Naughty America, salah satu perusahaan produksi konten dewasa terbesar di Amerika Serikat, telah menandatangani sebuah perjanjian dengan perusahaan Blockchain untuk memerangi pembajakan di industri film dewasa.

Saat ini industri video dewasa terkendala oleh berbagi konten ilegal dan kekhawatiran tentang privasi. Pertanyaan mengenai keaslian dan legalitas kaset seks Alicia Machado dibahas oleh kedua calon presiden AS, Donald Trump dan Hillary Clinton.

Baca juga: Skema Ponzi MMM Global Sekarang Mulai Menginfeksi Investor Nigeria

 Dikutip dari Majalah Slate:

“sex tape, Trump mungkin mengacu pada rekaman porno yang telah keliru dikaitkan dengan Machado online, atau rekaman nya ternyata berhubungan seks pada reality show Spanyol“.

Ketika solusi yang berbasis Blockchain muncul dalam konten-berbagi pada platform dewasa, kebenaran dalam kasus tersebut dapat dipercaya.

Dan langkah pertama dalam arah ini sudah diambil. Swiss Blockchain Perusahaan Decent telah setuju untuk membantu Naughty America Productions untuk menciptakan sebuah platform distribusi konten dengan memanfaatkan hasil terbaru dalam teknologi Blockchain, sidik jari video digital dan kriptografi. Sebuah pengggabungan proyek percobaan yang akan menerapkan Digital Rights Management progresif (DRM).

Berbagi Konten Ilegal

Baik itu berupa video gerak interaktif, biofeedback, 360 atau video 3D, industri hiburan dewasa terlihat sempurna dan akan memperluas komersialisasi dengan teknologi yang baru. Naughty America tidak asing lagi dengan konten Virtual Reality (VR), mereka sudah bekerjasama dengan Samsung Gear VR, Oculus dan Vive, dan mereka bahkan telah menciptakan headset VR mereka sendiri.

Dikutip dari Cointelegraph, Ian Paul, CIO dari Naughty America, mengatakan:

“Memerangi pembajakan dan melindungi privasi merupakan prioritas utama untuk Naughty America. Decent menawarkan kita kemampuan untuk mencapai keduanya pada saat yang sama dengan tingkat teknologi yang lebih tinggi pada sektor keamanan, transparansi serta rekaman inalterability.”

Video dan produksi musik serta perusahaan distribusi di seluruh dunia terus mencoba untuk menemukan solusi yang efektif dari kasus pelanggaran hak cipta. Sebuah solusi yang akan menjamin perlindungan untuk bisnis dan klien mereka.

Video Digital Fingerprinting (Sidik Jari)

Video digital fingerprinting adalah proses di mana perangkat lunak bisa mengidentifikasi komponen unik dari file video yang berfungsi sebagai “sidik jari”. Teknologi ini menggunakan fitur karakteristik seperti perubahan gerak dan warna atau analisis framing kunci untuk identifikasi. Sebagai hasil dari pendekatan yang unik ini bahwa teknologi yang mendasari Decent menyatakan, setiap bagian dari konten akan dilacak dan diamankan di jaringan dari saat itu (pada saat dibuat dan diunggah), secara efektif untuk mencegah pembajakan pada jaringan.

“Dibandingkan dengan apa yang digunakan pada saat ini – hash coding, hanya dapat menentukan file yang benar-benar sama atau tidak sama. Namun sistem Decent akan membedakan antara konten asli dan salinan menggunakan analisis rincian dari karakteristik file.” kata Matej Boda, co-founder Decent. “Kami berharap bisa melakukan eksplorasi potensi besar dari teknologi Blockchain dalam sebuah kombinasi dengan solusi industri pada saat ini bersama Naughty America dalam proyek uji coba yang akan datang.”

Decent dan Naughty America bertekad untuk mengembangkan sistem distribusi yang efisien yang akan menguntungkan produsen konten serta pengguna akhir. Tujuannya adalah untuk menemukan solusi secara menyeluruh untuk masalah pelanggaran hak cipta dan menciptakan proses distribusi konten di seluruh dunia.

Ikuti Twitter Bitcoinnewsindo untuk update berita bitcoin, blockchains dan cryptocurency lainnya.

Ref: Majalah Slate dan Snopes

Industri Film Dewasa Mulai Melirik Blockchain

Oct 2, 2016Fajar Himawan

Komentar

comments