Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa setelah enam tahun dari penemuannya, modus yang mengganggu sistem pembayaran pada akhir-akhir dekade ini telah gagal untuk mendapatkan penerimaan publik? Banyak orang akan mengatakan bahwa volatilitasnya tinggi, penipuan dan pencurian yang selalu membayangi – Saya juga setuju dengan mereka – tapi artikel ini akan mengupas satu hal yang terlewatkan dari Bitcoin tersebut.

Bitcoin Bukan Aset Keuangan, Akan Tetapi Mata Uang!

Bitcoin tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi aset keuangan investment grade, di mana Anda bisa mempekerjakan “membeli rendah, menjual tinggi”. Bitcoin ini dikembangkan sebagai media desentralisasi pertukaran, yang tidak tergantung pada pengolahan pihak ketiga, dan menggantikan metode pembayaran biasanya yang terlalu memakan biaya, waktu, dan reliabilitas.

Tapi, terlalu banyak penekanan pada harga Bitcoin hanya akan memicu pertaruhan spekulatif di pasar keuangan, pada dasarnya memberikan kontribusi untuk sifat dan risiko yang tinggi untuk sebuah teknologi yang baru lahir. Ada banyak investor yang membeli mata uang digital dan berpikir bahwa suatu hari “mata uang masa depan” ini akan mendapatkan adopsi mainstream dan memberikan keuntungan besar bagi mereka. Kita semua tahu harganya telah jatuh, kan?

Sikap atau pemikiran yang spekulatif tentang aset ini yang menghilangkan kesempatan penting dari Bitcoin untuk tumbuh menjadi mata uang sejati seperti USD.

Penjelasan Hukum Gresham

Dalam ilmu ekonomi, ada Hukum Gresham yang menyatakan bahwa, “ketika Anda memiliki dua mata uang, orang cenderung menimbun satu mata uang dengan nilai materi yang lebih besar dan menghabiskan satu mata uang dengan materi yang bernilai kurang.”

Mengingat prinsip tersebut, jika orang memiliki spekulatif dari Bitcoin dan melihatnya sebagai alat investasi, mereka akan berpegang pada hal itu, sementara semakin menggunakan dolar AS untuk membayar tagihan mereka, membeli makanan dan pergi berbelanja. Akibatnya, Bitcoin kehilangan kesempatan lain untuk membangun dirinya sebagai media pembayaran.

Jalan keluarnya adalah jika Anda ingin nilainya melambung kembali, pertimbangkanlah untuk berinvestasi di saham, real estate, dan logam mulia. Semakin cepat orang-orang menyadari hal ini, semakin cepat mereka akan menghabiskan Bitcoin dalam segala rutinitas sehari-hari. Saya yakin perusahaan Bitcoin terkait, yang tidak terpengaruh oleh crash harga, menyadari hal ini dari dulu.

May 29, 2015Fajar Himawan

Komentar

comments