Name Price24H (%)
Bitcoin (BTC)
$3,446.12
-0.26%
Ethereum (ETH)
$106.88
-0.91%
XRP (XRP)
$0.310690
-2.04%
EOS (EOS)
$2.31
-0.19%
Bitcoin Gold (BTG)
$9.80
-5.08%
Uang Gratis: Cara Bagi Mahasiswa Dalam Menambang Cryptocurre...

Analisis, Berita

Uang Gratis: Cara Bagi Mahasiswa Dalam Menambang Cryptocurrency Di Asrama Kampusnya

Bulan lalu, muncul sebuah laporan tentang penelitian penambangan crypto yang dilakukan oleh konglomerat teknologi Cisco dengan tajuk utama sebagai berikut: “mahasiswa kampus menggunakan listrik kampus untuk menambang crypto untuk mencari uang gratis.”

Memang, banyak pelajar yang tidak perlu khawatir tentang membayar tagihan listrik, sesuai kontrak dengan asrama universitas mereka, yang dapat menutupi biaya listrik. Kekuatan “bebas” itu memungkinkan mereka untuk menjadi tuan rumah rig penambangan yang hemat biaya, di mana satu-satunya pengeluaran adalah perangkat keras mining sebenarnya. Tampaknya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan: penambangan (pelajar) menerima penghasilan pasif atau uang gratis, yang berpotensi dapat menutupi pengeluaran pembelian beberapa buku pelajarannya – atau bahkan bisa membayar seluruh uang semesternya dan banyak lagi.

Namun perlu diketahui: Tidak ada listrik yang benar-benar gratis, dan seseorang akhirnya harus membayar harganya alias ketahuan kedoknya.

Seberapa populer mining penghasil uang gratis di kalangan mahasiswa?

Peneliti keamanan Cisco menyelidiki aktivitas penambangan cryptocurrency di berbagai industri vertikal. Penelitian ini dilakukan dengan platform keamanan cloud perusahaan Umbrella, yang memonitor koneksi jaringan klien untuk menyaring aktivitas jahat, yang diduga mengungkap insiden penambangan crypto.

Menurut temuan, kampus-kampus universitas adalah ladang penambang mata uang virtual penghasil uang gratis terbesar kedua di seluruh industri vertikal dengan 22 persen, kedua setelah sektor energi dan utilitas, dengan sekitar 34 persen.

Akhir-akhir ini pendapatan penambang mulai berkurang pada tahun 2018 lalu, akibat dari musim dingin kripto dan penurunan harga. Itu membuat penambangan kurang diuntungkan. Namun tingkat hash terus meningkat, menunjukkan bahwa kumpulan penambangan global terus tumbuh, ketika penambang individual terus datang dan pergi.

Peneliti Cisco, Austin McBride menjelaskan tren itu ke PCMag, dengan mengatakan bahwa “Anda membiarkan [rig penambangan] berjalan di kamar asrama Anda selama empat tahun, Anda keluar dari perguruan tinggi tersebut dengan sejumlah besar keuntungan (uang gratis).”

Saat menjalankan rig penambangan di kamar asrama, pelajar tersebut menyiasati untuk menghindari biaya listrik yang terkait dengan profitabilitas penambangan cryptocurrency, kata McBride, menambahkan:

“Kesulitan menambang atau yang biasa disebut dengan mining difficulty memang terus bertambah tinggi hingga sekarang – yang berarti kita harus rela membayar mahal untuk listrik dan internet daripada mendapatkan keuntungan yang dapat Anda hasilkan dari menambang koin-koin itu. Jika Anda tidak harus membayar biaya-biaya itu, maka Anda berada di tempat yang sangat bagus untuk menghasilkan uang misalnya lewat fasilitas universitas.”

Cisco dan Cisco Umbrella sampai saat ini belum memberikan tanggapan mengenai mahasiswa universitas mana yang melakukan hal tersebut.

Laporan serupa dilakukan sebelumnya pada Maret 2018, ketika perusahaan pemantauan serangan cyber Vectra menemukan bahwa baik penambangan cryptocurrency dan cryptojacking yang disengaja menjadi lebih sering terjadi di kampus-kampus daripada di industri lain mana pun.

Sesuai Vectra, universitas tidak dapat memonitor jaringan mereka sedekat perusahaan besar dengan departemen IT anggaran tinggi, “paling-paling siswa hanya melakukan segala cara untuk melindungi diri mereka sendiri dan universitas dengan memasang tambalan sistem operasi dan menciptakan kesadaran akan email phishing , situs web yang mencurigakan, dan iklan web.”

Mahasiswa yang mendapatkan uang gratis dari “kekuatan bebas” ini, pada gilirannya, “hanya menjadi oportunistik ketika nilai cryptocurrency melonjak,” posting blog Vectra menyatakan. Matt Walmsley, direktur Eropa, Timur Tengah dan Afrika di Vectra, mengatakan kepada Cointelegraph bahwa, meskipun ruang lingkup penelitian mereka adalah internasional, ia tidak dapat mengungkapkan universitas mana yang berpartisipasi dalam penelitian ini:

“Data ini disediakan oleh lembaga pendidikan di seluruh dunia tentang pemahaman bahwa informasi pengenal apa pun akan tetap anonim.”

Oleh karena itu, walaupun sulit untuk menentukan titik-titik panas untuk penambangan mata uang virtual di perguruan tinggi pada peta, fenomena tersebut tampaknya cukup populer secara keseluruhan. Menurut laporan Vectra 2019 yang dikeluarkan awal tahun ini, “penambangan cryptocurrency telah meningkat popularitasnya dengan mahasiswa dan penjahat, terutama di antara universitas dengan populasi siswa yang besar.”

Apakah sesederhana itu?

Hal yang harus kita perhatikan jika kita ingin mendapat uang gratis lewat mining kripto di asrama universitas adalah kita harus waspada – jika tidak, satpam atau penjaga asrama mungkin bisa mendengar suara mesin mining dan mulai menyelidiki. Mark D’Aria, pendiri dan CEO Bitpro, sebuah perusahaan manajemen operasi instalasi dan penambangan yang berbasis di New York, mengatakan:

“Saya menduga sebagian besar penambangan dari kampus ini tidak seperti apa yang Anda anggap sebagaimana penambangan ‘rig’ – mesin raksasa dengan banyak GPU [unit pemrosesan grafis], yang dibuat khusus untuk penambangan. ASIC [application-specific integrated circuits] juga pasti sangat jarang dipakai karena ASIC sangat bising dan panas sehingga tidak ada yang akan memakai ASIC di kamar asrama mereka untuk waktu yang lama. Jika ketahuan pelajar perlu menjelaskan itu, dan dia tidak akan lolos begitu saja pastinya.”

Sebaliknya, sebagian besar penambangan tampaknya berasal dari PC kuno siswa, menurut CEO Bitpro. Khususnya, mesin kasual dapat memberikan pemiliknya penghasilan moderat bahkan selama pasar bearish saat ini. Mengingat bahwa pengeluaran terkait listrik juga ditanggung oleh pihak ketiga, tentu saja itu tidak akan masalah bagi para penambang tersebut dalam menghasilkan uang gratis. Menurut D’Aria:

“Sebuah rig gaming dengan GPU high-end tunggal dapat menghasilkan sekitar $ 1/hari. Bahkan dengan menjalankan laptop pabrikan saja kita dapat menghasilkan beberapa sen. Yang penting untuk diketahui adalah bahwa meskipun $ 1/hari itu kecil – namun Anda tidak perlu membayar listrik, tidak ada alasan bagi seseorang dengan rig gaming atau laptop yang tidak mumpuni sekalipun untuk berkata * tidak * untuk melakukan penambangan. Ini benar-benar uang gratis.”

Selain itu, menghasilkan cryptocurrency dengan komputer tidak selalu membutuhkan keterampilan dan pengetahuan teknis yang substansial. “Sangat mudah dilakukan dengan layanan seperti NiceHash [pasar cloud mining crypto], yang dapat diatur untuk secara otomatis menambang ketika Anda tidak menggunakan PC Anda seperti screen saver,” tambah D’ria.

Tom (nama samaran untuk menjaga kerahasiaan), seorang mahasiswa ilmu farmasi Universitas Mississippi, mengatakan kepada media besar Cointelegraph bahwa ia menggunakan NiceHash dengan PC gaming-nya untuk menambang Bitcoin selama sekitar dua bulan, tetapi segera memutuskan untuk menutup operasinya itu karena beban kerja yang terus bertambah tinggi dan kenaikan harga GPU:

“Saya bisa menghasilkan sekitar $ 120 USD jika harga bitcoin tetap di $ 15.000. Dengan bitcoin saat ini sekitar $ 4.000 USD mungkin menguntungkan, mengingat saya mendapatkan listrik gratis. Namun, karena tekanan pada sistem, ditambah harga GPU yang terlalu tinggi, saya tidak akan melakukannya lagi.”

Apakah Itu legal dan etis?

Tidak ada universitas yang memiliki kebijakan khusus dalam hal penambangan cryptocurrency di tempatnya, pada Januari 2018, Universitas Stanford mengeluarkan peringatan publik terhadap penambangan crypto di kampus, dengan alasan bahwa sumber daya sekolah “tidak boleh digunakan untuk keuntungan finansial pribadi.” Peringatan itu juga mengutip dari kepala petugas keamanan informasi universitas:

“Penambangan Cryptocurrency paling menguntungkan ketika biaya komputasi diminimalkan, yang sayangnya telah menyebabkan masalah, peralatan komputasi universitas disalahgunakan, dan perangkat pertambangan milik pribadi menggunakan kekuatan kampus, itu tidak benar.”

Memang, banyak universitas tampaknya melarang penggunaan sumber daya mereka untuk keuntungan finansial pribadi – termasuk yang diamati dalam artikel ini. Kode etik RIT untuk penggunaan komputer, misalnya, menyatakan:

“Tidak ada anggota komunitas RIT yang dapat menggunakan akun komputasi RIT atau peralatan komunikasi apa pun yang dimiliki atau dikelola oleh RIT untuk menjalankan bisnis atau layanan komersial atau untuk mengiklankan organisasi atau usaha komersial. […] Konsisten dengan kebijakan khusus lainnya, anggota komunitas RIT tidak boleh menyia-nyiakan sumber daya universitas atau menggunakannya untuk keuntungan pribadi atau untuk kepentingan entitas non-universitas. “

Namun, tidak memiliki aturan khusus untuk penambangan cryptocurrency mungkin sebenarnya menyebabkan masalah pajak untuk lembaga pendidikan yang (mau atau tidak) menjadi tuan rumah kegiatan tersebut di tempat mereka. Seperti yang dikatakan Selva Ozelli, pengacara pajak internasional dan CPA, kepada Cointelegraph:

“Mengingat bahwa listrik biasanya termasuk dalam biaya kuliah atau sewa siswa, Universitas perlu menetapkan kebijakan apakah mereka akan mengizinkan penambangan cryptocurrency di lokasi kampus atau tidak atau apakah siswa harus dikenakan biaya tambahan untuk biaya listrik yang berkaitan dengan penambangan cryptocurrency. Jika Universitas tidak menetapkan kebijakan yang tepat dalam hal ini, mereka dapat mengalami masalah pajak. Karena bagian 4, Q & A-8 dari Pemberitahuan 2014-21 menyatakan bahwa penambangan cryptocurrency yang diperlakukan sebagai aktivitas layanan harus diperlakukan sebagai pendapatan biasa, dan biaya penambangan – termasuk biaya listrik – dikurangkan pada saat terjadi berdasarkan pada pencocokan pendapatan dan pengeluaran. “

Dari sudut pandang etika, situasinya juga cukup kompleks, dan pendapat bervariasi bahkan di antara mereka yang mendapat manfaat besar baik positif maupun negatif dari penambangan uang gratis di kampus.

Oleh karena itu, jika universitas terus mengabaikan penambangan uang gratis di tempat mereka, fenomena tersebut kemungkinan besar akan tetap terus berlanjut, memungkinkan mahasiswa untuk setidaknya mendapatkan uang bir.

“Saya tidak bisa membayangkan seorang mahasiswa akan menolak uang gratis sebanyak $ 30/bulan atau bahkan $ 5/bulan,” kata D’Aria dari Bitpro.

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer