Komisi Sekuritas dan Bursa AS telah mengajukan tuntutan penipuan kepada warga Inggris yang dituduh menipu investor melalui startup bitcoin.

Menurut dokumen pengadilan yang diajukan hari ini, SEC menuduh Renwick Haddow telah menipu pemangku kepentingan yang membeli dua perusahaan yang didirikannya: Bitcoin Shop Inc., yang diiklankan sebagai platform untuk bursa perdagangan bitcoin, dan Bar Works, sebuah perusahaan co-working space yang serupa dengan WeWork. Pada saat bersamaan, Kantor Kejaksaan AS Distrik Selatan New York juga mengajukan sebuah tuntutan terhadap Haddow.

Baca juga: 5 Tip Cepat Tentang Bitcoin dan Cara Menggunakannya Dengan Cara Yang Tepat

SEC menuduh bahwa Haddow, yang tinggal di New York, salah mengartikan faktor kunci tentang operasi perusahaan dan latar belakang eksekutif senior Bitcoin Store Inc. yang menurut pernyataan tersebut, “tampaknya tidak ada” dan berupaya untuk memikat Calon investor dengan cara tersebut.

Haddow – yang menurut SEC menciptakan sebuah perusahaan agen broker, yang disebut InCrowd Equity, tanpa mendaftar ke agensi tersekat – dituduh mengalihkan dana yang diperolehnya dari investor ke rekening bank yang berada di luar negeri.

SEC mengatakan hari ini dalam sebuah rilis:

“Haddow diduga mengalihkan lebih dari 80 persen dana yang diajukan oleh brokerer dealer untuk Bitcoin Store, dan mengirim lebih dari $ 4 juta dari rekening bank Bar Works ke satu atau lebih akun di Mauritius dan $ 1 juta ke satu atau lebih akun Di Maroko.”

Dalam dokumen pengadilan, SEC mencatat bahwa Haddow sebelumnya telah menerima diskualifikasi delapan tahun di Inggris untuk bekerja sebagai direktur disebuah perusahaan, sebuah larangan yang berasal dari keterlibatannya dengan perusahaan bernama Branded Leisure plc.

SEC juga menuduh bahwa identitas palsu dipekerjakan oleh perusahaan terdakwa. Dokumen pengadilan mencatat bahwa CEO startup tersebut diberi nama Gordon Phillips. Menurut sebuah halaman LinkedIn, orang yang diprofilkan dulu bekerja untuk HSBC di London dan Hong Kong, serta Deutsche Bank.

Namun agensi tersebut menuduh bahwa Gordon Phillips “tidak pernah bekerja untuk HSBC atau Deutsche Bank” dan percaya bahwa namanya adalah nama fiktif.

Menurut media publikasi bisnis di New York, Crain melaporkan tentang runtuhnya Bar Works, mencatat bahwa firma tersebut merupakan subyek penyelidikan Biro Investigasi Federal dan juga dua tuntutan hukum yang dipimpin oleh investor. Sebuah laporan pada bulan Januari, dari The Real Deal, pertama kali menyarankan agar identitas palsu dipekerjakan.

Situs web www.bitcoinstore.global tampaknya terhubung dengan skema ini. Siaran pers yang dipublikasikan di situs tersebut pada bulan Juli 2015 menunjukkan bahwa Bitcoin Store Inc., nama sebenarnya dari entitas yang dibebankan oleh SEC, mencoba menerbitkan sebuah surat sanggup konversi dengan kupon 8% per tahun untuk mengumpulkan dana sebesar $ 1,825 juta.

Ikuti Twitter Bitcoinnewsindo untuk update berita bitcoin, blockchains dan cryptocurency lainnya.

SEC Menetapkan Tersangka Penipuan Kepada Seorang Pemilik Startup Bitcoin

Jul 2, 2017Fajar Himawan

Komentar

comments