Warga Rusia menghadapi tantangan besar untuk menuntut hak mereka atas privasi mereka karena pemerintah telah menetapkan hukum yang dibutuhkan perusahaan agar menyimpan data warga Rusia di tanah Rusia. Aturan-aturan baru tersebut dibuat oleh Presiden Rusia Vladimir Putin untuk memperketat kontrol atas internet, dan telah menimbulkan peraturan yang kontroversi tentang kemungkinan dampak dari langkah ini bagi perusahaan internet terbesar di dunia. Privasi pelanggan juga menjadi perhatian, serta kemampuan pemerintah untuk secara efektif menegakkan hukum.

Kekuatan hukum perusahaan untuk menyimpan data tentang warga Rusia, dan secara efektif akan menempatkan ribuan perusahaan yang beroperasi secara online menjadi wilayah yang abu-abu bagi hukum juga. Dengan undang-undang baru, Putin – sering disalahkan untuk memaksakan pembatasan terhadap kebebasan warga Rusia – mencoba untuk mendapatkan kontrol atas internet di Rusia, yang ia sebut sebagai Tujuan utama dari aturan baru untuk pihak berwenang Rusia “proyek CIA“. Untuk mendapatkan akses yang lebih besar untuk layanan keamanan dalam negeri dan data online, serta mengurangi potensi bagi negara-negara asing, terutama AS, untuk memiliki akses yang sama ke rusia.

Pihak Berwenang Di Rusia Percaya Terhadap Internet

Merendahkan Gagasan tentang Kedaulatan

Pengumpulan data hukum yang baru merupakan bagian dari keluarnya narasi besar bahwa pemerintah Rusia memiliki pembatasan terhadap internet. Pada awal 2014, parlemen Rusia Irina Yarovaya mengatakan bahwa internet “merusak perbatasan dan merusak gagasan kedaulatan sebagai web yang bisa mengganggu pada kepentingan kedaulatan internal dan menghancurkan keamanan nasional.“

Nikolai Patrushev, Ketua Dewan Keamanan Rusia, berbagi pandangan yang sama. Patrushev menyarankan bahwa pejabat pemerintah tidak harus menggunakan layanan seperti WhatsApp dan Google sebagai alat komunikasi karena rentannya intersepsi. Pemerintah Rusia telah menjalankan tujuan untuk membuat internet di Rusia yang akan bebas dari penglihatan warga dan negara asing.

Layanan Media Sosial Khawatir Tentang Hukum Baru Tersebut

Undang-undang yang baru, selain mengkhawatirkan warga Rusia, telah membuat gelisah layanan media sosial raksasa seperti Facebook, Twitter, dan Google karena hukum yang akan memaksa perusahaan untuk memindahkan data dari pengguna Rusia ke server di dalam Rusia. Selain itu, perusahaan harus memberitahukan pengawasan internet ke Rusia, Roskomnadzor, tentang lokasi data itu.

Ada beberapa serangan yang gencar pada aktivitas online dari warga Rusia. Salah satu contoh pada awal tahun ini, ketika badan pengawasan media Rusia, Roskomnadzor, mengancam akan menutup situs Wikipedia Rusia karena mengandung materi tentang ganja. Selain itu, regulator telah mengadopsi peraturan yang semakin ketat pada blogger; misalnya, mereka ingin membuat blogger untuk mendaftar jika mereka mencapai batas tertentu dari pembaca atau pengikut.

Roskomnadzor memiliki kekuatan untuk menghukum perusahaan-perusahaan yang melanggar hukum; perusahaan yang tidak mematuhi undang-undang baru akan dimasukkan dalam daftar hitam, dan akan menghadapi denda sampai 300.000 rubel, atau sekitar $ 5.000. Demikian pula, Roskomnadzor telah diberikan kekuasaan untuk memerintahkan penyedia Internet untuk memblokir akses ke pelanggar.

Perusahaan internet Menilai Dampak Hukum Di Rusia

Perusahaan internet Menilai bahwa hukum yang baru sangat mengkhawatirkan, masih belum jelas apa dampak yang akan terjadi di Rusia. Sedangkan beberapa perusahaan mungkin tidak memiliki masalah terkait hukum, beberapa perusahaan mungkin tidak setuju untuk mengikuti mendikte tersebut. Pemerintah Rusia juga menghadapi kesulitan untuk mengatur perusahaan dan layanan yang tidak berbasis di Rusia. Jika pemerintah memaksa perusahaan-perusahaan untuk tunduk kepada perintah pemerintah, mungkin hal tersebut akan memicu negara-negara lain untuk dapat menerapkan kebijakan yang serupa dan mengusir perusahaan–internet terkait. Salah seorang pegawai Facebook telah bertemu pemerintah Rusia, meskipun sifat pertemuan belum muncul di publik. Demikian pula, Microsoft mengakui bahwa hanya beberapa layanan yang tunduk pada undang-undang baru, dan bahwa perusahaan akan mematuhi UU mereka.

Apa yang Anda pikirkan tentang hukum yang baru di Rusia?

Sep 14, 2015Fajar Himawan