Name Price24H (%)
Bitcoin (BTC)
$3,446.12
-0.26%
Ethereum (ETH)
$106.88
-0.91%
XRP (XRP)
$0.310690
-2.04%
EOS (EOS)
$2.31
-0.19%
Bitcoin Gold (BTG)
$9.80
-5.08%
Huobi Membuka Kantor Di Rusia Untuk Pertama Kalinya

Berita, Berita Blockchain

Huobi Membuka Kantor Di Rusia Untuk Pertama Kalinya

Dilansir dari media besar Cointelegraph, Cryptocurrency exchange yang berbasis di Singapura Huobi secara resmi merilis cabang pertamanya di Rusia pada hari Kamis, 6 Desember.

Bursa ini akan berbasis di Moskow dan dijuluki Huobi Rusia, Kantor ini didirikan melalui kemitraannya dengan Pusat Transformasi Digital milik Russian Development Bank (VEB) milik negara tersebut dan didukung oleh program Huobi regional exchange partnership, Huobi Cloud.

Pusat Transformasi Digital dibuat oleh VEB untuk mempromosikan blockchain dan teknologi terkait crypto, sebagaimana dinyatakan di situs webnya.

Jika kita flashback kembali pada bulan September tahun ini, Huobi dikabarkan bergabung dengan Dana Inovasi VEB Rusia dan menjadi salah satu anggota Pusat Transformasi Digital untuk berbagi pengalaman dalam merancang regulasi crypto, CEO dari Dana Inovasi VEB mengklaim bahwa keahlian Huobi akan membantu dalam membangun “dasar hukum yang dapat bersaing dengan yurisdiksi yang menjanjikan saat ini.”

Direktur senior bisnis Huobi David Chen mengklaim bahwa peluncuran Huobi di Rusia akan membantu untuk mempromosikan “teknologi dan keahlian perdagangan kepada pengguna Rusia,” termasuk keterampilan seperti “keamanan, stabilitas, dan pengalaman pengguna.”

CEO Houbi Rusia Andrei Grachev juga mencatat peningkatan volume perdagangan crypto di Rusia, mengklaim bahwa volume “baru-baru ini melebihi US $ 20 juta dalam satu hari.”

Dana Inovasi VEB Rusia, yang dibuat pada tahun 2011, dilaporkan sebagai pusat khusus “pertama” Rusia untuk dukungan dan pengembangan teknologi pengganggu di bidang manajemen dan fungsi perusahaan serta perusahaan pemerintah, menurut situs web pusat.

Pusat inovasi ini mengeksplorasi dan mengimplementasikan berbagai proyek blockchain, dan menampung lebih dari 20 cabang blockchain utama dan perusahaan teknologi seperti Ethereum Foundation, Bitcoin (BTC) perusahaan teknologi Bitfury, PricewaterhouseCoopers (PwC), dan masih banyak lagi.

Vladimir Demin, ketua Dana Inovasi VEB, mengklaim bahwa Rusia “secara aktif mempromosikan pasar blockchain,” VEB bersedia memainkan “peran penting sebagai pemimpin dalam penelitian dan legislasi blockchain,” seperti yang dilaporkan dalam siaran persnya.

Didirikan pada tahun 1922, bank VEB, atau “bank perusahaan negara untuk Pembangunan dan Urusan Ekonomi Luar Negeri,” adalah bank internasional pertama dari Uni Soviet, awalnya bernama Roskombank. Bank ini bertanggung jawab untuk mengembangkan ekonomi Rusia, serta mengelola utang negara Rusia dan dana pensiun.

Bank-bank Rusia lainnya juga menunjukkan minat dalam teknologi blockchain.

Baru-baru ini, bank besar yang didukung negara Rusia Sberbank melakukan perjanjian pembelian kembali moneter over-the-counter (OTC) berdasarkan teknologi blockchain. Dan sebelumnya pada bulan November, cabang Rusia Raiffeisen Bank International bekerja sama dengan raksasa minyak negara setempat Gazprom Neft untuk mengeluarkan jaminan bank yang didukung teknologi blockchain.

Gambar

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer