Name Price24H (%)
Bitcoin (BTC)
$3,219.09
-2.99%
Ethereum (ETH)
$83.99
-2.9%
Bitcoin Gold (BTG)
$10.69
-5.29%
XRP (XRP)
$0.286173
-4.11%
EOS (EOS)
$1.82
-2.41%
Ether Universe akan menyebarkan jaringan cross-chain pertama...

Berita, Berita Altcoin, Berita Blockchain, Press Release

Ether Universe akan menyebarkan jaringan cross-chain pertama di dunia melalui EOS.IO pada tahun 2018

Teknologi cross chain dapat tumbuh cepat dalam 1 atau 2 tahun, dan Ether Universe dapat memimpin hal tersebut.

Vitalik Buterin, pendiri Ethereum, dalam wawancara baru-baru ini, menyarankan bahwa aplikasi cross-chain dapat tumbuh cepat dalam waktu dekat. Teknologi cross-chain menjadi topik hangat pada tahun 2018 di bidang teknologi blockchain, karena mereka dapat menghapus banyak hambatan yang saat ini menghambat laju, misalnya communication isolation dan value islanding. Namun, tidak ada implementasi skala besar yang terlihat meskipun banyak hipotesis teoretis.

Untuk saat ini, BTCreply, Polkadot, COSMOS, dan Wanchain telah membuat berbagai jenis eksperimen di bidang ini. Selain itu, Ether Universe, yang ukuran komunitasnya dengan cepat mencapai 180k, mendapat perhatian besar. Platform cross-chain dilaporkan berkinerja tinggi berbasis EOS pertama.

Ether Universe

Ether Universe (https://etu.link/) adalah “platform layanan cross-chain berkinerja tinggi terdesentralisasi pertama di dunia”. Platform ini dirancang untuk menghubungkan blockchain yang berbeda, memungkinkan pengguna untuk bertransaksi ETH dengan EOS atau sebaliknya dengan cara yang terdesentralisasi, bukan di pasar pertukaran. Ini fitur kinerja tinggi, yang akan membuat transaksi murah dan cepat. Berdasarkan pada EOS.IO, jutaan transaksi per detik dapat diproses dengan mudah, memberikan solusi likuiditas untuk aset digital yang lebih baik daripada pasar pertukaran dalam hal biaya dan kecepatan. Ini mungkin menjadi infrastruktur penting dari waktu kedepannya.

Bagaimana cara kerja Ether Universe?

Para pengembang menjelaskan mekanisme di baliknya:

“Ether Universe dirancang untuk memungkinkan pertukaran nilai di seluruh blockchain yang berbeda. Untuk mencapai hal ini, pertama kita perlu menerapkan subchain logika berdasarkan Ethereum atau blockchain lain. Sebuah subchain logika dibuat sebagai perangkat lunak dari blockchain, kemudian two-way anchoring antara itu dan target blockchain dibuat untuk memungkinkan operasi termasuk penguncian. Komunikasi antara Ether Universe dan EOS basechain diimplementasikan dengan fitur komunikasi cross-chain yang disediakan oleh EOS.”

Ether Universe menggunakan mekanisme yang melibatkan produsen block dan witnesses dalam pemungutan suara untuk memastikan kekekalan transaksi, untuk melindungi kepercayaan dari jaringan. Ketika berkomunikasi dengan jaringan EOS, hanya 30 detik diperlukan untuk mengkonfirmasi transaksi, berdasarkan 48 node layanan dan bukti yang benar delegasi jutaan blok dihasilkan per detik. Di masa depan, Ether Universe dapat menangani 10.000 transaksi per detik.

Tujuan?

Ether Universe mendukung pertukaran nilai dan pertukaran token cross blockchain yang berbeda dengan teknologi cross-chainnya. Prosesnya tidak bergantung pada otoritas terpusat; itu dilaksanakan dengan konsensus beberapa blok. Di masa depan, semakin banyak perusahaan dapat membangun platform blockchain mereka sendiri, menyiratkan bahwa layanan cross-chain mungkin sangat penting. Ether Universe mempertahankan kompatibilitas dengan blockchain untuk menghubungkannya.

Prospek Komersial?

Misalnya, produsen dapat mengeluarkan token pra-penjualan pra-produksi di masa depan – katakanlah produsen karet, mungkin menyetorkan beberapa produknya dan menyajikan catatan kreditnya untuk mengadakan pra-penjualan dengan menerbitkan token, yang akan memungkinkan likuiditas kekuatan produktif masa depan ketika diperdagangkan di atas platform termasuk Ether Universe, dan akhirnya mempercepat pengembangan produsen dan pedagang lainnya di rantai pasokan. Demikian pula, produsen tradisional dapat melikuidasi produksi dan aset mereka dengan teknologi blockchain. Oleh karena itu, Ether Universe, sebagai nexus likuiditas, sangat penting, harus dievaluasi secara hati-hati.

Siapa pendukungnya?

Komunitas Ether Universe telah mengumpulkan 180 ribu anggota (hingga 22 Maret 2018). Itu harus menjadi komunitas top-8 di antara proyek-proyek blockchain. Menurut data Google Analytics yang diposkan oleh Ether Universe di Twitter, anggota komunitas tersebut terutama berbasis di Vietnam, Indonesia, China, Korea Selatan, dan Rusia.

Token ETU

Token ETU kompatibel dengan ERC20, dan harus dipetakan ke jaringan utama EOS. Jumlah total token ETU adalah 100 miliar, identik dengan XRP/Ripple. Dalam hal anggota komunitas, Ether Universe telah melampaui catatan Ripple awal. Ether Universe mungkin bisa menjadi Ripple berikutnya.

Roadmap

Tim Ether Universe mengindikasikan bahwa mereka akan mempublikasikan rilis alpha pada 2018 Q2, untuk menunjukkan perkembangan awal mereka. Namun, beberapa kode sumber mungkin tetap belum dibuka. Rilis beta harus diterbitkan pada 2018 Q3, yang akan menjadi sumber terbuka sepenuhnya. Pada 2018 Q4, versi beta harus dapat beroperasi dalam uji jaringan, dan aplikasi dompet pertama harus memiliki rilis beta. Dan akhirnya, lebih banyak node akan ditambahkan ketika perangkat lunak menjadi stabil pada 2019.

 

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer