Name Price24H (%)
Bitcoin (BTC)
$6,363.63
1.11%
Ethereum (ETH)
$211.57
6.55%
Bitcoin Gold (BTG)
$20.75
1.49%
XRP (XRP)
$0.332282
21.01%
EOS (EOS)
$5.10
4.59%
Teknologi Blockchain: Bagaimana Industri Makanan dan Lingkun...

Berita, ICO, Press Release

Teknologi Blockchain: Bagaimana Industri Makanan dan Lingkungan dapat Bermanfaat

Siaran Pers Bitcoin: Harga Bitcoin secara dramatis melonjak pada akhir 2017, membuat blockchain, sistem di belakangnya, menjadi topik yang sedang tren pada tahun 2018. Kekuatan transformatif dari Blockchain melampaui sektor perbankan dan FinTech dan dapat membuat ulang sistem rantai pasokan dan makanan menjadi lebih baik. Dari restoran dan manajemen ritel untuk membawa lebih banyak transparansi ke rantai pasokan, ini dapat mengganggu sektor seperti yang belum pernah terjadi sebelumnya.

7 Juni 2018. Kuusalu, Estonia. Dalam industri makanan, teknologi blockchain memiliki potensi untuk mengurangi inefisiensi, memberikan transparansi dalam keamanan pangan dan memperkuat nilai merek. Dalam industri rantai suplai, komunikasi bolak-balik secara historis memperlambat proses. Sekarang, kami memiliki teknologi untuk mendigitalkan rantai pasokan dengan blockchain.

Makanan dapat terbuang kapan saja selama perjalanannya, biasanya lebih awal di negara-negara berkembang, dan kemudian di negara-negara yang lebih maju. Organisasi Pangan dan Pertanian PBB memperkirakan bahwa sekitar 40 persen produksi pangan hilang sebelum mencapai pasar.

Peraturan kualitas makanan yang ketat di negara maju – banyak limbah ini terjadi karena makanan ditangani secara tidak tepat, pengiriman, atau penyimpanan di suatu tempat dalam rantai pasokan.

Langkah selanjutnya untuk blockchain dalam industri makanan

Teknologi Blockchain dapat membantu industri makanan berbagi aset dan informasi dengan mudah, murah, dan aman. Karena teknologi membuat rantai pasokan lebih transparan pada tingkat yang sama sekali baru, ini juga memberdayakan seluruh rantai agar lebih responsif terhadap limbah makanan. Organisasi besar seperti Nestlé dan Unilever sedang mempertimbangkan teknologi blockchain karena alasan itu.

Salah satu alasan mengapa kita mengalami krisis lingkungan, seperti eksploitasi berlebihan sumber daya alam dan limbah makanan yang berlebihan, terkait dengan kurangnya akuntabilitas dan banyak perantara di sektor makanan. Sekarang, menghilangkan pembusukan tidak akan menyelesaikan kelaparan dunia, tetapi merupakan langkah ke arah yang benar untuk memperbaiki siklus makanan dan mengurangi limbah dengan membuat makanan lebih terjangkau dan dapat diakses dalam skala global.

Sama halnya dengan bagaimana teknologi blockchain menyingkirkan perantara di bidang perbankan dan membawa transparansi dan efisiensi ke rantai pasokan, ini dapat diterapkan pada industri makanan. Meningkatkan kepercayaan dalam keterlacakan dan berbagi kesadaran dan pendidikan seputar teknologi akan menjadi landasan dari model baru yang menyatukan vendor, pemasok, restoran, pengecer, dan pembeli dalam satu jaringan global terdesentralisasi.

AI dan Smart Algoritma Beraksi

Mudah rusak dan kedaluwarsa pada makanan harus dijual dengan segera. Sisa makanan yang rusak dan kadaluwarsa tidak ada gunanya bagi siapa pun. AI dan algoritma cerdas yang digunakan di Delicia – jaringan makanan bertenaga global Blockchain menyederhanakan pencarian, permintaan dan penawaran, preferensi dan pola lainnya untuk mengoptimalkan pencarian dan menemukan pemasok yang dapat menjawab kebutuhan pembeli dengan tepat.

Dengan pasar makanan global sebesar USD 1,7 triliun dan diperkirakan akan meningkat menjadi USD 3 triliun pada tahun 2020, jaringan makanan Delicia Blockchain akan menjawab kebutuhan yang mendesak untuk memberikan restoran dan pengecer hubungan langsung dengan konsumen.

Delicia akan membantu menemukan makanan berkualitas yang terjangkau bagi konsumen di seluruh dunia yang khusus untuk geo-lokasi dan preferensi mereka sendiri. Sistem yang didukung AI memberikan kepercayaan dan reputasi aktual yang berkelanjutan bagi penjual dan pembeli. Upaya sedang dilakukan untuk mengesampingkan ekosistem Delicia dengan teknologi blockchain berbasis Ethereum dengan token utilitas multi-tujuan, DFT dengan hasil akhir adalah penghapusan krisis limbah Makanan Global. Untuk itu, perusahaan telah meluncurkan penjualan token untuk memfasilitasi pemanfaatan makanan di perusahaan segera untuk meluncurkan platform blockchain.

Tim di belakang proyek ini juga terlibat dalam percakapan dengan PBB dan mengejar perjanjian kolaboratif di bawah Tujuan Pembangunan Berkelanjutan mereka. Kemitraan semacam itu dapat memberikan peluang signifikan untuk keterlibatan dan investasi selain memberi manfaat bagi masyarakat di seluruh dunia.

Dengan model IoT dan Delicia, visibilitas rantai suplai dari waktu ke waktu dan ujung-ke-ujung dapat dicapai, di mana pun makanan mulai dan mengakhiri perjalanannya. Semua upaya untuk mengurangi limbah makanan dan membuat makanan lebih terjangkau dan dapat diakses dapat dikoordinasikan, menghilangkan limbah di setiap titik dalam rantai – kemenangan untuk semua orang.

Kunjungi Website: https://delicia.io/#

Baca Whitepaper: https://delicia.io/delicia_wp.pdf

Telegram: https://t.me/deliciaDFT

Twitter: https://twitter.com/Delicia_DFT

Medium: https://medium.com/delicia-global-food-network

Tim: https://delicia.io/#team

Linkedin: https://www.linkedin.com/company/delicia-global-food-network/

Kontak Media

Nama: Galina Mikova

Email: galya.mikova@gmail.com

Delicia adalah sumber dari konten ini. Mata uang virtual bukanlah legal tender, tidak didukung oleh pemerintah, dan saldo akun dan nilainya pun tidak tunduk pada perlindungan konsumen.

Penjualan Token atau token sale hanya cocok untuk para individu dengan toleransi risiko yang tinggi. Berpartisipasilah dalam token event dengan dana yang ada/dana siap hilang.

Siaran pers ini hanya untuk tujuan informasi. Informasi tersebut bukan merupakan saran investasi atau tawaran untuk berinvestasi.

 

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer