Name Price24H (%)
Bitcoin (BTC)
$3,266.87
0.93%
Ethereum (ETH)
$86.46
2.46%
Bitcoin Gold (BTG)
$11.45
5.9%
XRP (XRP)
$0.289135
0.44%
EOS (EOS)
$1.93
4.89%
Bisakah Dua Ethereum Hidup Berdampingan?

Berita, Berita Altcoin, Edukasi

Bisakah Dua Ethereum Hidup Berdampingan?

Seberapa besar sih pasar ethereum? Mengingat perkembangan terakhir, untuk menjawab pertanyaan ini kita perlu menjelaskan secara kompleks dalam masalah pedagang dan pengamatan pasar.

Karena konsekuensi yang tidak diinginkan dari sebuah keputusan komunitas ethereum untuk membuat versi baru dari blockchain pada bulan lalu, sekarang ada dua pasar ethereum yang mewakili nilai dari platform tersebut.

Baca juga: World Gold Coin Telah Terdaftar di Bursa Pertukaran C-CEX

Hal ini mengakibatkan pasar secara terpaksa memperdagangkan kedua token tersebut pada dua blockchain yang terpisah. Ethereum, blockchain yang dibuat pada hard fork, memiliki kapitalisasi pasar total sekitar $ 900m, sementara kapitalisasi pasar ethereum klasik sekitar $ 141 juta. Token Ethereum (eter/ETH) bernilai ± $ 10, sementara eter klasik (ETC) bernilai ± $ 1.70.

“Hal ini terlihat seperti ETC akan mengalami kematian yang cepat, nilainya hampir tidak ada dan sebagian besar dari para penambang banyak yang mendukung ETH.”

Kata Chris Burniske, manajer investasi ARK Invest.

Setelah hard fork dilakukan, ia berkata, “pemain besar” di ruang perdagangan mata uang digital mulai membeli “sejumlah besar” ETC. Selanjutnya, mereka yang memiliki ETH secara otomatis akan dikreditkan koin ETC dengan jumlah yang sama dari ETH yang mereka miliki, volume perdagangan mulai melonjak karena para spekulan mencari keuntungan dengan adanya kejadian tersebut.

Namun, kini para pengamat pasar mulai bertanya-tanya berapa lama lagi ETC dan ETH akan hidup berdampingan. Akankah blockchain ethereum yang ditinggalkan oleh para pengembang? Akankah rantai yang baru yang akan di gunakan? Atau akan terus keras kepala berjalan sendiri-sendiri?

Untuk saat ini, tampaknya, para ahli pun masih belum yakin akan hal tersebut.

Ideologi Mengontrol Fundamental

Dengan adanya dua blockchain yang sangat kembar identik, beberapa pengamat pasar percaya perbedaan ideologi yang membuat dinamika harga mereka berbeda.

Petar Zivkovski, direktur operasi leverage platform trading bitcoin Whaleclub, berbicara mengenai keinginannya dalam kemurnian ideologi yang membantu bahan bakar penciptaan ethereum klasik.

Argumennya adalah bahwa dengan menolak keputusan untuk kembali setelah kejadian pencurian dana yang sangat terkenal dengan sebutan DAO hacker, ETC memantapkan dirinya sebagai blockchain yang akan melestarikan finalitas transaksi.

“Munculnya ETC merupakan bukti langsung dengan daya dari desentralisasi, sistem non-governed blockchain, meskipun kekurangan dukungan dan penolakan yang jelas dari pihak ETH, yang sekarang dianggap oleh sebagian orang sebagai sentralisasi (terpusat), sistem influenceable diatur berdasarkan beberapa saran pengembang,” katanya.

Para pedagang pun tertarik dengan hal ini, begitu pula pemain blockchain kunci lainnya.

Sekarang ETH dan ETC hidup secara berdampingan, pertanyaan yang lebih penting adalah apakah situasi ini akan terus berkelanjutan. Apakah kedua pasar ini akan menunjukkan dasar-dasar yang diperlukan?

Zivkovski menekankan bahwa volatilitas pada “ETH” masih tetap tinggi, sebagai mata uang ETH telah berusia lebih dari setahun.

Zivkovski menegaskan bahwa kedua mata uang tersebut belum mendefinisikan diri mereka secara unik seperti bitcoin, dengan alasan mereka masih memiliki penggunaan yang terbatas sebagai penyimpan nilai.

Arthur Hayes, CEO dari platform trading bitcoin BitMEX, menekankan bahwa kedua pasar tersebut dapat dipertahankan karena mereka telah terbukti menguntungkan bagi para pedagang.

“Para pemegang ETH pra-fork benar-benar telah meningkatkan kekayaan mereka sejak fork [ketika Anda menggabungkan] ETH dan harga ETC,” katanya.

Permasalahan Teknis

Namun, beberapa pengamat pasar menunjukkan keterbatasan teknis potensi yang memiliki platform kembar.

Token tersebut dimaksudkan untuk daya desentralisasi aplikasi ethereum, dan hal itu tidak menjelaskan kepemilikikan dua versi dari eter yang disediakan oleh pengembang.

Calibrated Market LLC Jacob Eliosoff berpendapat bahwa memiliki dua pasar tidaklah praktis bagi pengguna akhir.

“‘Semakin meriah’ semakin banyak merupakan sebuah filosofi yang baik bagi sisi ideologi dan pedagang, namun untuk orang yang benar-benar ingin menjalankan atau membangun kontrak cerdas, dua rantai terkesan sangat berantakan,” katanya.

Dia juga bertanya-tanya apakah kedua blockchain akan mampu menarik pengembang bakat untuk melanjutkan misinya.

Dari sisi ini, Burniske mengatakan, ia melihat ETC sangat menguntungkan.

“Sementara dukungan pengembang mulai tumbuh ke ETC, saya tidak melihat tim kohesif pengembang-bintang rock bergerak untuk mendukungnya,” katanya.

Burniske menambahkan, bahwa ia tidak berpikir ETC akan “mati”, katanya mata uang digital hanya sering memudar dan usang. Mata uang digital akan tetap “hidup”, jaringannya hanya membutuhkan satu rig pertambangan saja.

Hayes memberikan pandangan yang optimis, melalui perbedaan ideologi yang jelas, dua versi ethereum bisa berlanjut/berjalan.

“Kedua koin bisa hidup berdampingan karena mereka melayani tujuan dan pemangku kepentingan yang berbeda.”

Sumber Reff: Coindesk

Gambar: Find Your Fight

Ikuti Twitter Bitcoinnewsindo untuk update berita bitcoin, blockchains dan cryptocurency lainnya.

Bisakah Dua Ethereum Hidup Berdampingan?

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer