Name Price24H (%)
Bitcoin (BTC)
$6,316.04
-0.3%
Ethereum (ETH)
$206.48
0.12%
Bitcoin Gold (BTG)
$20.51
-1.28%
XRP (XRP)
$0.317070
2.99%
EOS (EOS)
$5.03
0.41%
Sekarang Bisa Trading Bitcoin di International Petroleum

Berita, Berita Bitcoin

Sekarang Bisa Trading Bitcoin di International Petroleum

Bitcoin telah menerima respon beragam dari pemerintah di seluruh dunia. Beberapa dari mereka telah menerimanya dan telah selangkah lebih maju dengan mengakomodasi mereka dalam peraturan yang ada dan baru beberapa negara yang telah menyatakan bitcoin itu ilegal dan melarang mereka secara langsung. Kemudian, ada kelompok lain negara yang tidak termasuk dalam kedua kategori tersebut. Mereka bersedia untuk menunggu dan menonton sebelum mereka mengambil keputusan mengenai hal itu salah satunya Indonesia.

Negara Timur Tengah terutama termasuk dalam kategori ketiga. Bitcoin masih pada tahap yang baru lahir di wilayah ini. Kebanyakan orang masih pada tahap pemahaman konsep bitcoin dan cara menggunakannya. Anehnya, beberapa bisnis di wilayah ini sudah mulai menerima bitcoin sebagai pembayaran, yang merupakan tanda positif.

Saat ini, Dubai dan Amman adalah pelopor di daerah ini. Kuwait baru menyusul, dan mereka tampaknya memiliki desain yang lebih besar dalam pemikiran untuk bitcoin, dan mengingat kawasan di MENA, ada kenaikan yang cukup besar dalam jumlah orang yang menggunakan berbasis bitcoin dalam jasa transfer uang, bukan pemain konvensional seperti Western Union dan MoneyGram.

Sebuah laporan baru-baru ini muncul yang berjudul – “Teknologi Pengganggu: Bitcoins, Mata uang diciptakan kembali” diterbitkan pada pertengahan 2014 oleh Kuwait Financial Center (Markaz) yang mengeksplorasi potensi menggunakan bitcoin untuk ekspor, khususnya minyak bumi. Ini adalah fakta yang diketahui bahwa sekitar 80% dari ekonomi Teluk tersebut tergantung pada minyak bumi dan produk sampingan. Laporan Markaz telah menekankan pada kemungkinan menggunakan bitcoin untuk penjualan/ekspor minyak bumi. Penelitian ini merupakan dasar penting untuk mengeksplorasi pilihan alternatif pembayaran dalam kasus dolar AS yang berhenti menjadi mata uang pilihan untuk perdagangan minyak dan minyak bumi. Juga, waktu dan biaya yang terlibat dalam transfer dana, terutama yang melintasi batas internasional.

Meskipun itu hanya saran, namun waktu dan moment itu tidak akan hilang. Dalam skenario ini, Dolar AS sedang perlahan menyentuh sebagai mata uang standar untuk perdagangan internasional. Yuan China merupakan pesaing yang kuat terhadap dolar, diikuti oleh mata uang rubel Rusia. Cina telah berusaha keras untuk menggantikan dolar dengan yuan. Negara ini dalam beberapa bulan terakhir menandatangani perjanjian currency swap dengan sekitar 28 bank sentral. Sementara itu, Rusia juga telah menandatangani perjanjian dengan negara-negara seperti India, Iran, Turki dan China untuk berdagang dengan mata uang nasional masing-masing. Rubel juga memiliki pengaruh yang kuat pada perdagangan internasional dan ekonomi nasional negara-negara CIS. Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, Amerika Serikat sedang semakin dianggap sebagai negara agresor karena pengaruh geopolitik dan militer yang tidak semestinya di Timur Tengah. Sikap Amerika Serikat ‘telah mengakibatkan destabilisasi negara penghasil minyak seperti Irak, Libya dan Suriah, yang selain sanksi terhadap Iran telah meyakinkan banyak negara GCC untuk meminimalkan ketergantungan pada petrodollar tersebut. Usulan menggunakan mata uang desentralisasi seperti bitcoin menyajikan dirinya sebagai pilihan alternatif yang menarik.

Menggunakan bitcoin dalam perdagangan minyak mungkin terdengar menarik, tetapi apakah itu pilihan yang layak? Apa yang akan menjadi dampak yang baik dari pergeseran tersebut, hal-hal ini harus dipikirkan dengan baik sebelum mengambil langkah ke arah itu.

Bacaan lebih lanjut: Apakah Petrobitcoin Akan Menggantikan petrodollar Dengan Segera?

Gambar

 

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer