Name Price24H (%)
Bitcoin (BTC)
$6,471.83
-0.74%
Ethereum (ETH)
$203.18
-1.16%
Bitcoin Gold (BTG)
$25.94
-1.06%
XRP (XRP)
$0.444423
-1.99%
EOS (EOS)
$5.37
-1.31%
Tiga Metode Simple Untuk Bisnis Akunting Bitcoin

Analisis, Berita, Berita Altcoin, Berita Bitcoin, Berita Blockchain, Peraturan Dan Regulasi

Tiga Metode Simple Untuk Bisnis Akunting Bitcoin

Bitcoin dan Pengolahan General Ledger

Ada tiga proses kunci yang akhirnya menghasilkan praktik akuntansi yang berbeda dan pengolahan general ledger ketika Bitcoin terlibat. Ketiga proses yang tepat dengan fase adopsi Bitcoin sebagai berikut:

  1. Cara Pembayaran
  2. Mata Uang Asing
  3. Mata Uang Dasar

 

Bitcoin sebagai jenis “Cara Pembayaran”

Dalam konteks sistem akuntansi modern, contoh metode pembayaran termasuk uang tunai, cek dan kartu kredit. Sangat sederhana, mereka menentukan media yang digunakan untuk menukar uang.

Saat ini, pengelola bisnis yang paling umum untuk Bitcoin adalah untuk memperlakukannya sebagai metode pembayaran. Banyak alasan untuk ini karena:

  • Harganya relatif stabil.
  • Penerimaan oleh karyawan, pemasok dan mitra bisnis relatif terbatas.

Layanan seperti BitPay atau Coinbase secara efektif membuatnya mudah untuk menerima bitcoin dalam berbagai bisnis. Beberapa model bisnis benar-benar menerima bitcoin sebagai metode pembayaran dari pelanggan, layanan ini memberikan (fiat) mata uang yang dikeluarkan oleh pemerintah negara tersebut.

Dengan metode ini, penerimaan Bitcoin akan lebih mudah dimengerti dan secara tidak langsung mengikuti praktik akuntansi secara luas yang digunakan dalam bisnis biasanya (misalnya, melakukan pembayaran dengan layanan seperti PayPal). Sistem akuntansi tradisional seharusnya tidak memiliki masalah dalam praktek ini. Umumnya, menentukan metode pembayaran baru dalam software akuntansi, menghubungkannya dengan rekening bank bahwa dana akan menetap, dan kemudian mengikuti prosedur penyedia layanan Bitcoin yang mengatur untuk menerima bitcoin dalam sebuah bisnis.

 

Bitcoin sebagai jenis “Mata Uang Asing”

Gelombang adopsi berikutnya akan terjadi jika volatilitas harga bitcoin stabil dan menjadi lebih diterima secara luas oleh kalangan masyarakat. Beberapa jenis bisnis terdepan yang sudah bekerja dengan cara ini. Dengan metode akuntansi ini, bitcoin diperlakukan sebagai mata uang asing; hanya seperti memperlakukan dengan menerima Euro di sebuah organisasi yang berbasis USD. Untuk melakukan hal ini dengan baik, sistem akuntansi bisnis akan perlu memahami mata uang asing dan harga valuta terkait. Platform akuntansi tradisional dirancang dengan “tipe data mata uang” untuk mengakomodasi dua tempat desimal.

Tidak semua sistem akuntansi bisa mendefinisikan mata uang asing yang baru – maka, jika bisnis perangkat lunak ini dirancang hanya untuk mata uang lokal, metode akuntansi tidak akan bekerja. Selain itu, beberapa sistem akuntansi “hard code” referensi mata uang asing mereka, akuntan mungkin menemukan hal tersebut sebagai keterbatasan klien atau sistem internal.

Dalam akuntansi mata uang asing, bisnis berdasarkan transaksi dalam mata uang lokal tetapi dapat memberikan nama transaksi dan/atau menerima mata uang asing untuk melakukan sebuah bisnis. Praktek ini dipahami dengan baik dalam organisasi yang lebih besar – terutama yang bertransaksi dalam perdagangan internasional.

Dengan metode akuntansi ini, tanpa menghormati peraturan pajak daerah yang menuntut peraturan persyaratan laporan yang berbeda, transaksi bitcoin secara efektif memicu kedua keuntungan dan kerugian yang belum direalisasi berdasarkan perubahan nilai tukar mata uang pasar dan perbedaan waktu antara kewajiban transaksi akan diakui dan akhirnya menetap.

Akhirnya, ketika bitcoin diperlakukan sebagai mata uang asing, software akuntansi akan harga setiap transaksi relatif diartikan sendiri sebagai mata uang dasar. Dengan informasi harga yang terpegang, akuntan pajak dapat menyusun kembali catatan offline untuk memenuhi peraturan persyaratan laporan; seperti pedoman IRS baru-baru ini yang menuntut bitcoin agar bisa diperlakukan sebagai properti.

 

Bitcoin sebagai jenis “Mata Uang Dasar”

Dalam gelombang pengadopsian akhir, dapat dibayangkan untuk melihat bisnis yang menganggap Bitcoin sebagai mata uang dasar dan dengan demikian memperlakukan semua mata uang lainnya sebagai benda/mata uang asing. Meskipun ini hanya sebuah peningkatan pengelolaan Valas yang dibahas sebelumnya, metode ini mungkin berharga untuk organisasi yang secara fundamental berlingkup global dan perdagangan dengan adanya pelanggan, karyawan, pemasok dan mitra bisnis di mana saja dan di mana-mana. Sementara, perlakuan akuntansi ini akan menghasilkan orientasi yang berbeda dan jelas menimbulkan pertanyaan yang menarik, jika banyak organisasi memilih metode ini, hal ini merupakan cara untuk mengukur apakah bitcoin memang diterima oleh masyarakat luas.

 

Apakah Bitcoin terintegrasi dengan General Ledger hari ini?

Perusahaan yang menjalankan Netsuite ditetapkan untuk bertransaksi secara global dan dengan BTC4ERP, mereka memiliki berbagai pilihan untuk mengkonfigurasi praktik akuntansi mereka berdasarkan cara mereka melihat bitcoin digunakan dalam bisnis mereka. Saya menyaksikan beberapa perusahaan yang hanya mencari umpan bagi harga bitcoin ke dalam sistem akuntansi mereka untuk membantu mereka dengan metode akuntansi manual mereka sendiri. Bisnis lainnya memang memperlakukan transaksi Bitcoin sebagai mata uang asing dan mengandalkan pembukuan dan koordinasi transaksi yang otomatis disediakan oleh layanan. Jika keuntungan Bitcoin lebih luas dalam hal penerimaan, saya kira kita akan melihat penggunaan akuntansi ini pada jangkauan yang lebih luas dari sistem akuntansi.

Link sumber

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer