Name Price24H (%)
Bitcoin (BTC)
$6,475.36
-0.74%
Ethereum (ETH)
$204.08
-0.87%
Bitcoin Gold (BTG)
$25.95
-0.52%
XRP (XRP)
$0.451788
-1.58%
EOS (EOS)
$5.39
-1.18%
Crowdfunding vs ICO: Para Pakar Mempertanyakan Legitimasi Da...

Berita, Edukasi

Crowdfunding vs ICO: Para Pakar Mempertanyakan Legitimasi Dan Jaminan Penawaran Coin Perdana

Berdasarkan dari penawaran koin perdana mega-sukses (ICO) dari perusahaan termasuk Iconomy, DTV Singular, First Blood dan Decent, hal ini cukup jelas bahwa masyarakat cryptocurrency mendukung crowdsale token dari startups yang berbasis Blockchain privat.

Namun, seluruh mekanisme presale pada cryptocurrency telah menuai kritik dari para ahli, yang menimbulkan banyak argumen meyakinkan terhadap legitimasi ICO.

Baca juga: Mengapa Transaksi Bitcoin Sekarang Ini Memerlukan Banyak Waktu

Setiap startup Blockchain dapat terlibat dalam ICO, bahkan dengan beberapa potongan kode atau deskripsi dangkal dari layanan mereka. Ide sederhana di belakang crowdfunding software tidak ada atau sistem telah menjadi tren di industri cryptocurrency, dengan perusahaan privat/swasta yang menaikkan jutaan dolar untuk membiayai operasi mereka.

Crowdfunding vs ICO

Salah satu perbedaan utama antara metode crowdfunding tradisional dan ICO, adalah nilai pasar. Ketika suatu produk diperkenalkan pada crowdfunding platform seperti Indiegogo, investor dan pembeli menyadari persis apa yang diharapkan ketika produk itu selesai.

Misalnya, ketika smart Pebble memulai kampanye crowdfunding mereka, investor bisa dengan segera mengetahui apakah produk itu bernilai dalam sejumlah uang dengan membandingkan produk orang lain di pasaran.

Sebaliknya, hampir tidak mungkin untuk memprediksi hasil dari ICO, terutama jika pengguna tidak sepenuhnya menyadari apa yang bisa mereka harapkan. ICO itu sendiri tidak didasarkan pada nilai pasar di dunia nyata, yang dengan demikian membuatnya rentan terhadap substansial di bawah atau overvaluation aset.

Biasanya, startups Blockchain itu sendiri memberikan nilai pada token yang dijual di ICO. Jadi, startup tersebut sudah menetapkan nilai awal yang tidak didasarkan pada nilai, produk atau perangkat lunak.

Jadi, apa yang terjadi ketika token dinilai terlalu tinggi? Investor kehilangan sejumlah besar uang. Kurangnya jaminan untuk penyelesaian proyek dan kegagalan untuk nilai pasar yang membuat sulit untuk membenarkan legitimasi ICO.

Pada sebuah bocoran chat Skype, Foundation Ethereum menggambarkan ICOnya sebagai “sumbangan” yang merangkum sebagian mentalitas startup Blockchain yang terlibat dalam ICO.

Pemikiran Para Pakar Terhadap ICO

Kebanyakan dari ahli Bitcoin sangat skeptis mengenai ICO, terutama karena sebagian besar proyek yang terlibat dalam ICO telah hampir menyelesaikan aspek teknis dari sistem mereka.

Ketika ditanya tentang atau terlibat dalam diskusi mengenai mekanisme ICO, banyak ahli yang menanggapi dengan lucu, karena sulit untuk menggambarkan legitimasi ICO itu sendiri. Sebagian besar proyek akan melalui ICO pada kenyataannya menjadi sukses, seperti Ethereum dan Decent, namun ide token pra-penjualan itu dibenarkan.

Seperti yang terlihat di beberapa pos Cornell profesor pada media sosial, pengembang muncul untuk menciptakan halaman yang berisi produk ICO, yang pada dasarnya mengolok-olok kurangnya kode, nilai pasar, overvaluation dan white paper di sebagian besar proyek ICO.

Ikuti Twitter Bitcoinnewsindo untuk update berita bitcoin, blockchains dan cryptocurency lainnya.

Crowdfunding vs ICO: Para Pakar Mempertanyakan Legitimasi Dan Jaminan Penawaran Coin Perdana

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer