah uang logam yang baru secara analog dan konstan dengan penambang koin maka pengeluaran sumber daya juga akan mengalami peningkatan untuk penambahan koin yang akan masuk ke sirkulasi. Dalam kasus kami, hal itu merupakan waktu CPU dan listrik yang dikeluarkan untuk melakukan penambangan.”

Namun dalam kode yang ada, sebenarnya tidak ada “jumlah koin konstan yang baru.”

Sebaliknya, ada aturan di tempat itu untuk menentukan berapa banyak bitcoin yang akan dirilis dan kapan dan bagaimana pasokan yang akan berkurang, pada akhirnya mengarah ke waktu selama tidak akan ada Bitcoin baru untuk dirilis.

Setiap kali blok baru itu ditambahkan ke jaringan bitcoin, Bitcoin yang baru dicetak akan diberikan untuk para penambang yang menemukan blok valid. Pendapatan/reward ini, awalnya ditetapkan sebanyak 50 BTC, dan berkurang menjadi 25 BTC pada akhir 2012 lalu. Beberapa hari lagi, jumlah ini diperkirakan akan turun menjadi 12,5 BTC. Kejadian ini cukup dikenal sebagai “halving”.

Bitcoin Halving Dalam Bentuk Kode

Menurut Bitcoin Core Client, main.cpp, Subsidi awalnya adalah 50 * COIN, yang merupakan konstanta 100 juta satoshis.

Di dalam kode, ada sebuah jalur yang mengatakan:

Consensus.nSubsidyHalvingInterval = 210000;

Kode tersebut menyatakan bahwa setiap 210.000 blok, jumlah koin baru yang akan dirilis secara tiba-tiba harus dipotong setengah. Saat kode tersebut berjalan, kode tersebut juga menghitung berapa banyak blok yang telah dipecahkan. Ketika menyentuh 210.000, halving yang pertama akan langsung terjadi.

Ketika blok 210,000 tersebut tersentuh, maka jumlah Bitcoin yang akan dirilis adalah 50 * COIN dibagi 2, yaitu 2,5 miliar satoshi atau 25 bitcoin.

Pada baris 1574, kode akan menentukan berapa jumlah maksimum bitcoin yang tercapai.

If (halvings >= 64)
return 0;

Ini berarti bahwa setelah 64 kali halving itu terjadi, seharusnya tidak ada koin baru yang akan dirilis. Dengan kata lain, setelah 50 itu telah dibagi sebanyak 64 kali, bitcoin yang terakhir akan dirilis ke pasar dan total pasokannya 21 juta koin yang akan beredar.

Berbeda dengan aset deflasi lainnya, kejadian tersebut telah dijelaskan dalam sebuah kode yang akan membatasi jumlah maksimum dari bitcoin – dan hal itu terjadi melalui proses halving.

Ikuti Twitter Bitcoinnewsindo untuk update berita bitcoin, blockchains dan cryptocurency lainnya.

Reff: Coindesk

Apa Itu ‘Halving’? Sebuah Kebutuhan Primer Bitcoin Untuk Pertambangan

Jun 13, 2016Fajar Himawan

Komentar

comments