Ketua Komite Investigasi Rusia, Alexander Bastrykin, mengatakan “pengganti uang” termasuk bitcoin harus dilarang sebelum mereka digunakan secara luas di negara tersebut.

Berbicara dengan Rossiyskaya Gazeta pada pekan lalu, Bastrykin memperingatkan kurangnya kontrol pusat dan anonimitas yang disediakan oleh cryptocurrencies seperti bitcoin. Ia juga menunjukkan adanya motif untuk berbagai kejahatan, termasuk narkoba dan perdagangan senjata, pendanaan teroris dan penggelapan pajak.

Mengutip data dari Kantor Kejaksaan Agung, Bastrykin mengatakan pembayaran ilegal dengan menggunakan “mata uang virtual” telah membantu memasok organisasi teroris LIH melalui minyak dan gas di Rusia, dan perekrutan anggota baru.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa “badan-badan yang bersangkutan” bekerjasama dengan Komite Investigasi mengusulkan untuk “mengkriminalisasi produksi dan perdagangan pengganti uang” karena bukan termasuk pembayaran yang sah.

Ia juga menyatakan keprihatinannya bahwa adopsi massa terhadap pengganti uang akhirnya bisa mengancam status rubel sebagai mata uang nasional Rusia.

Sementara pengganti uang saat ini terdiri kurang dari 1% dari PDB, Bastrykin mengatakan, jika mereka terus tumbuh melebihi 10% itu akan menyebabkan pergeseran pada rubel.

“Akibatnya, negara akan kehilangan monopoli pada masalah uang dan penghasilan dari kegiatan ini.”

Artikel ini berdasarkan terjemahan resmi dari Rusia.

Penelitian Rusia Terbaru Mendukung Usulan Larangan Penggunaan Bitcoin

Jan 20, 2016Fajar Himawan

Komentar

comments