Name Price24H (%)
Bitcoin (BTC)
$6,484.08
-0.57%
Ethereum (ETH)
$204.62
-0.56%
Bitcoin Gold (BTG)
$26.00
-0.4%
XRP (XRP)
$0.453706
-1.17%
EOS (EOS)
$5.40
-0.94%
Mengapa Ethereum Klasik Harus Mati

Berita, Berita Altcoin

Mengapa Ethereum Klasik Harus Mati

Jacob Eliosoff adalah seorang programmer komputer dan mantan quant Wall Street yang menjalankan Calibrated Markets LLC, sebuah perusahaan investasi cryptocurrency dengan kepemilikan di BTC dan ETH.

Dalam artikel opini ini, Eliosoff membahas mengapa komunitas ethereum perlu bersatu pada implementasi dari protokol, dan mengapa ia percaya ke versi fork yang kontroversial.

Baca juga: NAC Foundation Mendukung Resolusi 835

Berlangsungnya drama klasik ethereum yang masih berlangsung sampai saat ini merupakan ilustrasi lain dari ironi besar cryptocurrency – teknologi ini diciptakan sebagai cara untuk membentuk konsensus untuk menghadapi ancaman terbesar dari ketidakmampuan komunitas.

Ketika ada wacana fork, penting bagi komunitas untuk memilih dengan bijak di antara dua cabang tersebut. Namun juga penting bagi komunitas untuk berkumpul di salah satu cabang saja.

Dalam kasus seperti ethereum, yang kini memiliki dua versi dan bersaing, ethereum (ETH) dan ethereum klasik (ETC), akan sangat berbahaya.

Kita telah mencapai titik di mana hanya ada dua hasil yang realistis untuk ethereum: proyek yang bercabang, membingungkan para pengguna dan pengembang, atau konvergensi pada rantai ETH.

Fork Atau Tidak?

Selama perdebatan fork original, saya melihat argumen yang sah di kedua sisi, meskipun tidak ada clinchers. Saya bukan seorang investor di The DAO, yang menurut saya ditakdirkan dari awal, dan tidak melihat kebutuhan untuk menyelamatkan para pendukungnya. Berkonsentrasi pada 4,5% dari semua eter yang berada di tangan hacker tidaklah ideal, namun tidak terlalu serius mengancam jaringan.

Argumen anti-fork yang paling umum adalah bahwa mengutak-atik buku besar merupakan preseden buruk. Ini benar. Tapi seberapa buruk sih hal itu? Kita semua ditakdirkan untuk hard fork suatu saat nanti saat FBI meminta atau salah satu dari admin kehilangan beberapa koinnya.

Saya setuju dengan Cornell peneliti Emin Gün Sirer dan lain-lain yang berpandangan bahwa ethereum adalah teknologi yang masih sangat muda yang masih dalam tahap gladi resik. Bahkan jika Anda ingin 100% mahir dalam mengemudi di suatu hari nanti, Anda harus berharap adanya manual override sesekali.

Banyak yang mempertanyakan insentif keuangan anggota Foundation Ethereum yang telah membeli The DAO, namun Alex Van de Sande menulis, mereka memiliki saham yang jauh lebih besar dalam keberhasilan ethereum daripada di The DAO. Dan sementara itu, ada sedikit cakupan dari fakta bahwa hacker memiliki saham $60m untuk menghentikan fork!

Bahkan sekarang, saham hacker telah bernilai $ 7m pada rantai/chain yang lama, $0 pada satu cabang lainnya.

Jadi, Anda bisa berpendapat bahwa pencipta ethereum Vitalik Buterin dipaksa untuk fork, dan ETC adalah scam hacker yang didukung. Saya lebih senang untuk meninggalkan konspirasi ini dari pada terus terusan berkutat disana.

Apakah Hard Fork Berbahaya?

Bahkan ada kemungkinan bahwa fork pada bulan Juli menjadi preseden yang baik.

Bagaimana jika The DAO telah menarik bukan hanya 15%, namun 60% dari semua eter, dan hacker telah menguras saldo bukan sepertiga tetapi semua? Bagaimana jika beberapa malware telah menyebar luas di dompet atau penambang, memberikan kontrol hacker dari 50% lebih dari semua eter? Bagaimana jika pencurian yang sama besar dihasilkan dari pemanfaatan bug ethereum itu sendiri tetapi dalam perangkat lunak pihak ketiga yang dibangun di atasnya – katakan saja kompilator atau sistem operasi bug?

Tentu saja, jawabannya adalah kita harus membuat jaringan yang lebih kuat terhadap serangan ini. Dan hard fork itu harus dilakukan apapun itu.

Para Bitcoiner harus menonton schadenfreude tersebut. Jelas formulir ini telah menjadi berantakan, tapi itu bukan karena perbedaan hard vs soft fork.

Memang benar bahwa soft fork, telah diadopsi secara luas, menghindari bifurkasi: node yang menolak untuk meng-upgrade block, daripada berputar hanya di off chain yang terpisah. Namun itu juga benar bahwa soft fork yang tidak diadopsi secara luas juga dapat mengakibatkan rantai bercabang. Alasan ini tidak biasanya terjadi yang merupakan non teknis, ‘Mengapa ada orang yang ingin menambang atau bertransaksi di rantai yang minoritas?’

‘Hard fork sangatlah berbahaya’ tampaknya akan menjadi kesimpulan yang salah di sini. Secara khusus, hard fork bitcoin mungkin akan terlihat sangat berbeda.

Satu, hal itu akan datang dalam beberapa bulan dalam masalah pemberitahuan (untuk menghindari, misalnya seperti, Poloniex yang mengeluarkan keputusan untuk mendaftarkan ETC). Dua, penambang bitcoin ini akan jauh lebih mungkin untuk menetap di satu rantai atau yang lain sebagai sebuah kelompok yang kuat.

Ketika situasi yang mendesak menuntut keputusan sebelum masyarakat dapat mencapai kesepakatan, solusinya tidak untuk menghindari forking (yang tak terelakkan, mengingat tingkat perselisihan), tetapi mendengarkan dan menetap di rantai yang lebih besar secara cepat.

Mengingat Bitcoin yang telah lama berdebat tentang 1MB, jika ethereum dapat mengatasi perpecahannya saat ini pada bulan Desember nanti, saya akan menyebut hard fork ini telah sukses.

Haruskah Kita Tetap Pecah?

Ada yang bilang, mengapa tidak memiliki dua rantai? Pilihan! Perbedaan! Saya tidak bisa setuju akan hal ini untuk alasan apapun pengembang aktif dari proyek yang berbasis ethereum akan mengerti. Ini seperti pilihan antara Blu-Ray dan HD DVD.

Pasti ada beberapa manfaat dalam memiliki teknologi yang berbeda dengan pendekatan yang berbeda, seperti bitcoin dan ethereum. Namun, jika dipaksa untuk memilih antara implementasi dari teknologi yang sama ini merupakan kebimbangan besar bagi masyarakat.

Ini akan cukup menyakitkan bagi bitcoin, dengan setiap situs, layanan, pengguna dan pengembang harus memastikan semua pihak terkoordinasi untuk digunakan. Tapi itu jauh lebih buruk bagi ethereum, yang mencoba untuk membangun ekosistem sejati stateful, berinteraksi dengan kontrak cerdas.

Salah satu kekhawatiran terbesar saya untuk cryptocurrencies bahwa penggunaan akan terpecah-pecah pada implementasi yang bersaing dengan cara ini. Mengambil kesimpulan dari apa yang kita lihat pada protokol chat selama 20 tahun terakhir: IRC, ICQ, AIM, MSN Messenger, Gchat, WhatsApp, Viber …, misalnya, untuk mengumpulkan semua chat log mereka di satu tempat bisa membuktikan frustrasi besar. Dan melalui itu semua kita memiliki kasus kontras SMTP, satu protokol email yang benar.

Bayangkan jika email adalah sebagai bercabang chat! Itu merupakan mimpi saya untuk koin kripto.

Jadi Anda bisa mengatakan, ‘Prinsip di balik ETC melebihi rasa sakit yang mempertahankan dua blockchains ethereum’. Tapi terus terang, siapa pun yang mengatakan ‘Tidak ada rasa sakit yang signifikan saat memiliki dua rantai’ bukanlah seorang insinyur yang serius.

Tujuan saya berbeda: Saya ingin teknologi yang bukan hanya desentralisasi dan tahan terhadap sensor, tapi banyak berguna dan banyak digunakan. Untuk tujuan itu, dua rantai sangatlah berantakan.

Di Atas Dua Rantai

Saya berharap suara informal yang lebih baik dan lebih cepat untuk dipublikasikan, namun ada tekanan real-time. Jika mayoritas menentang hard fork, maka saya (dan, per Van de Sande dan lain-lain, Vitalik & co) akan pergi bersama dengan itu. Namun pada kenyataannya, mayoritas yang kuat menyukai fork: promotor pertama ETC, Arvicco bahkan mengakui.

Dengan ETH yang memegang dukungan dari sebagian besar masyarakat, pengembang memimpin, dan 80% lebih dari kedua kapitalisasi pasar dan daya pertambangan, ETC menjadi dominan dan menjadi sebuah fantasi.

Satu-satunya hasil yang realistis di sini adalah dua rantai yang bertahan dengan baik, merepotkan pengguna dan pengembang, atau ETC memudar ke <5% dan kita melanjutkan. Ini hanya pertanyaan tentang berapa lama.

Teknologi cenderung melebih-lebihkan pentingnya manfaat teknis yang murni. Proyek-proyek besar teknologi – pendaratan di bulan, Internet, C, Linux, dll – semua itu pragmatis. Khususnya IETF, kelompok yang membawa kita ke Internet, telah dipandu oleh apa yang mereka sebut konsensus kasar.

Sayangnya, konsensus yang datang kurang alami di kebanyakan cryptocurrency.

Masalah Waktu

Apa yang akan terjadi dari sini? Hasil yang paling mungkin adalah bahwa ETC akan terus melambung di antara 5% dan 30% dari harga ETH, dan memudar selama 3-6 bulan ke depan sebagai proyek yang terus membangun rantai ETH.

Tanpa sebuah permusuhan, ini adalah apa yang saya harapkan.

Jika perpecahan ETH/ETC menjadi permanen, tentu akan menjadi hambatan bagi ethereum, namun bukan salah satu masalah fatal. Namun risiko yang lebih luas sudah sangat mencolok. Jika kita terus gagal untuk membangun konsensus secara kasar yang disajikan oleh masyarakat seperti IETF dengan mengorbankan apa yang diperlukan – maka teknologi yang kita cintai ini tidak akan pernah mencapai masyarakat yang lebih luas.

Penting: Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini murni dari penulis dan tidak mewakili pandangan lain, dan tidak boleh dikaitkan dengan, Bitcoinnewsindo.

Gambar via Shutterstock

Ikuti Twitter Bitcoinnewsindo untuk update berita bitcoin, blockchains dan cryptocurency lainnya.

Mengapa Ethereum Klasik Harus Mati

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer