Agustus 2017 Singapora ICO Rating, sebuah perusahaan yang mengkhususkan diri dalam meninjau proyek-proyek investasi potensial, mengeluarkan sebuah laporan tentang kampanye penggalangan dana startup dengan nama COSS yang berkantor pusat di Singapura, mendapatkan ranking tertinggi dalam grafik dan laporan sejarahnya.

ICO Rating, sebuah lembaga auditing yang berada di Rusia dan Spanyol adalah salah satu pemain awal pasar kripto yang sedang berkembang yang banyak didorong oleh ICO. Perusahaan ini khusus dalam mengevaluasi perusahaan, secara menyeluruh meninjau proyek investasi potensial. Mereka telah mengeluarkan laporan mengenai audit C.O.S.S. PTE LTD (alias COSS) dari Singapura di situsnya dan peringkat media sosialnya dengan Stable+, nilai tertinggi dari tanda evaluasi.

COSS merupakan singkatan dari Crypto One Stop Solution, yaitu sebuah startup dengan platform digital operasional di coss.io yang bertujuan untuk menghadapi masalah pengalaman pengguna yang ada terkait dengan kripto dan untuk membawanya ke adopsi masif. Seperti yang dinyatakan dalam laporan: “Pasar menderita karena tidak adanya layanan pemersatu, yang mudah digunakan. Banyak orang yang tidak mengerti proses pembelian kriptocurrency, penggunaan penyimpanan, dan penjualan; Proyek COSS memberikan solusi akan masalah tersebut.”

Laporan setebal 27 halaman tersebut mencakup 10 bab dan mengandung informasi umum tentang startup, gambaran umum pasar dan landscape kompetitif, strategi, ekonomi, risiko dan sorotan antara lain. Laporan tersebut memberikan banyak wawasan, termasuk peluang investasi, misalnya: “Proyek ini bertujuan untuk membantu investor konvensional di pasar investasi ekonomi riil yang berkenalan dengan pasar kriptocurrency. Investor semacam itu berpotensi mendapatkan hasil yang baik, dalam jangka panjang, berkat proyek ini.”

ICO (penawaran koin awal) saat ini merupakan salah satu dorongan utama industri Fintech yang sebagian besar berfokus pada kripto. Bagi pendatang baru yang mau menemukan sebuah proyek sebagai tempat investasi, pilihannya seringkali tampak terlalu sulit karena kurangnya pemahaman tentang proses internal yang dialami Fintech saat ini, dan juga karena kurangnya kriteria yang jelas untuk membantu dalam melakukan evaluasi menyeluruh terhadap sebuah proyek.

Intinya, ICO adalah kampanye penggalangan dana yang dilakukan untuk meluncurkan proyek baru atau melanjutkan proyek yang ada yang memberi dukungan kepada para pendukungnya dengan token kripto-currency atau aset sebagai gantinya. Biasanya, aset ini memiliki beberapa nilai yang melekat padanya dalam bentuk (niche) dari aplikasinya. Nilai ini sangat bergantung pada frekuensi penggunaan token dan sejumlah besar faktor lain seperti pengalaman pengguna, kelangsungan hidup proyek, fungsionalitas dan kelakuannya hanya untuk beberapa nama. Kelimpahan proyek semacam itu yang bersedia mengumpulkan dana akhir-akhir ini adalah sinyal meningkatnya minat akan fenomena kripto dan teknologi blockchain, mungkin menjadi penghalang bagi investor berpengalaman.

Banyak yang menyebut pasar yang sedang berkembang ini sebagai tempat yang liar, di mana secara harfiah segala sesuatunya bisa mungkin terjadi. Perusahaan-perusahaan tersebut mengumpulkan sejumlah besar uang dalam hitungan menit yang meningkatkan kapitalisasi pasar mereka dengan sangat pesat. Pada saat yang sama, situs web rentan terhadap serangan seperti serangan hacker dan penipuan. Keamanan merupakan salah satu perhatian utama saat ini, dan seharusnya hal itu harus selalu dilakukan terlebih dahulu di industri yang belum merinci kerangka evaluasi.

Perusahaan auditing di bidang ini tidak lebih dari tiga tahun, dan tidak ada yang bisa dianggap sebagai ahli kelas atas di lapangan karena masih sangat dini. Sampai tahun 2014 tidak ada yang mengambil penemuan kripto darurat secara serius karena berbagai alasan. Sejak awal, mereka telah memperoleh status teknologi yang hanya dapat diakses oleh sekelompok kecil orang TI. Hambatan telah diturunkan sejak audiens yang lebih luas tertarik pada mining bitcoin, dan melindungi privasi mereka secara online. Saat ini, kemungkinan bahwa adopsi kriptocurrency hadir diakui secara luas, walaupun pengalaman pengguna saat ini tetap merupakan tantangan utama.

Setelah membaca laporan lengkap, Rune Evensen, CEO COSS/CVO berkomentar: “Hanya waktu yang bisa membuktikan kita benar atau salah. Berasal dari partai ke-3 yang bias dan ‘polisi’ industri, kami merasa rendah hati untuk mencapai peringkat terbaik mereka dengan rekomendasi untuk dibeli seperti yang disarankan oleh laporan tersebut. Keyakinan dan tekad kami untuk sukses didukung oleh tim kami dan dewan penasehat, seluruh komunitas yang mendukung kami ingin berterima kasih atas semua umpan balik dan dukungannya “.

TENTANG COSS

COSS merupakan sebuah singkatan dari Crypto-One-Stop-Solution dan merupakan platform yang mencakup semua fitur sistem ekonomi digital berdasarkan kripto-currency. Sistem COSS ini terdiri dari pembayaran situs web, alat penjual, pasar, modul keuangan, e-wallet, fasilitas koin dan platform mobile. Platform menyatukan layanan kripto dan mata uang fiat yang paling populer seperti Bursa Pertukaran, payroll, dompet, akuisisi dan transaksi.

ICO/Crowdsale COSS akan dibuka pada tanggal 8 Agustus 2017 dan akan berakhir pada 6 September 2017.

Informasi lebih lanjut tersedia di situs web.

Whitepaper: https://coss.io/documents/coss-whitepaper-v3.pdf

Nama Perusahaan: C.O.S.S. PTE LTD
Situs Perusahaan: https://www.coss.io Alamat Perusahaan: 1 Clementi Loop06-01 129808 Singapore

Email: maria@coss.io

Bitcointalk Profile: (https://bitcointalk.org/index.php?action=profile;u=827489;sa=summary)

Aug 30, 2017Fajar Himawan

Komentar

comments