Meskipun bitcoin telah dijuluki sebagai investasi terburuk pada tahun lalu, banyak penggemar masih percaya bahwa cryptocurrency dapat melampaui mata uang fiat sebagai sistem alternatif utama pembayaran di seluruh dunia. Kelangkaannya dan penggunaan  fitur-fitur blockchain mendefinisikan kekuatannya tetapi juga bisa menjadi sumber kelemahan itu sendiri. Dapatkah Bitcoin benar-benar menggantikan dolar AS atau mata uang lainnya?

Mata uang fiat mendapatkan nilai mereka dari dukungan aset atau bank sentral. Sebaliknya, bitcoin mendapatkan nilainya dari kelangkaan yang ada dari jumlahnya yang terbatas yang tersedia dalam sirkulasi atau dari operasi pertambangan. Bitcoin tidak tergantung pada perubahan nilai aset yang mendasari, seperti emas atau perak, tetapi didukung oleh prinsip-prinsip pasar atas dasar penawaran dan permintaan.

Selain itu, tidak ada otoritas moneter yang membatasi atau meningkatkan jumlah bitcoin yang tersedia, seperti mata uang fiat yang jumlahnya dapat dikendalikan oleh bank sentral. Ada ketidakpastian yang terkait dengan hal ini, bitcoin tidak dapat digunakan untuk mengendalikan inflasi atau pertumbuhan ekonomi.

Sifat desentralisasi bitcoin dipandang sebagai keuntungan utama di atas mata uang biasa. Pemegang Bitcoin dapat memiliki kontrol penuh atas keuangan mereka, dengan enkripsi dan otomatisasi teknologi yang ditingkatkan hari ini. Namun, juga situasi ini karena desentralisasi yang membuat bitcoin rentan terhadap ancaman keamanan dan insiden hacking, yang telah mengakibatkan hilangnya sejumlah dana dan penutupan beberapa bursa di seluruh dunia.

Menggunakan bitcoin dapat mengubah sistem pembayaran global menjadi satu open-source yang terpusat, yang berarti bahwa adopsi yang meningkat juga dapat menaikkan nilainya.

Apr 21, 2015Fajar Himawan