Name Price24H (%)
Bitcoin (BTC)
$6,346.14
0.96%
Ethereum (ETH)
$208.34
4.72%
Bitcoin Gold (BTG)
$20.57
0.2%
XRP (XRP)
$0.322550
12.92%
EOS (EOS)
$5.06
3.66%
Bitcoin vs. Altcoin: Manakah yang Paling Fleksibel untuk Ped...

Analisis

Bitcoin vs. Altcoin: Manakah yang Paling Fleksibel untuk Pedagang?

Volatil atau tidak, ada peningkatan permintaan publik terkait pengecer dan bisnis untuk menerima pembayaran dalam bentuk cryptocurrency. Menurut sebuah survei yang diterbitkan pada bulan Juni oleh CreditCoin crypto-exchange yang berbasis di Britania Raya, 75 persen konsumen Amerika menginginkan opsi menggunakan cryptocurrency untuk membayar barang-barang yang mereka beli di toko. Sayangnya, proporsi toko yang menyediakan opsi ini tampaknya belum mencapai tiga perempat.

Jumlah pedagang yang menerima Bitcoin (BTC) dan koin lainnya sudah mengalami peningkatan, dengan jumlah toko yang menerima Bitcoin dilaporkan ke Coinmap – di seluruh dunia – telah naik sebanyak 3.716 dalam satu tahunnya.

Bitcoin: Populer dan (relatif) nilai stabil

Salah satu syarat utama yang paling sederhana dan paling penting yang harus dipenuhi oleh cryptocurrency sebelum bisnis apa pun mulai menerimanya adalah bahwa crypto tersebut dipegang oleh sejumlah besar orang. Jika kondisi ini tidak dipenuhi, maka pedagang akan memilih crypto lain yang lebih populer. Bitcoin masih merupakan mata uang yang paling layak untuk diterima oleh para pengecer.

Sekarang ada sekitar 27,6 juta alamat dompet Bitcoin yang ada, padahal sebenarnya ada 40,7 juta alamat Ethereum. Namun, sebelum disimpulkan bahwa ada lebih banyak pemegang Ethereum daripada pemegang Bitcoin, perlu ditunjukkan bahwa sebagian besar alamat ini adalah kontrak cerdas bukanlah dompet – dan fakta bahwa Ethereum blockchain menaungi 599 ERC-20 token , yang termasuk dengan alamatnya.

 

Devan Calabrez, salah satu pendiri crypto-merchant search engine Spendabit, mengatakan:

“BTC sejauh ini merupakan cryptocurrency dominan yang digunakan untuk transaksi. Mungkin karena kedewasaan BTC, ‘pengenalan merek’ dan momentum Bitcoin.”

Calabrez menjelaskan bahwa banyak yang menarik dari Bitcoin adalah kemampuannya untuk menarik pasar baru:

“Pedagang selalu mencari cara untuk mendatangkan lebih banyak penjualan. Beberapa pedagang tertarik untuk menunggangi ‘cryptocurrency wave’ dari sudut pandang pemasaran, dan mereka menerima cryptocurrency untuk mendapatkan lebih banyak transaksi di bisnisnya itu. Bagi mereka, ini adalah eksperimen pemasaran dengan overhead minimal untuk menambah penerimaan bersama risiko mitigasi dari tagihan/chargeback.”

Altcoin memiliki biaya transaksi dan waktu konfirmasi yang lebih rendah

BTC umumnya memiliki biaya transaksi tertinggi dari mata uang crypto lainnya. BitInfoCharts menempatkan biaya transaksi rata-rata saat ini pada $ 0,72. Seperti yang digambarkan di bawah ini, BTC memiliki biaya transaksi yang paling besar jika dibandingkan dengan altcoin lainnya:

Bitcoin mungkin populer, dan mungkin merupakan penyimpan nilai yang bagus, tetapi jelas bukan alat yang termurah untuk membeli barang. Meskipun biaya transaksinya telah menurun secara bertahap sejak upgrade SegWit dirilis pada bulan Februari, jika kemacetan terjadi sesekali dapat meningkatkan biaya hingga beberapa dolar – sesuatu yang dapat membuat perbedaan dalam jumlah besar ketika apa yang Anda beli lebih murah dari biayanya.

Masalah biaya BTC diperparah dengan waktu konfirmasinya yang lebih lama, dengan waktu konfirmasi rata-rata yang mencapai 11.453 menit – yaitu, tujuh hari, 22 jam dan 53 menit – pada 23 Januari. Berkat upgrade Segwit, waktu konfirmasi rata-rata antara 1 Agustus dan 8 Agustus hanya 14,7 menit. Namun, masih ada beberapa pekerjaan yang harus dilakukan – paling tidak mengecilkan waktu konfirmasinya kembali yang sekarang masih di kisaran 10 menit. Rata-rata waktu blok untuk Ethereum hanya 14,5 detik selama minggu yang sama ini (menurut Etherscan), sedangkan rata-rata saat ini untuk Dash, Litecoin dan Dogecoin masing-masing adalah 2.372.43 dan 1.02 menit. Jadi dalam masalah konfirmasi Bitcoin masih kalah dengan altcoin lainnya.

Selain itu ukuran block serta jumlah rata-rata transaksi yang dapat diproses per detik oleh Bitcoin masih kalah jauh dari rekan altcoinnya.

Desentralisasi dan pilihan

Kecepatan dan biaya merupakan faktor penting ketika mempertimbangkan cryptocurrency mana yang dapat diterima oleh pedagang, namun hal ini belum ada kaitannya dengan fluktuasi harga yang masih dapat mengancam kapan saja. Bitcoin memiliki nasib yang jauh lebih baik dalam mempertahankan nilainya baru-baru ini daripada altcoin. Bitcoin mungkin tidak secepat atau scalable seperti beberapa saingannya, tetapi lebih desentralisasi dan dengan desentralisasi yang lebih besar maka muncullah keamanan yang lebih besar dari jaringannya.

Sebelum kita berdebat – dan berfikir subyektif (perdebatan tentang cryptocurrency yang paling desentralisasi), perlu dicatat bahwa pedagang dan bisnis tidak harus memilih hanya satu koin untuk menerima crypto sebagai alat pembayaran. Semakin banyak platform yang tersedia yang memungkinkan pedagang untuk menerima beberapa cryptocurrency, dengan demikian menyediakan pelanggan mereka dengan pilihan koin yang berbeda untuk membayar – yang secara efektif memungkinkan mereka untuk bersandar pada kekuatan masing-masing mata uang pada waktu yang berbeda.

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer