Name Price24H (%)
Bitcoin (BTC)
$5,567.58
-1.97%
Ethereum (ETH)
$177.55
-1.27%
Bitcoin Gold (BTG)
$26.23
1.22%
XRP (XRP)
$0.465958
0.43%
EOS (EOS)
$4.56
-0.94%
Akankah Ethereum Mengalahkan Bitcoin Sebagai Arus Utama Micr...

Berita, Berita Altcoin, Berita Bitcoin

Akankah Ethereum Mengalahkan Bitcoin Sebagai Arus Utama Microtransaksi?

Pembayaran mikro telah lama menjadi salah satu kasus penggunaan yang paling hangat-diharapkan untuk bitcoin, namun teknologi serupa dapat segera hadir bagi Ethereum, jaringan blockchain desentralisasi yang baru-baru ini tenar dalam ruang cryptocurrency.

Pengamat pasar telah memperkirakan bahwa bitcoin bisa menjadi pasar yang menguntungkan untuk bisnis yang memungkinkan di masa depan nanti. Perusahaan jasa keuangan Wedbush Securities, misalnya, telah memprediksi bitcoin micropayment yang bisa menjadi pasar dengan keuntungan $ 925bn pada tahun 2025 nanti.

Baca juga: Korea Tingkatkan Investasi Di Dalam FinTech Dan Startup Blockchain

Salah satu proyek tertua yang ingin menggunakan platform Ethereum untuk pembayaran mikro adalah Raiden Network, yang dipelopori oleh pengembang Heiko Hees, pendiri dan CEO dari Brainbot, kontrak pintar yang berbasis di Jerman dan perusahaan konsultan blockchain.

Hees percaya jaringan Ethereum bisa membuktikan menjadi enabler terbesar micropayment, dan bahwa transaksi tersebut akan menelan biaya yang lebih kecil dari blockchain bitcoin dan penyelesaiannya lebih cepat. Sebuah gangguan umum bagi pengguna bitcoin, adalah bahwa blok bitcoin pada jaringan mengambil 10 menit untuk melakukan proses hingga selesai, dan yang lebih memperumit masalah, praktek standar yang menggunakan blockchain bitcoin adalah proses menunggu enam konfirmasi sampai transaksi tersebut selesai.

Ethereum, telah menetapkan target penyelesaian konfirmasi transaksi selama 12 detik disetiap bloknya (meskipun saat ini waktu yang dibutuhkan pada setiap blok lebih dekat ke 15 detik), menghadirkan solusi baru yang paling baik.

Startup terbaik yang didanai Bitcoin, 21 Inc, telah banyak difokuskan pada pembayaran mesin-ke-mesin, baru-baru ini mengungkapkan Sensor21, proof-of-concept untuk bagaimana mesin bisa menggunakan platform untuk membeli dan menjual data yang berhubungan dengan cuaca.

“Hal ini dapat memunculkan ekonomi yang baru jika Anda memperbolehkan sistem transfer seperti ini,” katanya, dan menambahkan:

“Mesin tersebut akan melakukan banyak, banyak transaksi . Mungkin transaksi yang lebih banyak daripada yang dilakukan oleh manusia.”

Dan kemudian akan muncul pertimbangan “masa depan arsitektur blockchain”

Jaringan Raiden, ketika diimplementasikan, mungkin membantu meningkatkan kapasitas keseluruhan Ethereum. Hees mengatakan bahwa jaringan Raiden akan meningkatkan jaringan Ethereum dari 25 transaksi per detik untuk lebih dari 1 juta transaksi per detik. Dan jaringan Raiden bertujuan untuk meningkatkan ketersediaan kemampuan Ethereum lainnya, termasuk beberapa jenis kontrak cerdas.

Jika Anda berbicara dengan sebagian besar penggemar mata uang desentralisasi, mendatangkan teknologi untuk banyak orang merupakan prioritas besar. Tapi blockchains saat ini tidak dapat mendukung transaksi jutaan orang – bitcoin dan dukungan Ethereum hanya berkisar tujuh dan 25 detik per transaksi, sementara Visa dapat mendukung 45.000 – dan keterbatasan ini dengan jaringan blockchain publik telah menjadi lebih luas untuk dipahami dengan memecah belah ukuran blok dalam sebuah debat bitcoin ini.

Setiap node pada bitcoin dan jaringan Ethereum yang saat ini dijalankan oleh pengguna sehari-hari, semua catatan transaksi yang dilakukan telah tersimpan dengan aman untuk proses verifikasi transaksi yang baru. Semakin banyak transaksi, semakin rumit proses verifikasi tersebut untuk menjalankan sebuah node.

Pada kasus bitcoin, usulan yang disebut Jaringan Lightning telah ditetapkan sebagai solusi yang sangat dinantikan sejak rilis white paper pada Februari 2015 oleh pengembang Joseph Poon dan Thaddeus Dryja.

Lightning-style, transaksi off-chain bisa menghasilkan uang desentralisasi yang lebih mudah digunakan dan membawa kemampuan teknologi yang cepat dan hampir tak terbatas dalam masalah pasokan, sementara itu dengan tetap mempertahankan desentralisasi, fitur ini dapat membedakan bitcoin dan Ethereum dari metode pembayaran digital lainnya.

Sesuai visi nya, sebagian besar transaksi akan dilakukan dengan “off-chain,” mengurangi beban dari blockchain itu sendiri.

Alasan bahwa hal ini akan berhasil, dalam teori (karena teknologi ini belum hidup, beberapa pengembang berspekulasi bahwa hal itu bisa menjadi terlalu terpusat dalam prakteknya nanti), bahwa salah satu pihak dapat mengembalikan sebuah transaksi untuk kembali ke blockchain kapan saja yang mereka inginkan, sehingga memberikan kedua belah pihak kemampuan untuk mengakhiri interaksi.

Tentu saja, Ethereum dan bitcoin adalah kelompok yang berbeda. Ethereum dicap sebagai “komputer dunia“, dan sering dikaitkan dengan tujuan ambisius “total desentralisasi” dari Internet. Yang merupakan sistem fleksibel yang mendukung kontrak cerdas dan berbagai percobaan, aplikasi desentralisasi, termasuk Twitter uncensorable dan Augur, sebuah proyek desentralisasi prediksi pasar.

Namun, meskipun teknologi ini berbeda, keterbatasan skalabilitas masih berlaku.

Ethereum berencana melakukan transisi/peralihan dari proof-of-work ke proof-of-stake dengan algoritma konsensus, sehingga dapat membantu dengan skalabilitasnya. Akan tetapi masih ada beberapa pengembang yang mempertanyakan tingkat keamanannya.

Pencipta Ethereum Vitalik Buterin masih bergulat dengan masalah ini dalam serangkaian postingan blog dan white paper, menunjukkan berbagai metode, seperti “hypercubes” untuk membantu sistem pendukung yang lebih bagi banyak orang.

Keunggulan Ethereum

Isu-isu mengenai skala, Hees mengatakan bahwa pelaksanaan jaringan Raiden pada Ethereum meminjam banyak teknik dari Jaringan Lightning.

“Ini agak rumit untuk melaksanakan pada bitcoin karena Anda harus menggunakan fitur terbatas yang bitcoin berikan dalam bahasa kripto-nya. Namun pada Ethereum, mengenai deposit pada blockchain dan penyelesaian kontrak, itu cukup sederhana,” katanya.

Blogger Robert McCone berpendapat bahwa jaringan Raiden bisa hidup “dalam” Ethereum, bukan di atas jaringannya, seperti di dalam bitcoin, sehingga mengurangi kompleksitas.

Jaringan Raiden menggunakan dua arah saluran micropayment sehingga pengguna dapat memperbarui jumlah transaksi di kedua arahnya.

Ini berarti Anda tidak perlu untuk menghubungkan pengguna secara langsung ke teman mereka atau barista yang menggunakan saluran pembayaran, karena mereka bisa menggunakan “saluran chain,” atau mengirim pembayaran melalui jaringan perantara hingga mencapai penerimanya.

Perantara tidak bisa mencuri uang tersebut karena ada sebuah trik yang disebut dengan Hashed TimeLock Kontrak, seperti yang dijelaskan dalam white paper Jaringan Lightning.

Hees menjelaskan:

“Jika Anda mentransfer dana dari Alice ke Bob lalu ke Charlie, apa yang mencegah Bob untuk melarikan diri dengan uang Alice yaitu hash akan mengunci transfer ke Bob dengan rahasia dan Bob hanya bisa mengklaim jumlah yang ada di blockchain jika Alice mengungkapkan rahasianya. Tapi Alice tidak akan mengungkapkan rahasianya sampai dia tahu bahwa Charlie menerima transfer dari Bob. Transfer itu terkunci dan tidak dapat diselesaikan pada blockchain sampai rahasianya selesai.”

Untuk memberikan layanan, setiap hop dalam saluran chain akan menerima biaya transaksi kecil sebelum mencapai penerima.

Dan mungkin ada potensi manfaat lain dari jaringan off-chain.

Hees menyoroti bahwa jenis teknologi Raiden adalah kesempatan yang cerah untuk privasi, nilai panjang yang konsisten dengan pengembang dalam industri blockchain.

“Tapi jika Anda memiliki transaksi off-chain maka itu tidak jelas bahwa Anda mengirim dengan beberapa pihak lain. Anda mengirimkan langsung ke pihak lain tanpa melibatkan buku secara global yang mengingatkan semua transaksi ini,” katanya.

Setelah jaringan Raiden siap, Hees berpikir bahwa pertukaran desentralisasi aset yang berbeda, di mana pengguna tidak perlu untuk menyerahkan dana ke perantara.

Rencananya sebuah prototipe dari jaringan itu akan muncul dalam tiga bulan ke depan.

Ikuti Twitter Bitcoinnewsindo untuk update berita bitcoin, blockchains dan cryptocurency lainnya.

Sumber: Coindesk

Akankah Ethereum Mengalahkan Bitcoin Sebagai Arus Utama Microtransaksi?

Fajar Himawan

Komentar

comments

coinmag

Trader, Analis Bitcoin dan Altcoin, Chemical Engineer